Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

27.3.13

Catatan kecil ketika hujan



Bilah-bilah hujan
Menanti giliran
Menunggu gugur
Tajam menikam tubuh
Memahat  dingin  yang keras

Senyumlah engkau
bilah-bilah  hujan
untuk aku yang sedang kebasahan
keras dingin dalam kamar ilham 
basah dalam kamar hati
 

-Spontaneous-  
kala hujan mula turun.

26.3.13

Reset minda yang kadang kau pura-pura tidak tahu apa patut reset

Nota : Tulisan ini adalah santai-santai, tanpa draf, tanpa suntingan dan sedikit beremosi.

Cuba praktikan ajaran Prof Muhaya "Dunia dalaman saya menentukan dunia luaran saya" 
Oh! Saya juga suka fesyen tudung Prof.

- Dunia dalaman saya, menentukan dunia luaran saya -.

Cuti sekolah, beban kerja sedikit berkurangan. Siapa cakap? Tuuu.....stok dan inventori bersepah-sepah kau belum rekod perempuan. 

Saya tengok kawan-kawan ofis, asyik pergi ke Website dan Facebook jual-jual tudung, jubah,tuppaware dan make up2. Saya pula asyik melangkau curi-curi baca blog. 

Pukul 12.00, saya cabut balik sebab dah tak ada sapa-sapa yang boleh dijadikan kawan. Asrama kosong. Rumah warden kosong. Kakak cleaner bailk awal selepas kerja cuci-cuci tingkap selesai. 

 Secebis fiksi untuk melapangkan hati sendiri.

POPPY DAN LELAKI DI KACA TV.

Poppy sukakan dia. Lelaki itu. Lelaki di dalam kaca TV.  Kaca TV yang digelar sesetengah orang sampah tekonologi, masih hidup, masih releven dan sentiasa berinovasi. Lelaki itu, apabila bercakap tentang Rasul, mukanya bercahaya. Matanya berkaca-kaca. Kegembiraan terpancar di wajahnya, setiap kali dia menyebut nama Muhammad SAW. 

Non Muslim seperti Poppy, adalah tidak begitu ajaib jika tidak tahu dan atau benar-benar mengeanali siapa Rasul akhir zaman.  Sedangkan yang mengucap syahadah pun sekadar ibadah ikut adat, pun gagal mengenali dan mencintai manusia istimewa ini.

Poppy pandang Andrew, teman serumahnya. Sejak mutahir ini, Andrew dan isi rumah ini sungguh membosankan. Kesunyian dan kesepian mereka berlawanan sesama sendiri. Rumah yang mereka beli, hasil dari menjual kehidupan mereka tidak lagi menjadi rumah yang aman.

Kunyahan coklat yang berkeping-keping tidak juga meredakan kesedihan.

Pagi itu, Poppy datang bertanya saya. Macam-macam tentang Islam. Saya yang kurang fasih tentang agama sendiri termalu-malu. Takut tersalah infomasi.

Lantas saya petik kata-kata yang saya dengar entah dari mana-mana ceramah.

"Kebahagian hakiki adalah apabila anda berjuang mengenepikan 'dunia'  dari ruang hati."

Dalam cahaya yang berbalam-balam, di sebalik cermin yang retak entah bagaimana saya melihat bayangan saya adalah Poppy.

Bagaimana ini? Di kad pengenalan dan paspot serta sijil kelahiran saya tertera nama Soffiyah Hanim Binti Abdullah.  Lelaki yang saya nikahi itu, bukan Andrew. Nama suami saya Ahmad Iskandar bin Abdul Salam.


17.3.13

Bukan tentang angin



Via carian pakcik Google.com

Angin, mungkin terasa menyejukkan jika hembusannya sepoi-sepoi. Angin juga merupakan sahabat, ketika bermain layang-layang. Angin juga salah satu agen pendebungaan  kata guru sains saya. Angin jualah yang dimanfaatkan oleh burung sehingga mampu terbang selama berpuluh-puluh jam merentasi benua dan  lautan.


