Langkau ke kandungan utama

Hari-hari yang dalam kesakitan yang teramat sangat, aku terpaksa berhenti menulis untuk beberapa ketika dan aku tiba-tiba teringat menulis juga adalah


Hari-hari yang dalam kesakitan yang teramat sangat, aku terpaksa berhenti menulis untuk beberapa ketika dan aku tiba-tiba teringat menulis juga adalah terapi kepada kesakitan.

Ya. Hari itu tanggal dua puluh empat March, kami ke HKL. Dan misi-misi comel, tidak menarik perhatian aku okay!(Mungkin menarik perhatian lelaki yang sudi membawa aku dalam hujan yang begitu lebat menggila) Ah! Sukahatinya, aku tiada kuasa melarang matanya daripada memandang misi-misi cantik lagi ayu itu.

Dan doktor berkata ubat-ubatan secara oral tidak lagi memberi menafaat padaku. Dia mula mengurangkan dos segala mak nenek ubat-ubatan yang diberikan sebelumnya. (Dan dia tidak tahu, aku terlebih dahulu mengurangkan dos tesebut berdasarkan kepakaran dan pengalaman aku sebagai pesakit Spasmodic Tortillis. Jangan ditanya aku tentang penyakit itu dan nama saintifiknya yang entah betul entah salah ejaannya. Aku pasti ia lebih menyakitkan dari sakit gigi, sakit kepala atau cirit-birit.

Hingga mahu sujud mengadap Tuhan pun sakitnya amat, apatah lagi hendak mengadap pc macam selalu-selalu.

Puan doktor berbangsa Tionghua itu berkata “Saya cadangkan awak mengambil Botox.” Bukan pertama kali aku mendengar saranan tersebut.

“Botox?”

Yay! Aku akan kembali muda remaja macam kak Nita Serawakian. Ha! Ha!

Hari-hari yang dalam kesakitan yang teramat sangat, aku terpaksa berhenti menulis untuk beberapa ketika dan aku tiba-tiba teringat menulis juga adalah terapi kepada kesakitan.
Alhamdulillah, hari ini aku rasa lebih sihat.

Ps: Mohon maaf, komentar kalian akan dijawab bila aku sihat sepenuhnya.

Ulasan

a.b geldofg berkata…
tmpat jatuh lagikan dikenang
yginsaf.com berkata…
betul, menulis itu juga terapi..
kad0k. berkata…
botok tang sana..botok tang sini..akak cepat2 sembuh ye..:)
ubilepih berkata…
semoga,cepat sembuh...sakit itu satu kifarah mengapus dosa2 kecil.
Nizam.Ariff berkata…
Botox?

Ooo.. ada kegunaan lain rupanya...
SHIMI berkata…
rehat bila perlu.
semoga cepat sembuh ye kak..
Semoga cepat sembuh..
xiiinam berkata…
Doaku mengiringimu Mar...




Encik Razak...
Jaga dia baik-baik ye.....
tasikmerah berkata…
tak botox pun kamu dh cantik kak. :)

doa aku moga kamu cepat sembuh. kalau tidak macam mana kita nk mabuk2 kopi di pesta buku nanti.



.
mugiwara berkata…
doktor pun boleh bg cadangan cmtu?
bahaya doktor2 skrg ni...

saya pun nk ke pesta buku kak tasik!!!
tp boleh pegi hari ahad saja lah~
ZULKIFLI MOHAMED berkata…
didoakan moga sembuh dengan segera ... Tuhan lebih mengetahui
addyaholix berkata…
ya. menulis juga terapi terbaik buat manusia yang hidup diliputi aksara-aksara asing yang dicantum-cantum.

dan moga kamu selalu peroleh kesihatan yang baik. doa saya selalu buat kamu kak. ya, moga cepat sembuh segala. dan moga kamu terus kuat!
hegira berkata…
saya doa akak sembuh. saya doa akak sihat.

saya doa akak happy.

happy.
Nafastari berkata…
Semoga cepat baik. Syafaakillah.
tajudin berkata…
cuba gunakan tangan yang satu lagi (tangan yang sihat), taip satu-satu pun tak pe...
Cakap Kosong berkata…
sabar kak............
Artozy berkata…
aku juga dalam sakit. yang amat.
aie akaike berkata…
tuhan ada untuk membantu akak...
~~~ kay ~~~ berkata…
Janji Allah dalam sabda Rasulullah SAW,
"Tiada seorang Muslim pun yang ditimpa sesuatu yang menyakitkan berupa penyakit atau lainnya, melainkan kerananya Allah akan menghapuskan keburukan-keburukannya sebagaimana pohon yang menggugurkan daun-daunnya."
(Hadis Riwayat Bukhari)
Semoga kita semua sentiasa bersabar, mengingati Allah dan berdoa selalu di dalam menghadapi apa saja bentuk ujian yang mendatang.
PERCAYALAH sesungguhnya Allah menyayangimu…

take very good care!
The Purple Cat berkata…
Take care, waterlily...sedih sangat-sangat apabila saya terbaca entry ni. Semoga Allah meringankan penderitaan waterlily. Supaya sembuh sihat walafiat. Amin.
Wolfis Black berkata…
semoga cepat sembuh
tasikmerah berkata…
mana ko hilang lama ni kak? dah sihat blom nih...?



.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…