Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

21.1.13

Demi bebaris puisi yang selalu kau bilang puitis


Sumber

Sebutir dua plum gugur dipetik
lentik jari-jari angin
dan aku pungut
kupas dan kunyah
masam dan kecut
pada hari suara sepatumu
kian menjauh dari daun pintu

Dalam kesenyapan
aku merangkai-rangkai cerita sendiri
sebuah hutan tumbuh di halaman
entah di mana diletakkan tepian
aku tersesat sendirian

Kuhirup kopi sebelum dingin
kau tahu, kopi itu kuhirup
sambil tersedu-sedu   
alangkah sendu
bunyi sudu dan cawan beradu

Tunas hijau hujan mulai berdaun lebat
aku melihat bayangmu sekelibat
lalu lesat
ke arah tak kuingat

Sore itu
jarum jam terus menjauh
di beranda aku beku
di manakah kau?

Bukit Changgang, Banting 

ps : Geram. Kemaskini web asrama susah sangat nak menjadi. Kemaskini blog senang pulak. Saya syak Encik Google sabotaj saya :p

9.1.13

Tanpa tajuk

Seorang aku
masih lagi belum
berganjak
dari pelantar mimpi

walau jasadku
telah terbuat tugasan lain

Aku sang pemimpi
sedang melunasi amanah
demi kelangsungan hidup
mencuri seminit dua waktu
melampirkan gian
meneruskan larian
di litar kehidupan



ps: contoh kerja - laporan pematauan,laporan kerosakan, mengelidah dapur orang, analisa peperiksaan. penarafan itu ini..

Aduh! aku wajib  bersangka baik sama Tuhan

Sila abaikan tulisan bodoh ini. Nanti aku padam dari entri.

5.1.13

Hujan,pelangi dan sepotong puisi

Sumber
Di halamanku Hiroshi, langit kembali mengulurkan hujan senja tadi. Seperti  selalu, berjuta neuron mengirimkan kisah yang cuba kita dimakamkan sebagai kenangan di musim  ume gugur tujuh musim yang  lalu.
“Musim hujan selalu saja kembali seperti ini“ Lantas aku  serius mengatakan kesedihan akan berkembang biak.  Aku merungut tentang kesulitan yang beranak-pinak.

Engkau lelaki dengan tubuh yang pernah disinggahi peluru terus menyanggah bicaraku. Katamu musim hujan bukanlah kesedihan yang total. Engkau bersuara lembut. Cuba meyakini diriku.

Katamu lagi, hujan adalah kesedihan yang merindukan warna pelangi. Warna pelangi adalah keriangan dan keceriaan. Keriangan dan keceriaan adalah puisi. Puisi paling puitis.

Semakin hari, perkara yang paling aku geruni pasti berlaku jua. Wajahmu  semakin samar dari ingatan. Jika aku gagal menulis tentang kamu Hiroshi, pasti senyum dan tawa  kamu akan terus terpadam.

Aku enggan membiarkan ia terjadi.


Kerana langit begitu memahami 
apa yang terjadi antara kenyataan
dan mimpi kita 
maka dikirimkan hujan pagi ini