Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

21.1.13

Demi bebaris puisi yang selalu kau bilang puitis


Sumber

Sebutir dua plum gugur dipetik
lentik jari-jari angin
dan aku pungut
kupas dan kunyah
masam dan kecut
pada hari suara sepatumu
kian menjauh dari daun pintu

Dalam kesenyapan
aku merangkai-rangkai cerita sendiri
sebuah hutan tumbuh di halaman
entah di mana diletakkan tepian
aku tersesat sendirian

Kuhirup kopi sebelum dingin
kau tahu, kopi itu kuhirup
sambil tersedu-sedu   
alangkah sendu
bunyi sudu dan cawan beradu

Tunas hijau hujan mulai berdaun lebat
aku melihat bayangmu sekelibat
lalu lesat
ke arah tak kuingat

Sore itu
jarum jam terus menjauh
di beranda aku beku
di manakah kau?

Bukit Changgang, Banting 

ps : Geram. Kemaskini web asrama susah sangat nak menjadi. Kemaskini blog senang pulak. Saya syak Encik Google sabotaj saya :p

3 ulasan:

Nizam.Ariff berkata...

Plum mungkin masam kak.
kalau pelam ada yang manis taw... hahaha

Ellie Mariana Abdullah berkata...

Kau rasa boleh pangggil puisi tak entri aku ni Zam?

Aku semakin was-was dengan tulisan sendiri.

Yup..plum memang masam :)

sepa berkata...

"Kuhirup kopi sebelum dingin"...

suka rangkap tuh... :)