Langkau ke kandungan utama

Sejujurnya perlu ada

Ini adalah sebuah catatan tentang kisah benar.

Bagaimana kau fikir dua orang sahabat ( mungkin kenalan barangkali ) bertemu di dunia maya - aku tidak kenal engkau dan engkau pun sama - tak kenal aku - kita berdua berjumpa bergosip tentang buku, penulis dan editor.

Kemudian kita bertukar-tukar buku. 

Aku sanggup ajak kau masuk ke rumah aku yang macam tongkang pecah - berbau ala-ala klinik veterina - kita duduk di sofa koyak dan bercakap-cakap pasal buku petang itu.

Sedang aku, hendak pelawa jiran dan kawan sepejabat pun 'segan' - aku naik risau dengan rumah yang berbau kucing - aku malu pasal sofa koyak dan kain baju berlonggok dalam bilik tidak berlipat.

Tapi aku boleh ajak kau duduk atas sofa koyak rabak, meja kopi berlerak dengan buku dan kertas entah apa-apa di atasnya. Jamu kau secawan kopi yang entah apa-apa  rasa.  Lalu sepetang -petang itu kita borak-borak pasal buku.  Sedikit pun kita tidak bertanya hal-hal peribadi.

Contoh - aku boleh tanya kenapa kau tak kahwin-kahwin lagi atau kau boleh tanya aku bila aku nak beranak  ha ha..(ini contoh okay)

Sampai tidak sedar Asar sudah dekat ke garis  penamat.

Pada hari yang lain, aku mengajak seorang kawan (juga orang asing) yang kenal 'gitu-gitu' sahaja makan tengahari di rumah - aku sanggup memasak untuk dia - tanpa rasa segan silu - aku menjamu masakan aku - walhal nak memasak untuk kawan sepejabat pun aku segan - takut masakan aku tidak sedap. 

Ya. Aku 'failed' dalam bab masak-memasak, tapi hari itu kerana dia mahu datang aku tanpa risau kena kutuk,kritik (or whatever..)  aku masak macam diva. Macam cef seleberiti tanpa silu-silu aku menjamu sahabat itu ( ha ha..)

Dan aku pada hari dan beberapa tahun yang lalu, bermalam di rumah seorang kawan - minta tidur di rumahnya dan dia tumpangkan aku tidur tanpa curiga  - dan aku makan tidur tanpa malu dan cuak barang sedikit pun.

Waktu mula kenal IT, via laman sembang Yahoo Massager - aku ini perempuan yang tak entah tak boleh fikir - main - redah - jumpa seorang anak muda ala-ala kutu rayau di KL Central - ajak dia naik komuter ke KLPAC. Kemudian dia jadi pembantu bagi satu projek projek teater kami. Kemudian baru tahu kami satu universiti PPJ dan dia yang aku sangka kutu rayau atau mamat rempit itu rupanya cikgu Bahasa Inggeris sekolah kebangsaan.

Sekarang  bila fikir-fikr semula - oh betapa beraninya aku ( mugkin  tidak siuman juga..)

Terima kasih Tuhan - kerana aku bertemu yang baik-baik sahaja.  

Terima kasih kawan - kerana melayan sebaiknya aku (yang tidak siuman ini)

:)

Ulasan

Putri Lily berkata…
Assalamualaikum kak Lily. Moga aka sihat-sihat saja ye dan semakin aktif menulis. :)
akirasuri berkata…
Hi awek cun!

Pulang saya ke Tanah Malaya nanti, kalau berjodohan kita mengopi bersama-sama ya. :)
Bila boleh jumpa lagi, saya kena pulangkan balik buku Lily.
Hidajah Mochzeober berkata…
Mardee,
Bukan kita tukar tukar suka sama suka ke hihihi :P

Ati,
Boleh Insya Allah. Yuk ngopi!

Putri Lily,
Penulis skala kecil-kecilan aja dik. :)


Terima kasih semua.

Lily Abdullah

ps : balas komen guna akuan asrama. Nama bekas PKHEM lama masih ada.

Akan selalu kenang kebaikan dan budinya :)
akirasuri berkata…
Hi awak! Bila nak update :P
Hey awak saya update FB aje sekarang
Dewi Aja berkata…
Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

Oh ya, di sana anda bisa dengan bebas mendowload music, foto-foto, video dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

KATIMAN SURABAYA berkata…
Assalamualaikum.wr.wb. perkenalkan nama saya katiman dari surabaya kerja tki di malaysia, saat menulis ini saya teringat memory masa lalu..saya sangat tergugah hati melihat coretan hati yang bapak tulis. saya jadi teringat tentang masa-masa sulit dulu,karena iktiar dan usaha , seolah2 menjadi dendam bukan lagi motivasi, cuma satu tujuan saya pada saat bagaiman caranya untuk bangkit..singkat kata berbagai macam iktiar dan cara yang saya lalui, mengingat pada saat itu hutang saya 1,2m yang tidak sedikit, belum lagi bunga renternir yang bertambah. karena usaha, kesungguhan hati, akhirnya menemukan jalan /solusi . saya percaya ALLAH ITU TIDAK DIAM MAHA PENYAYANG , cobaan itu bukan lah ujian tapi hadiah yang tersilmut untuk kebahagiaan yang sebenar2nya. Sudah banyak para normal yg kami mintai angka togel cuma MBAH WITJAKSONO yg berhasil memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus. jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH WITJAKSONO di: 0852_2223_1459. ingat kesempatan tidak akan datang untuk yang kedua kalinya
KLIK-> BOCORAN TOTO MALAYSIA 2D 3D 4D 6D

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…