Langkau ke kandungan utama

Ah! Cuma seekor lalat.

Pagi itu dingin. Hujan renyai enggan berhenti sejak malam tadi.  Hati Amy panas. Ratusan ekor lalat memasuki kediamannya. Dia jengkel. Lalat berterbangan dan hinggap di sana sini.

Manakan bisa bersabar dengan serangga kecil yang hina lagi menjijikkan itu. Amy menutup semua tingkap. Dicapainya racun serangga. Disembur sekeliling. Sekelip mata ratusan ekor lalat terjelepuk jatuh dan mati.

Amy terasa sungguh puas dan gembira. Berjaya membunuh beratus serangga yang menjijikkan. Segera dia mencapai penyapu dan penyodok sampah. Dikumpulkan bangkai lalat yang ratusan itu,

Dia merenung bangkai lalat yang ratusan di dalam bekas penyodok sampah. Ada yang masih berjuang; mengeletik mengelupur barangkali sedang memohon nyawa disambungkan.

Dari rasa amarah, timbul insaf dan belas. Amy seolah terasa Malaikat Maut sedang berlegar di sekitarnya.

"Oh! hati kenapa begitu lembut dan menaruh belas. Itu kan cuma seekor lalat?"

*  *  *

Lalu bagaimana dengan kamu dan kamu? Memperkosa gadis kecil tanpa belas? Membuang si kecil tanpa rasa bersalah? Atau menghamilkan seerang perempuan dan membiarkan dia hanyut dan menanggung derita sendirian?

Atau kamu kerat kaki seekor kucing kerana dia mencuri sepotong ikan?

Atau kamu? Makan hak si miskin fakir dan menipu rakyat dengan slogan-slogan bodoh kamu?
 
*  *  *
 
Amy masih mengadap ratusan bangkai lalat yang diracunnya.

"Ah! cuma lalat."








Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Luah rasa di Fecabook - pro dan con

Suatu hari - seorang kenalan meluahkan isihatinya difesbuk. Luahan itu pula tentang kisah rumahtangga. Beliau mendapati dirinya dicurangi.  Aku rasa kasihan pada kenalan tersebut - bukan sebab dia dicurangi pasangan - tapi luahan rasa beliau menjadi isu di tempat kerja. Malah menjadi senda jenaka. Aku tengok semula FB aku - aku pun selain gemar menulis cerita fiksyen di fesbok gemar juga meluah rasa. Namun apa yang berlaku dalam rumahtangga aku - aku tak pernah tulis. Aku kadang lepaskan geram pada pekerja yang aku selia saja, kadang pada sikap pelajar yang aku rasa tak reti hormat aku dan kadang aku 'kenem2' orang atasan aku. Bertitik tolak dari insiden tersebut (kenalan aku yang tulis kisah dicurangi) aku mula secara perlahan--lahan berhenti update status fesbok. Kalau aku kemaskini pun - sesuatu yang bersifat umum. Semoga aku kekal konsisten dengan niat aku. Aku mahu delete akaun. Tapi dalam hati masih sayang. Berhati-hati dengan apa yang kita ko

Rindu

Pada hari aku ingin bersunyi dan rindu, aku datang ke blogspot. Serius! Blogspot adalah platform yang pikun. Masa untuk bertenang dan selamba berbanding kicau Twitter, Facebook dan Instagram Akhirnya terlalu teruja nak komen aku terkomen di blog yang salah. Kah kah kah Kamu apa khabar kawan?