Langkau ke kandungan utama

Elaun Pekerja Cacat aka Disabled Worker Allowance aka Elaun Lambat Dapat Tapi Potong Cepat.

Elaun yang tersebut di atas adalah yang diberikan kerajaan untuk warga OKU yang berkerja. Tidak kira makan gaji atau menjadi bos sendiri kami boleh memohon elaun tersebut asalkan pendapatan kurang dari tujuh ratus (RM 700). Sudah hampir setahun lebih saya berkerja, namun tidak juga merasa elaun tersebut. Pertamanya, saya mengakulah ia adalah kesilapan saya sendiri kerana kelewatan membuat permohonan untuk mendapat wang sejumlah RM200 itu. (banyak juga kan...sapa nak bagi banyak tu -lebih kurang sama banyak dengan gaji saya bulan lepas sebab banyak bercuti dan MC saya "dihilangkan" aka mungkin sengaja "dihilangkan" oleh "boss"). Keduanya, bukan salah saya(entah salah siapa) sampai sekarang saya belum merasa elaun tersebut. Seingat saya, saya telah membuat permohonan sejak Mac lepas. Di telefon ke "pejabat" itu - alasan pegawai cuti bersalin, pegawai berkursus, 1001 macam alasan. Tapi apabila bab nak memotong(gaji belum naik lagi...macam kes suami saya) ada pula pegawai bertugasnya. Ini bukan pengalaman saya seorang - ramai lagi rakan-rakan senasib saya alami pengalaman yang sama. Sebut saja EPC, ramai yang geleng kepala. Kata kawan saya Chin Kit, kalau I kaya ada sejuta tak I minta elaun tu. Alaa...kalau...hakikatnya kita perlukan wang itu sebab kita orang "kecil". Gaji baru RM 500. Bayangkan jika ada OKU yang berkeluarga - cukupkah RM 700 + RM 200 untuk menyara seorang isteri & empat anak di bandaraya Kuala Lumpur ini(bandar untuk orang kaya-raya). Ada juga cerita yang lagi bagus - ada "boss" cakap pekerja OKU bagi gaji ala kadar cukuplah, sebab mereka sudah ada EPC. Elaun dilewatkan bayarannya juga perkara biasa. Tidak mengapalah, itu pun kerajaan nak bagi(kata sesetengah orang). Saya cuma mampu mendengar.........tidak mampu bersuara.

Catatan popular daripada blog ini

Sekaki Payung Kertas

Foto pinjam

Kala langit muram dan meruntuhkan molekul-molekul H2O; di waktu dingin basah begini, ingatan pun menguakkan pintu ke zaman lalu.

Sekaki payung kertas dalam kenangan. Abah(allahyarham) sering-sering menggunakannya ketika berbasikal di waktu hujan.
Orang kampung juga menggunakannya ketika kehujanan. Atau mengiringi jenazah ke teratak sementara menunggu hari perhitungan.

Biarpun puluhan tahun berlalu, aromanya masih terbau-bau. Waktu itu ia cuma berwarna asli. Coklat kehitaman.

Wangi!!

Saya sering-sering menghidunya. Ketagihan. Umpama penghidu gam. Rasa mau dipatah-patahkan bilah-bilah rantingnya dan diratah-ratah.

Memang gila!

Kini.

Payung kertas berganti nylon. Walau bercorak cantik warna-warna, hilang seri tanpa aroma.
Katanya nylon tahan lebih lama!

Hari minggu yang kelabu

Hi awak, saya on laptop konon nak siapkan takwim, jadual balik kampung dan laporan kerosakan untuk dihantar ke PPD esok. Takwim asrama dah masuk setengah bulan masih tidak dapat disiapkan dengan sempurna dan jayanya. Orang dewan makan sudah 2 minggu memasak. tapi jadual menu mingguan masih belum saya print out. Pelajar asrama - sudah balik ke kampung pun saya masih belum siapkan.
Laporan kerosakan yang saya janji dengan Puan Pengetua nak siapkan minggu lepas pun gagal juga disiapkan. Maaf inilah saya - dan puan perlu terima seadanya saya.
Takwim asrama - sebenarnya adalah list tugas warden. Oleh kerana semua rakan sekerja saya yang sihat walafiat membuatnya, maka saya juga kena buktikan yang SAYA BOLEH!
Sekarang puan itu arahkan belajar membuat kewangan asrama - MESTI BOLEH! kata dia. Ya - mestilah saya akan cakap yes mem - walaupun saya masih  terkial-kial dengan kutipan yuran makan dan struggle dengan resit rasmi yuran makan tahun lepas yang belum ditulis.
Ya- airmata ini sudah kering m…