Seperti saya, angin jua punya sisi serongnya. Terasa menggangggu jika hembusannya keras, melayangkan semua kertas kerja dan memaksa kita memungut hamburan kertas yang berantakan. Angin dengan udara dingin, mungkin membuat kita jatuh sakit, masuk angin seperti kata orang tua-tua. Angin yang sangat keras, mungkin menjadi badai yang mampu memporak-perandakan bangunan-bangunan dari batu-batu yang berpasakan konkrit sekalipun.


Tapi apa yang dapat dikatakan jika angin yang berhembus lebih dari 100 km /jam kita hadapi sambil berlenggang dan berpayung?


Angin jenis inilah yang harus saya hadapi hampir setiap hari dalam menjalankan amanah tugasan saya. Mengapa berlennggang dan berpayung pada musim angin mengeraskan tiupannya? 


Kepayahan ini sering ditambah ketika hujan turun. Situasi tidak menentu adalah santapan sepanjang kehidupan saya. Tentunya berpayung dengan angin yang sedemikian keras, bukanlah hal yang menyenangkan. Dan payung ini menjadi teman seperjuangan saya setiap kali melawan hembusan angin yang tidak sepoi-sepoi itu.


Moleknya tentang angin, membuat perjalanan sepuluh meter terasa seratus meter. Jadi bayangkan jika angin berhembus dengan kelajuan ratusan kilometer dari pelbagai arah. Tersungkur saya yang kerdil ini, payung mungin berterbangan, rosak dan koyak.  Barangkali lebih aman meredah angin dan hujan tanpa payung. Meskipun bukan bererti perjuangan melawan angin sudah tamat.  Saya pernah jadi bahan kutukan, kerana meredah angin  dan hujan tanpa payung. 


Sempat terlintas di fikiran  kenapa angin selalu datang dari arah yang berlawan dengan arah yang saya tuju. Ketika saya belok ke kiri, ada angin dari depan, ketika berbelok ke kanan, tetap juga ada angin menghalang dari depan. Jarang sekali ada angin yang datang dari arah belakang, dan mendorong saya ke arah yang tidak kontras. 


Sampai pernah saya  terfikir, angin di sini memang ingin menyulitkan hidup saya. Padahal tidak ada dosa pada si angin tersebut. Dengan penuh keinginan mahu tahu, maka saya mulai mengamati arah angin 


Tekaan saya bahawa angin selalu datang dari arah kontras ternyata salah. Kadang saya merasakan ada dorongan yang membuat saya melangkah seratus meter ke hadapan   Selama ini, saya menutup mata dari mengakui faedah tiupan angin dari arah yang berlawanan. Saya memprotes tiupan angin yang datang. Yang lebih saya perhatikan adalah angin yang mendatangkan kesulitan daripada angin yang menolong saya.



Kemudian saya sedar, bahawa kehidupan manusia sememangnya begiini. Banyak protes  dan keluh kesah ketika kesulitan menghalangi jalan. Jarang bersyukur kdan tidak sedar ketika mendapat berkat atau pertolongan. 


Seringkali saya merungut kepada Tuhan bahawa kehidupan saya terasa berat dan banyak hal yang merintangi jalan. Pekerjaan atau urusan yang tidak lancar, banyak masalah, bahkan beribadat untuk Tuhan pun tidak terlepas dari ujian. Meskipun tanpa saya sedari, banyak berkat dan pertolongan dari Tuhan. Tidak sedikit dorongan ‘angin belakang’ dari Tuhan yang saya lupakan dan abaikan. ‘Angin’ tersebut justru menolong saya, menolong saya melangkah pantas. Sejak saat itu, saya belajar bahawa angin dari depan yang sering menghalangi jalan kita akan selalu ada, akan tetapi ada pula angin dari belakang yang mendorong dan memacu perjalanan.


Dan bukankah itulah indahnya hidup, terutama hidup bertemankan kepercayaan kepada Qada’ dan Qadar Tuhan.

 Nota kaki:
Jumaat - pada hari payung rosak & hati sedang galau

15.3.13

Catatan kecil untuk kamu

Gerimis senja
selamat turun ke tanah kita
mewakili air mata
barangkali sangkut dalam jiwa
warga Gaza, si yatim Lahad Datu
balu-balu, waris para syuhada
semoga aman dilapangkan dada
menerima takdirNya

Bukit Changgang, Banting
14/03/2013

 







13.3.13

Mata pena dan kekunci askara

Kadang-kadang kita masih mahu datang dan mendengar ucapan yang pahit, terjal dan kelat kerana kita tahu dia berkata benar. 

