Langkau ke kandungan utama

Cermin dan saya sedang berbicara dengan bayang-bayang

"Yuki sangat indah dan setiap pagi saya berangan-angan untuk melihatnya " Suatu pagi dingin di akhir musim luruh saya memberitahu Hiroshi.

Via
Dia enggan mengiyakan keindahan emping-emping yuki lantas bersuara. "Apa yang indah? Mengundang resah gelisah. Kedinginan yang menyusahkan" 

Katanya saya terlalu mengagung dan melangit puji pada lembab yuki.

Saya cuma tersenyum. Saya fikir dia tidak sedar betapa bertuahnya berada di mukabumi empat musim.

Dia macam Murakami yang tidak kenal Islam. Mungkin macam Kim san yang enggan mengaku adanya Tuhan.  Mungkin seperti Ayako yang hanya bertuhankan kerja.

"Ah! bertimbun menyesakkan lorong sempit kota ini." Rungut Hiroshi masih enggan mengalah.

"Jadilah insan yang bersyukur. Kalau kau percaya adanya Tuhan, pasti tak sia-sia semua pemberian-Nya" 

Kata-kata itu sebenarnya saya hamburkan untuk diri sendiri. Lebih kepada monolog barangkali.

Masa seakan berjeda.

Kami sama-sama diam.  Saya tercari-cari Hiroshi yang pernah saya kenali dulu.

Ulasan

sepa berkata…
kak,

adakah Murakami itu nama penuhnya Haruki Murakami yg sering bercerita ttg labyrinth.?

:)
Water Lily berkata…
Sepa,

Murakami yang itulah.

Tapi Kim san lebih taksub dengan katsugen undo.(sebut ontoo kut..ntah) Cuba gugel. :)

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…