Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

5.1.13

Hujan,pelangi dan sepotong puisi

Sumber
Di halamanku Hiroshi, langit kembali mengulurkan hujan senja tadi. Seperti  selalu, berjuta neuron mengirimkan kisah yang cuba kita dimakamkan sebagai kenangan di musim  ume gugur tujuh musim yang  lalu.
“Musim hujan selalu saja kembali seperti ini“ Lantas aku  serius mengatakan kesedihan akan berkembang biak.  Aku merungut tentang kesulitan yang beranak-pinak.

Engkau lelaki dengan tubuh yang pernah disinggahi peluru terus menyanggah bicaraku. Katamu musim hujan bukanlah kesedihan yang total. Engkau bersuara lembut. Cuba meyakini diriku.

Katamu lagi, hujan adalah kesedihan yang merindukan warna pelangi. Warna pelangi adalah keriangan dan keceriaan. Keriangan dan keceriaan adalah puisi. Puisi paling puitis.

Semakin hari, perkara yang paling aku geruni pasti berlaku jua. Wajahmu  semakin samar dari ingatan. Jika aku gagal menulis tentang kamu Hiroshi, pasti senyum dan tawa  kamu akan terus terpadam.

Aku enggan membiarkan ia terjadi.


Kerana langit begitu memahami 
apa yang terjadi antara kenyataan
dan mimpi kita 
maka dikirimkan hujan pagi ini



3 ulasan:

Nizam.Ariff berkata...

....dan pagi tadi hujan tak mau berhenti... dalam hati

MystoryPic berkata...

salam kenal daripada MSP...... sedapnya puisi ni...

Ellie Mariana Abdullah berkata...

Zam,
Ko memahami..


Salam kenal MSP. Sy telah ke blog awak baca diam2 :0