Langkau ke kandungan utama

Hidup berstatuskan lebel - pandangan peribadiku.

Di kampung saya, sebenarnya ada ramai orang kurang upaya. Tapi kebanyakkannya tidak mendaftar,mungkin kerana lebel tersebut. ....OKU. Kita memang OKU- apa yang hendak dimalukan....tiada apa yang hendak disorokkan. Tapi manusia tetap manusia,punyai pelbagai ragam dan pandangan. Sewaktu kecil saya juga ada lebel/gelaran yang memalukan saya. Saya rasa diri sungguh "kecil' dengan gelaran yang memalukan....ahhh..zaman anak-anak, banyak yang kita tidak faham kerana mungkin ibu ayah tidak mengajar kita untuk memahami ataupun kita sebenarnya jenis bengap dan degil. Rasulullah s.aw. bukankan pernah berpesan - tidak baik memberi seseorang gelaran yang buruk-buruk, lebih-lebih lagi gelaran yang menyakitkan hati penerimanya. Adakah anda tidak bacakan hadis untuk anak-anak? Uztaz/cikgu bagaimana? Jiran-jiran anda bagaimana?Iya...jawapannya cukup mudah - kita sudah terbiasa hidup dengan gelaran samada ianya positif maupun negatif.
Saya takkan beritau apa gelaran yang saya terima waktu zaman anak-anak dulu. Yang nyata hampir setiap hari saya menangis setiap kali pulang dari sekolah. Kini anak-anak kecil yang mengejek-ngejak saya dulu telah pun dewasa dan mereka masih menetap di situ. Saya ingin ucapkan terima kasih...kerana ejekan,gelaran dan lebel yang mereka berikan dululah membuatkan saya berada di tempat sekarang. Saya dilatih untuk membuktikan bahawa mereka salah....saya dilatih untuk menjadi manusia tabah...alhamdulillah.

Ulasan

Jiwa Rasa berkata…
Salam,
Terima kasih memautkan blog saya. Comelnya kucing yang jadi penyambut tetamu blog ini.. :)

Sdr bertuah kerana terpilih sebagai insan istimewa. Cobaan dan dugaan itu tandanya Allah sentiasa ingatkan kita dan sentiasa dekat dengan kita. Jika kita sabar dengan dugaan, kurniaan pahala dariNya melimpah ruah..
posmen berkata…
OKU sepatutnya ditukar kepada OEU (orang extra upaya). setahu saya, terlalu ramai yang mempunyai cukup sifat (?) tapi sebenarnya tidak cukup akal malah mereka yg di'label' (sepatutnya 'dianugerahi') kekurangan upaya adalah jauh lebih sempurna keperibadiannya. :)

betul, kucing itu comel..
Salam WL,

Biasalah. Manusia memang suka memberi label [tapi bukanlah semua]. Tapi masyarakat yang berpendidikan dan berfikiran matang hari ini, rasanya dah dapat menerima golongan OKU [saya pun rasa berat juga menggelar 'OKU', kalaulah ada label yang lebih baik...] di dalam masyarakat.

Tahniah, atas ketabahan sdri WL.
waterlily berkata…
Salam,
Jiwa rasa(JR)
Terima kasih sudi bertandang ke mari. Datang2lah lagi. Terima kasih di atas kata2 yang indah itu.
Kucing comel itu akan sentiasa menyambut kedatangan anda.

Adikku si posmen,
Terima kasih kerana meninggalkan kata2 semangat di sini dan juga di entry lain.
p/s - apa kaitanmu dengan posmen
a. anda seorang posmen
b. anda anak seorang posmen
whatever - posmen masih diperlukan di zaman IT ini.

Saudara Black,
Yup - OKU pun tidak mengapa. Actions more important thoundsand words.

Salam networking.
posmen berkata…
kerana akak telah bertanya..

saya pengepos entri, jd rasa macam posmen.. tu je.. hak hak

p/s: tapi dulu mmg ada cita2 nk jadi posmen
Dr Azwan berkata…
Terima kasih waterlily.

Tak ramai orang faham masalah cerebral palsy. Cikgu (medic) saya selalu cakap, cerebral palsy adalah masalah motor, otak mereka normal malah ramai yang genius di dunia ini - cthnya stephen hawkings. InsyaAllah, kita kena sama-sama beri kefahaman pada masyarakat. Terima kasih kerana melawat blog.

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…