Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

18.4.13

Ketika hujan kita puisikan

i/
Helaian warkah di genggaman meronta
tika ku pandang tiap baris kata 
tak teriqra’
satu persatu askara itu gugur
barisan kata-kata kabur
basah dihujani airmata



ii/
Tanpa kita pun
dunia masih tetap berputar
lalu kenyataan ini
kita terima dan wartakan diam-diam
hanya pada dingin malam


Dan ku catat dalam tiap baris mimpi kita
sambil melayari usia senja
ketika bulan redam dalam bias hitam   
selaput awan gemawan
kita masih menterjemahkan harapan
ketika kita hujan puisikan 
pada retak retak hati

1.4.13

Seorang pencinta akan terus menjadi pemuja

Tiupan bayu bulan Mac mampu menerbangkan debu-debu duka yang bersarang di celahan  batang jerami kering dan menunggu masa terbakar oleh peritnya bahang matahari yang memancar dari langit tinggi terus ke bumi yang sudah terlalu tua untuk mendengar cerita-cerita yang sama berulangkali tanpa noktahnya.

Barangkali

Seorang penulis, biarpun dirinya enggan mengaku tetaplah kerjanya akan terus menulis. Tanpa gelar, tanpa imbuhan. Tanpa apa-apa maksud atau tujuan pun. Di sudut terang dan gelap. Di medium perdana maupun tersorok.  Pengikitirafan atau sanjungan bukan matlamat.

Dan aku ini pula hanya seorang pecinta dan pencandu kopi. Setiap hari cuba menjadikan bancuhannya enak. Sukatan gula dan susunya bertepatan. 

Dan aku juga sedar, aku bukan tukang bancuh kopi yang berkemahiran tinggi. Aku bancuh sekadar memenuhi selera tekakku.

Barangkali.