Langkau ke kandungan utama

Sometimes I hate myself

Dalam pekerjaan aku, banyak tugasan. Ada kawan-kawan pejabat nasihatkan tidak perlu nak stres sangat - buat saja ikut kemampuan. Kata mereka. Nak mengaplikasikan kata mereka adalah sangat susah - aku ni OKU, jadi aku kena tunjuk aku 'kena lebih' atau sekurang-kurangnya setara dengan orang lain. Mesti boleh dan kena boleh.Wajib boleh

Maka aku - semenjak kembali bekerja- aku kerja sungguh-sungguh. Untuk apa? Barangkali untuk niat yang salah. Mengharap manusia yang tidak pernah iktiraf kerja aku, mengiktiraf kerja aku.

Bukan untuk naik pangkat, naik gaji atau APC. Bagi orang gomen kerja lebih atau kerja kurang gaji statik saja.

Namun aku tetaplah tidak berdaya mendapat pengiktirafan. 

Yang selalu orang sebut-sebut - tidak boleh itu, tidak mampu ini - dari tempat kerja, PPD sampai ke Jabatan (entah2 kementerian) - itulah yang menjadikan aku fames.

Tak sesiapa pun sebut effort aku. Itulah manusia.

Kadang aku rasa nak duduk berkurung dalam ofis, tapi kerja aku bukan macam tu. Kerja aku bukan jenis office hour.

Macam kata seorang kawan, dulu masa minta kerja - masa temuduga tak ada pulak cakap kena tengok kontraktor - kena blablabala..

Aku? Aku terima kerja ni seadanya. Tapi part kerja yang aku rasa paling buat aku tertekan adalah part memantau kontraktor dewan makan dan staffnya.

Kerana aku jenis tak tahu bercakap kasar, bermulut celupar dan sebagainya.

Aku simpan marah dan tak puas hati.

Akhirnya, semalam tak pasal2 lubang hidung aku kena sumbat tiub tangki oksigen.

Kontraktor senang  hati dan kaya -raya. Staff dia pun suka sebab hari2 bawa balik makanan percuma.

Aku ? Tiada apa yang dapat. Tegur staff, staff - staff muka masam. Silap gaya kena cebik kena sindir bahkan kena ugut lagi kadang2. Ya, mereka ugut aku - sebab apa? Sebab mereka tak sedar diri.

Mereka ambil kesempatan di atas kekurangan aku.

Dan mereka tak sedar pun sebenarnya mereka sedang ugut aku.

Baik cara kasar dan cara paling halus.

Ya - sometimes tak keterlaluan aku kata - I hate myself.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Luah rasa di Fecabook - pro dan con

Suatu hari - seorang kenalan meluahkan isihatinya difesbuk. Luahan itu pula tentang kisah rumahtangga. Beliau mendapati dirinya dicurangi.  Aku rasa kasihan pada kenalan tersebut - bukan sebab dia dicurangi pasangan - tapi luahan rasa beliau menjadi isu di tempat kerja. Malah menjadi senda jenaka. Aku tengok semula FB aku - aku pun selain gemar menulis cerita fiksyen di fesbok gemar juga meluah rasa. Namun apa yang berlaku dalam rumahtangga aku - aku tak pernah tulis. Aku kadang lepaskan geram pada pekerja yang aku selia saja, kadang pada sikap pelajar yang aku rasa tak reti hormat aku dan kadang aku 'kenem2' orang atasan aku. Bertitik tolak dari insiden tersebut (kenalan aku yang tulis kisah dicurangi) aku mula secara perlahan--lahan berhenti update status fesbok. Kalau aku kemaskini pun - sesuatu yang bersifat umum. Semoga aku kekal konsisten dengan niat aku. Aku mahu delete akaun. Tapi dalam hati masih sayang. Berhati-hati dengan apa yang kita ko

Rindu

Pada hari aku ingin bersunyi dan rindu, aku datang ke blogspot. Serius! Blogspot adalah platform yang pikun. Masa untuk bertenang dan selamba berbanding kicau Twitter, Facebook dan Instagram Akhirnya terlalu teruja nak komen aku terkomen di blog yang salah. Kah kah kah Kamu apa khabar kawan?