Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

14.6.10

Catatan dari hati rusuh

Selamat tidur selamanya. Terima kasih, untuk selama dua tahun ini. Engkau mengisi kesunyian seorang perempuan tanpa bayi. Aku menangis bukan kerana lepulanganmu. Tetapi terpaksa memilih yang terbaik untuk kita. Di atas nasihat doktor, aku terpaksa memilih untuk membuat engkau 'tidur' untuk selamanya. Kata doktor, paling lama engkau bisa betahan hanya untuk tiga bulan. Dan, penyakitmu akan membahayakan manusia serta kucing-kucing lain

Gilanya aku! Membaca surah Yassin untuk pemergian hanya seelor kucing.

Bukan! Bukan untukmu. Tetapi untuk menenangkan hatiku yang rusuh amat di kala ini.

Selamat pulang ke sisiNya, kaki tidur!

Aku mencatat kisah kepulanganmu dalam sebak dan linangan airmata. Selebat hujan yang turun di luar di kala ini. Dan, aku tidak menduga sambungan talian internet hari ini adalah untuk mencatat kisah kepulangan engkau.

Tuhan, bantulah aku. Mengawal rusuh di hati ini. Aku punya banyak tanggongjawab untuk dipikul keesokan pagi.

Selamat pulang ke sisiNya, kaki tidur!

10.6.10

Rindu

Kembali yang entah. Barangkali, not-not dan nombor telah menelan kata-kata indah.Hanya ini. Kata ayahanda, jika aku tahu menulis; mahu aku bukukan kisah duka mencari sesuap rezeki untuk kamu anak-anak.

Ayahanda,kisah kita sudah tidak releven dengan isu-isu semasa. Aku menulis dan mungkin sudah masuk recycle bin editor media perdana.

Maka ku tulis di sini sahaja; untuk aku supaya tidak terlupa sejarah.


Nyanyian hujan dalam sajak

Nyanyian hujan adalah seberkas kenangan silam bersama
gadis-gadis kecil menadah kumpul air mata di dalam dulang sengsara
bonda menadah air minuman dari pili jiran tetangga
mereka menyuap nasi bertemankan sepat kering dikongsi dua

Nyanyian hujan adalah nyanyi hiba gadis-gadis kecil
dimarahi guru, buku tulis jelaga asap pelita

Tika rumah tetangga terang bercahayakan lampu dan tivi berwarna
mereka berkasut koyak, kuyup kebasahan meredah jalanraya

Nyanyian hujan adalah nyanyi duka seorang abah
berat bahunya, memikul beban kehidupan serba payah
kepada Tuhan dia berserah, dalam gundah tangan menadah
cukup-cukuplah kata abah
“Berjanji anak-anak, kemiskinan ini jangan dipusakai lagi”

14 June 2009
7.00pm