Memang orang jenis begini, menyakitkan hati. Tapi kebenaran ucapannya membuatkan kita tercabar untuk melakukan yang terbaik.

Dalam diam, kita mengakui kebaculan diri dan mula bertindak membuktikan kita bukan seperti yang dia katakan.

Nanti, aku tidak perlu membuktikan apa-apa untuk engkau.
Tapi untuk aku. Diri sendiri.

* * *

Sewaktu ku mula menajamkan pena
seorang guru menitipkan doa
dan pesan paling bermakna
Bersederhana saja
agar kau tak merana
mata pena
dan kekunci askara
tajam belatinya
mengalahkan katana
 
 

11.3.13

Dia dan secangkir kopi pahit


via carian Google.com
Dia dan secangkir kopi pahit
adalah khayalan paling sakit 
adalah realiti walau sedikit

Tak sesiapa mampu, kawan
menghalang senja menenun renda
menghadang hari bertukar kelam
mencincang kepulan aroma kematian

Biarkan sang langit, usah gundahkan
ratapannya tak akan lebih kelam
tanpa hadirnya malam

Dia
satu-satunya yang mendengar tangisku
ketika ku mula berani menyajikan anggur termanis
tanpa peduli betapa berat perjuangan
saat kaku-kaku jemari kupaksa lurus
cuba mengumpil pintu kehidupan

Malam ini malam bersunyi-sunyian
pulanglah gapai perjalanan terakhir
kita pasti  bertemu di teluk yang sama
saat ruang terakhir mulai kita susuri
moga nyala yang indah terangi luar dalamnya
dan aku masih berdoa di dalam
kebisuan ini

Dia dan secangkir kopi pahit
adalah khayalan paling sakit 
adalah realiti walau sedikit




8.3.13

Formula matematik yang pelik

Lapan campur lapan sama dengan empat puluh tiga.
Lapan hari lagi
Menghitung hari tua dan sisa usia yang mungkin berbaki.
Insya-Allah. Mungkin.
Mengingati mati adalah wajib
Takutkan mati adalah dungu
Melarikan diri dari tua dan kematian adalah kedunguan berganda

...dan enggan lagi aku dalam usia ini menjadi manusia bodoh dan diperbodohkan. Walau kadang terpaksa berpura bodoh untuk menyelamatkan diri dan situasi.



 Mencoba bertahan sekuat hati
Layaknya karang yang dihempas sang ombak
Jalani hidup dalam buai belaka
Serahkan cinta tulus di dalam takdir

ps; Suka liriknya. Teringat Encik Qusnan Jowopinter. Kenapa lah dia tak menulis lagi.

4.3.13

Bermula dengan Basmallah diakhiri dengan selawat ke atas kekasihMu

Via carian Google.com
Tulus dari kerdilnya sang nurani 
jika mahu aku dijemput pulang
undanglah si khilaf ini
penuh penghormatan

Semoga kepulangan
tidak terbeban dosa berlimpahan
Mohon dihijabkan keaiban
berkat keampunan
Rahim dan Rahman
sifatMu

Moga hanyir dosa
takkan terbau sampai ke kuburan
Wangian pahala terus seharum kasturi
mekar sepanjang zaman
sehingga dibangkitkan pada hari perhitungan

Amin!

2.3.13

Kau, aku, secangkir kopi dan kepulan-kepulan nikotin


Barangkali, kerana aku pencinta kopi lalu selalu aku menganalogikan bahawa segala sesuatu yang berkaitan kita adalah seperti kopi. 

