Langkau ke kandungan utama

Selamat Datang. Si Tepok Kecil

Angin berhembus lembut. Namun senafas udara yang dizahirkan cukup menghangatkan suasana. Daun pintu ditolak perlahan. Anne sedikit kaget.

Angin sekali lagi menghembuskan senafas udara hangat. Sekali lagi menujah lembut daun pintu. Kepanasan meruap-ruap dan menampar wajahnya tanpa silu.
 
Anne mahu tidur. Jika dapat biar malam menjadi sepanjang dua puluh empat jam. Biar tertimbus semua kenangan pahit dalam tidur itu. Biar semuanya kaku dan beku tanpa nafas.

Namun, dia tahu itu bukan kehidupan. Itu kematian. Kematian belum pasti tenang dan mengamankan rasa.

Bangkit! Ya..dia harus bangkit dan buktikan yang dia bukan seperti mereka katakan.

Di dapur, si ibu kucing mengiau keresahan.

Anne bangun melihat anak kucing tepok yang baru seminggu dilahirkan di dalam  rumahnya. Hati Anne menjdi hiba amat meliha si comel kecil memandang manja ke arahnya.

Mata si kecil comel itu seolah berbicara "Sahaja Tuhan takdirkan ibuku melahirkan aku di di dalam rumahmu. Barangkali sekadar menguji keikhlasan dan kejujuran kata yang pernah engkau ikrarkan. Engkau akan menyayangi makhluk sepertiku tanpa syarat" 

Si kecil tepok cuba bnagkit. Terus mencuba. Si ibu mengiau-ngiau. Minta diberikan santapan. Dua anaknya semakin galak menyusu.

Si Tepok kecil redalah. Kita harus bangkit. Aku akan belajar dari ketabahn kamu. Anne kembali tersenyum. Walau hatinya masih hiba bercampur sedikit gusar.

Membayangkan betapa payahnya si Tepok kecil bakal membesar.

Bangkit! Ya. Mereka harus bangkit dan buktikan bahawa sedikit halangan fizikal bukan penamat kehidupan.






Ulasan

Nizam.Ariff berkata…
eeii.. .nampak nen diaaaa...
Ye ke he3..tak perasan pulak
tasekM berkata…
nizam... nizam... nen kucing pun jadi...

kah2.





salam kakak.


.
tasekM berkata…
kakak.
adek kesayangan kita kembali menulis.




http://braderblack.blogspot.com/



.
Tas,

Mencik aku denan dak Nizam ni ha ha :p

Yes,aku letak balik link dia. Aku harap Sood kembali menulis :)


akirasuri berkata…
"Hai! Sayalah planet Bumi. Selamat datang!" kata Bumi kepada Tepok 1 & Tepok 2.

;)
Planet Bumi,
Si Tepok ucapkan terima kasih.

Tepok seekor je :)

Yang lagi satu tak tepok.

Dan hari ini, si Tepok dah start kena buli ( buli2 manja dengan saudara kandung dia ) :p
LydSunshine berkata…
Tepok Kecil? Nama kucing tu ke?
Yes,nama kucing. Sempena kekurangan fizikal yang dikurniakan padanya. :)

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…