Langkau ke kandungan utama

Warkah ringkas untuk Lorna

Semalam, kita masih duduk semeja dan makan tengahari bersama. Ketika entah lembu-lembu bodoh mana membakar rumah ibadahmu.

Kita masih mampu ketawa dan bercerita. Dalam suasana harmoni dan mesra.

Aku berharap kita akan kekal begitu.

Nota kaki: bacaan tambahan di halaman ini.


Ulasan

xiiinam berkata…
Etika peperangan dalam Islam pun...melarang kita memusnahkan rumah ibdat!


....biarlah kita faham dengan apa-apa yang kita lakukan, jangan bertindak dek kerana mengikut-ikut sahaj!
nafastari berkata…
lembu2 bodoh yang keliru dan ingin menangguk di air keruh, tetapi akhirnya kebodohan mereka terselah, dan tiba2 mereka menafikannya....
reverie berkata…
Menyedihkan kak keadaan ni.
Nizam.Ariff berkata…
Dia org tak baca konvensyen Geneva kut... hahaha
AZANI berkata…
sure ke org melayu/islam yg buat?
Water Lily berkata…
Encik Azani,
Entah, mungkin di kalangan mereka sendiri.

Apabila saya menulis perkataan 'entah lembu-lembu bodoh mana' terpulang kepada pembaca untuk membuat telahan.

Nizam,
Konvensyen tu pun tarak guna le weh. Atas kertas semua cantik,praktikal sangat2 hampes.

Rev,
Ye,cukup menyedihkan. Bertambahlah momokan ke atas umat Islam.

Encik Ahmad,
Adatlah, dalam isu2 sebegini ramai yang mau jadi hero. Yang tak solat pun sama2 ikut demo.

Kak Lah,
Entahlah kak, dari mana mereka ni belajar agama.

Sedih!
blog yang bagus, ape kate try pegi visit blog saye ni plak kalau nak tahu info yang unik dan elegan di http://tolongsenyap.blogspot.com ,try visit erk
Rasanya lembu pun lebih cerdik dari 'kaki bakar' itu.
Lelaki Autumn berkata…
ini semua adalah propaganda masyarakat yang ingin melihat perpecahan.
Water Lily berkata…
Maaf ya kawan2, Encik Ahmad kita dah privatekan kembali blognya.

Saya mengerti mengapa beliau bertindak begitu.
DeeN berkata…
Owh! Patutlah takleh masuk blog beliau. Xperlah :)
en_me berkata…
salam pagi senin akak lily itteww..

muger2 negara akan tetap aman damai sentosa sejahtera senantiasa.. aminn

Catatan popular daripada blog ini

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…

Catatan-catatan kepada (...diri juga...)

Pada akhirnya, saya menjadi begitu yakin. Blog saya sudah tidak lagi dikunjungi. Berdasarkan rating, trafik dan komentar.  
Dan datang jua pada hari dan ketika-ketikanya saya seperti tidak kisah lagi pada perhatian manusia.
Kadang terasa mahu marah, mengomel hatta mencarut sekali pun, kita ada medium baru iaitu Facebook.
Sungguh saya memang pemarah. Tetapi yakin saya tidak pernah mencarut. Marah dalam diam. Pendam. Hilang. Kadang marah skala kecil di Facebook. Kemudian saya padam.  Adakah dosa mengaibkan orang boleh dipadam? Adakah dosa mengecilkan hati orang boleh terpadam ? Dan mereka yang menyakiti saya, enggan hormati saya itu adalah urusan mereka dengan Tuhan.
Apalah daya saya. Meyakinkan manusia-manusia lain, agar telus mengikut peraturan adalah sama sekali tidak wajar.  Kita dibesarkan dan ditarbiahkan dengan corak pemikiran yang berbeza. Lahir kita pula dari genarasi berbeza.
Masing-masing ada ego. 
Jika saya merasa membuang sampah merata tempat itu berdosa amat, barangkali a…