Kopi itu hitam dan pahit. Gabungan bersama gula dan susu menjadikan kopi enak dan manis. Tapi yang pasti, kopi itu selalu mengundang ketagihan. Kadang terlebih minum membuat kita berjaga sepanjang malam


Barangkali, di dalam secangkir kopi yang kau cicip ada cinta yang sedang memekat. Kopi itu sebahagiannya, sejujurnya adalah tentang cinta.  Segalanya tentang kehidupan berpusat tumbah kerana cinta. Lantaran itu, aku sesekali tidak akan sempitkan definasinya

Kamu pun tahu. Aku ini bagaimana. Selalu pahit dan sinis dalam berbicara, selalu sulit untuk berbaik sangka dengan orang lain dan selalu bermuka serius saat bertemu orang baru. Tapi kamu selalu, dan masih  senang dengan itu.  Sama seperti kesetiaan kamu dengan kopi.  Kopi hitam yang pahit. Aku selalu membuatmu marah, tapi di setiap baris kemarahan yang ada, kamu selalu kembali kepadaku. Kamu tidak peduli. Sama ada di dalam situasi marah atau senang.  Makanya aku sedar, secangkir kopi dan aku sudah membuat kecanduan yang maha hebat. Atau kau kembali kerana kau sudah tiada pilihan.

Di kotak fikirmu, hanya aku. Aku dan aku. Wah! Betapa kalau ianya benar.

Kamu sangat tahu bahwa kopi sngat buruk untuk mengekalkan keputihan warna gigi Bagaimana pun setiap pagi, kamu selalu meminta disajikan secangkir kopi. Kamu pun selalu tahu bahawa  aku sangat tidak baik untuk selalu kau kenang. Tapi kamu masih dan akan selalu bertahan. 

Kamu tahu bahawa saat kamu menghirup kopi, pekatnya kopi akan terus terasa di halkum meskipun setelahnya kamu cuba mentralisasikan dengan segelas air putih. Kamu pun maklum bahawa saat kamu nanti harus berjauhan, akan ada banyak kenangan yang masih tersisa.

Meskipun kamu cuba untuk meminimakan kenangan. Mengatur hari-hari mendatang dengan gadis baru.  Ya kamu tahu semua risiko itu. Kamu sangat tahu. Tapi mengapa kamu masih bertahan denganku?

Lalu bagaimana halnya dengan rokok yang selang jam tidak pernah lepas dari jarimu kecuali di awaktu kau berdengkur. Pastikan cinta itu adalah sebatang rokok, kamu harus menghisapnya berbungkus, satu persatu sampai habis?  Jika kamu menghisapnya langsung bersamaan dua atau tiga sekaligus, maka rasanya tidak akan nikmat. 

Sama halnya dengan cinta, kamu harus “menghabiskan” satu kekasih dahulu sebelum beranjak pada kekasih lainnya. Benarkah ketika kamu menikmati dua atau tiga kekasih sekaligus, maka kamu akan kehilangan seni mencintai. 

Setiap perokok, aku kira sangat maklum, bahawa jika kamu merokok maka kamu akan terkena kanser, serangan jantung bahkan impotensi.

Kamu maklum, bahawa saat kamu memilih untuk bersamaku kamu akan merasakan sakit hati atas tindakan dan akan merasakan kecemburuan teramat dalam melihatku bersama dia.
Namun, kamu masih kukuh untuk tetap berada di situ. Kamu tahu bahwa rokok dapat menyebabkan impotensi, begitu pula kamu sangat tahu bahwa aku bisa membuatmu “tidak laku” di depan para perempuan, tapi kamu tetap menghisap rokok itu tiap harinya, dan kamu masih setia ada disampingku tiap detiknya. 

Rokok menyulitkan sistem pernafasan, bisa membuat semua organmu tidak berfungsi. Kamu maklum itu. Kamu tapi kamu masih setia dengan sebatang rokok dan seorang aku.  Kita maklum bukan? Tahu saat hari pertama kita memilih mendampingi sebatang rokok maka ketagihan akan menyulitkan kita seumur hidup. Kita, seorang kamu,seorang aku, tahu segala risiko ketika memilih untuk duduk-duduk, minum-minum secangkir kopi dan tempias asap sebatang rokok pada hari pertama kita bertemu.

Nah! Kita pasti tahu betapa sulit ketika dipaksa untuk berhenti mencintai seorang aku, secangkir kopi dan sebatang rokok.

Sebagaimana kita tahu, bahawa seorang aku, seorang kamu, secangkir kopi dan sebatang rokok akan selalu ada menemani hari-hari gelap dan sulit.

 Big Apple. Alamanda Putrajaya.

Nota kaki:
Terima kasih Tuhan. Bersama dia, sacawan kopi dan sebiji donut yang dikongsi dan hari-hari yang memanjangkan usia kami.