Langkau ke kandungan utama

Hujan,pelangi dan sepotong puisi

Sumber
Di halamanku Hiroshi, langit kembali mengulurkan hujan senja tadi. Seperti  selalu, berjuta neuron mengirimkan kisah yang cuba kita dimakamkan sebagai kenangan di musim  ume gugur tujuh musim yang  lalu.
“Musim hujan selalu saja kembali seperti ini“ Lantas aku  serius mengatakan kesedihan akan berkembang biak.  Aku merungut tentang kesulitan yang beranak-pinak.

Engkau lelaki dengan tubuh yang pernah disinggahi peluru terus menyanggah bicaraku. Katamu musim hujan bukanlah kesedihan yang total. Engkau bersuara lembut. Cuba meyakini diriku.

Katamu lagi, hujan adalah kesedihan yang merindukan warna pelangi. Warna pelangi adalah keriangan dan keceriaan. Keriangan dan keceriaan adalah puisi. Puisi paling puitis.

Semakin hari, perkara yang paling aku geruni pasti berlaku jua. Wajahmu  semakin samar dari ingatan. Jika aku gagal menulis tentang kamu Hiroshi, pasti senyum dan tawa  kamu akan terus terpadam.

Aku enggan membiarkan ia terjadi.


Kerana langit begitu memahami 
apa yang terjadi antara kenyataan
dan mimpi kita 
maka dikirimkan hujan pagi ini



Ulasan

Nizam.Ariff berkata…
....dan pagi tadi hujan tak mau berhenti... dalam hati
MystoryPic berkata…
salam kenal daripada MSP...... sedapnya puisi ni...
Zam,
Ko memahami..


Salam kenal MSP. Sy telah ke blog awak baca diam2 :0

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…