Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

30.4.12

Poppy dalam kenangan

Aku hampiri Poppy. 

Bertanya padanya dalam nada yang paling tinggi dan aneh."Bertahun sudah kita bersama. Mengapa mahu pergi?” Poppy tersenyum. 

“Ruang dalam hatiku ini sudah menjadi terlalu sempit untuk kuberi padamu, atau mana-mana lelaki pun.” Ucap Poppy separa berbisik. 

“Maaf, jika kau terluka. Jangan terlalu lara. Maaf, aku terpaksa!.”Poppy menyambung. Renungan kosongnya jatuh ke lantai kusam kamar tidur kami yang sempit.

“Kalau perlu dengan kejam!” Poppy tersenyum lagi. Senyuman yang tidak pernah menyahjauhkan dirinya dari lelaki selurus aku.

"Ada penggantimu dan suatu hari nanti akan ada penggantiku untukmu " Poppy bersuara lagi. jujur. Penuh keyakinan. Tiba-tiba dia menjadi tukang ramal yang sebegitu optimis.
 
Aku tertanya-tanya siapakah yang bakal menjadi penggantiku. Aku telah menemani Poppy dengan setia selama beberapa musim ini.  Tiba-tiba aku rasa tercabar kejantanan. Mahu aku memaki dia sepuas hati.

Aku, lelaki yang telah membersihkan mata Poppy. Saban malam air mata kesedihan sering kunjung tiba. Aku yang memeluk tubuh Poppy tanpa apa-apa kepentingan ketika dia mengigau di waktu dinihari kerana sejarah silamnya yang kelam. Aku yang telah melindunginya dari goda para lelaki dengan tudung-tudung kepahitan. Aku yang selalu menjaganya dari nyeri batin dengan kunci yang menguncikan bibir agar tidak lolos rahsia Poppy.

“Ah, siapa yang kiranya menggantikan aku Poppy?"

Poppy lalu menukas lembut. "Harapan bahagia akan mengisi ruang kosong yang aku tinggalkan. Kau tak ingin selamanya ruangan ini berwarna kelabu, pucat dan gelap. Musim panas nan cerah telah tiba. Aku mahu kau punya ruang yang lebih berseri.”

“Aku tahu kau lelah. Terlalu lelah dan begitu mahal biaya hidup bersamaku.” Mata Poppy berkaca-kaca.

“Tidak perlu ragu, ada yang lain akan mengesat air mataku  Mungkin akan sedikit berbeza tapi telah kulihat bagaimana air mata bahagia tidak hanya membersihkan begitu banyak bola mata di dunia. Ia cuma sedikit mencerahkan binar mata begitu banyak manusia.” 
Entah bila Poppy belajar philosophy.

“Aku irihati” Poppy separa berbisik. 
Kemudian menyambung” Aku ingin memiliki mata yang bisa bersinar secerah itu, yang kilaunya sanggup membuat bintang surut kerana tidak percaya diri”

Ah! Poppy. Sejak bila kau merasa lelah, menjadi pahit, sinis dan menutup terlalu banyak rahsia yang begitu meracun hatimu dari pengetahuanku.

Aku pun tidak ingin hanya menjadi gumpalan awan mendung dan gerimis sore yang membuat orang-orang berlarian menyelamatkan diri meski telah berpayung. Aku juga tahu bosan menjadi nimbus badai dan deras hujan yang menyusahkan begitu banyak orang.

Aku kepingin menjadi matahari pagi yang menghangatkan mimpi-mimpi kalau kau terbangun. Aku ingin menjadi bulan yang meneduhkan mimpi-mimpi yang membara. Aku ingin menerangi dunia sepanjang harimu Poppy.

Poppy tercengang dan tertunduk dan aku memeluknya singkat.

“Terima kasih atas segala pengalaman yang pernah kau beri selama bersamaku. Mengenalmu membuatku sekarang tahu. Tanpamu aku takkan pernah menginginkan bahagia dan hidup yang lebih berwarna. Aku tak ingin meminta maaf bila aku kini lebih memilih hidup yang lebih bahagia. Semua orang berhak untuk itu. Mungkin, kau juga."

