Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

11.8.07

Elaun Pekerja Cacat aka Disabled Worker Allowance aka Elaun Lambat Dapat Tapi Potong Cepat.

Elaun yang tersebut di atas adalah yang diberikan kerajaan untuk warga OKU yang berkerja. Tidak kira makan gaji atau menjadi bos sendiri kami boleh memohon elaun tersebut asalkan pendapatan kurang dari tujuh ratus (RM 700). Sudah hampir setahun lebih saya berkerja, namun tidak juga merasa elaun tersebut. Pertamanya, saya mengakulah ia adalah kesilapan saya sendiri kerana kelewatan membuat permohonan untuk mendapat wang sejumlah RM200 itu. (banyak juga kan...sapa nak bagi banyak tu -lebih kurang sama banyak dengan gaji saya bulan lepas sebab banyak bercuti dan MC saya "dihilangkan" aka mungkin sengaja "dihilangkan" oleh "boss"). Keduanya, bukan salah saya(entah salah siapa) sampai sekarang saya belum merasa elaun tersebut. Seingat saya, saya telah membuat permohonan sejak Mac lepas. Di telefon ke "pejabat" itu - alasan pegawai cuti bersalin, pegawai berkursus, 1001 macam alasan. Tapi apabila bab nak memotong(gaji belum naik lagi...macam kes suami saya) ada pula pegawai bertugasnya. Ini bukan pengalaman saya seorang - ramai lagi rakan-rakan senasib saya alami pengalaman yang sama. Sebut saja EPC, ramai yang geleng kepala. Kata kawan saya Chin Kit, kalau I kaya ada sejuta tak I minta elaun tu. Alaa...kalau...hakikatnya kita perlukan wang itu sebab kita orang "kecil". Gaji baru RM 500. Bayangkan jika ada OKU yang berkeluarga - cukupkah RM 700 + RM 200 untuk menyara seorang isteri & empat anak di bandaraya Kuala Lumpur ini(bandar untuk orang kaya-raya). Ada juga cerita yang lagi bagus - ada "boss" cakap pekerja OKU bagi gaji ala kadar cukuplah, sebab mereka sudah ada EPC. Elaun dilewatkan bayarannya juga perkara biasa. Tidak mengapalah, itu pun kerajaan nak bagi(kata sesetengah orang). Saya cuma mampu mendengar.........tidak mampu bersuara.