Langkau ke kandungan utama

Luah rasa di Fecabook - pro dan con

Suatu hari - seorang kenalan meluahkan isihatinya difesbuk. Luahan itu pula tentang kisah rumahtangga. Beliau mendapati dirinya dicurangi. 

Aku rasa kasihan pada kenalan tersebut - bukan sebab dia dicurangi pasangan - tapi luahan rasa beliau menjadi isu di tempat kerja. Malah menjadi senda jenaka.

Aku tengok semula FB aku - aku pun selain gemar menulis cerita fiksyen di fesbok gemar juga meluah rasa.

Namun apa yang berlaku dalam rumahtangga aku - aku tak pernah tulis. Aku kadang lepaskan geram pada pekerja yang aku selia saja, kadang pada sikap pelajar yang aku rasa tak reti hormat aku dan kadang aku 'kenem2' orang atasan aku.

Bertitik tolak dari insiden tersebut (kenalan aku yang tulis kisah dicurangi) aku mula secara perlahan--lahan berhenti update status fesbok.

Kalau aku kemaskini pun - sesuatu yang bersifat umum. Semoga aku kekal konsisten dengan niat aku.

Aku mahu delete akaun. Tapi dalam hati masih sayang.

Berhati-hati dengan apa yang kita kongsi. 

Realiti dan pesepsi bagai langit dan bumi. Adat manusia ( termausk aku) lebih suka pesepsi dan membuat spekulasi. 

Biasanya realiti orang bukan kisah sangat pun.

Contoh - katalah aku bertahu aku tak ada duit -ada RM10 saja dalam dompet yang harga mencecah ratusan rinngit, kau percaya tak? 

Kau kata - takkan lah -sebab kau terlupa - gaji kau berapa dan gaji aku berapa.

Kita jarang meletakkan kaki kita ke dalam kasut orang lain. 

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Rindu

Pada hari aku ingin bersunyi dan rindu, aku datang ke blogspot. Serius! Blogspot adalah platform yang pikun. Masa untuk bertenang dan selamba berbanding kicau Twitter, Facebook dan Instagram Akhirnya terlalu teruja nak komen aku terkomen di blog yang salah. Kah kah kah Kamu apa khabar kawan?