Langkau ke kandungan utama

Sebagaimana yang kita mahu

Dia sememangnya seperti saya. Perempuan yang selalu menutup galau dan resah menerusi tawa dan senyuman. Dia menulis tentang dirinya, tentang dunianya. Dan untuk perkara-perkara lain dia tidak pernah ambil pusing. Selalunya.

Teruja dengan diri, Kutuk rakan-rakan.

Dia sememangnya seperti saya. Apabila menulis, dia akan menulis tentang hujan dan puisi. Setiap kali bercerita tentang kucing-kucing peliharaannya, dia akan ketawa riang. Apabila salah seekor kucing kesayangannya mati, dia akan sedih berhari-hari.

Dia hanya meluahkan rasa melalui fiksi-fiksi dan puisi di blog. Kata seorang kawan, apa guna meluah rasa pada blog,twet dan fesbook.  Ada baiknya kau hamparkan sejadah, mengadu pada Tuhan.  Dia seperti dia. Dia kata "Oh! haruskah dicanang satu dunia maya, aku hampar sejadah dan bersujud dengan doa yang berpita-pita"

Dia sememangnya seperti saya. Perempuan yang kadang keliru dengan pendirian sendiri. Selalu tidak sampai hati untuk berkata 'tidak' untuk perkara yang memang tidak ingin dilakukan.  Suatu hari dia diminta menulis puisi.  Puisi itu pula ada unsur-unsur 'mengipas'. Dia lantas bertanya pandangan saya.

Maka saya saya tulis sebuah puisi bagi menyatakan pandangan saya.

Di dalam ribut ini
menyanyilah bersamaku
Kita nikmati rintik hujan
sebagaimana kita mahu.
Sumber Foto : http://copperandvinedotcom.files.wordpress.com/2012/05/rainy-day.jpg


Ya..sebagaimana yang kita mahu.

Ulasan

sepa berkata…
Salam Aidilfitri, kak.
akirasuri berkata…
semoga dirahmati Allah sentiasa, kedua-duanya. :)

selamat meraya si manis, Allah rahmati kamu sentiasa.
makissa berkata…
salam aidilfitri akak.... best entri :)
Nizam.Ariff berkata…
ampun dan maaf dimohon...

selamat hari raya
Water Lily berkata…
Selamat hari raya untuk kawan2 yang tak sempat nak ucapkan via sms :)
puding roti berkata…
kakak..ada lg kuih raya? hee

org pulak selalu 'tak apa tak apa' kan sy. bt sy spt tidak kisah dgn semua perkara yg mgkn blh lukakan hati sy tanpa peduli yg sy juga ada hati perasaan yang reti untuk berasa pedih.
Water Lily berkata…
Ada lagi hihihi..nak datang rumah ke?
puding roti berkata…
nak! tp kena tanya anney dulu. hehehe...nanti kita sms kakak ye ;p

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…