Sore itu, ketika daun marple luruh berserakan aku membantu Poppy mengangkat bagasi yang sepatutnya kuangkat bermusim dahulu. Atau tidak sepatutnya kuangkat memasuki rumahku. Melukiskan  perempuan bernama Poppy di atas kanvas hidupku.

Poppy melangkah tanpa berpaling melihatku untuk terakhir kali.

Suatu pagi,aku terbangun dan merasa lega kerana ketiadaan Poppy. Rupanya selama ini, sedetik pun Poppy tidak kucintai. Aku sekadar bersimpati. Poppy sedar tentang itu. Dan dia menunggu hari yang betul untuk pergi.
Untuk apa bersama perempuan yang telah koyak hatinya ?  Untuk apa ? Aku kira Poppy juga mengerti untuk apa bersama lelaki yang hatinya juga koyak.

Namun ada waktu-waktu, aku lelaki yang telah koyak hati ini mencari-cari Poppy ketika hari hujan dan aku mengingini secangkir kopi panas yang sering disajikannya.

26.4.12

Bukan sesiapa

Bukan kejora
bukan neon
jauh sekali permata
sentiasa sirna walau
dalam remang sore
dalam redup senja
dalam rintik hujan
dalam kelam malam
dan kabus pagi

Malam ini 
berdoa langit terang 
dan ada baki bintang
untuk aku hitung

Souces

23.4.12

12.30 pm

Pada pukul 12.30 adalah waktu makan dan waktu rehat para kuli kerajaan. Namun untuk kuli seperti saya, kadang tiada kesempatan untuk berbuat demikian. Saya harus berada di dewan makan. Memantau kalau-kalau ada perkerja yang menyendukkan lauk pelajar kadang 3 ketul daging dalam sup. Takut tidak mencukupi. Dakwa mereka.

Eh Adik Manis, 
Kalau timbangan boss engaku tu mencukupi maka mustahillah makanan pelajar tidak mencukupi. Macam mana kau belajar hukum Metematik. Sedangkan saya yang tidak lulus SPM subjek Matematik pun mudah faham.

Ditampalkan hadis, segala mak nenek kata-kata motivasi tentang agama. Memang bagus. Tapi kenapa saya rasa sangat-sangat hendak termuntah setiap kali memandangnya.

Oh! Ada sesiapa boleh tolong carikan ayat-ayat Al Quran atau Hadis berkaitan hukum penipuan dalam timbangan atau memakan harta secara bathil.

Saya pun rasa mahu menampal jugalah.
Manalah tahu, kalau-kalau di dalam harta tersebut ada sedikit hak untuk anak-anak yatim.


*****

Tika ini, saya sangat-sangat ketagihkan secawan kopi. Saya rasa mahu berlari-lari ke kantin sekolah.

Secawan kopi pada waktu panas mengila begini?

Ah!  Kasut ini. Kasut ini sungguh menyusahkan saya. Siapa suruh kau pakai kasut yang tidak sesuai dengan fizikal kau wahai perempuan ?


Entri ini adalah yang ditulis pada minggu lepas.Ketika perkadaran emosi di dalam keadaan tidak begitu stabil.  Harap maklum. Dan ia tetap releven pada hari-hari saya bekerja. Tahun lepas, tahun ini dan tahun hadapan (barangkali)



22.4.12

“Music expresses that which cannot be put into words and that which cannot remain silent” —Victor Hugo



Mereka kata perempuan terlalu bercakap tentang perasaan.
Kadang untuk isu yang  remeh temeh dan leceh. ' Lekeh' kata orang Utara. Kecil dan nampak bodoh.  Tiada isu besar. Rubbish.  Kurang cerdik. Whatever.....!

Pedulikan!

Aku kan perempuan.

20.4.12

Perkongsian kecil


Sempena penghulu segala hari, aku kongsikan sebuah catatan lama.  Barangkali dalam roh yang masih serupa.


SAJAK KECIL UNTUK KUCING LIAR

Sementara menanti dua puluh lima haribulan
untuk setiap purnama
aku cuma punya beberapa keping roti lupus tarikh
untuk dikongsi bersama

10.41 am
25/6/2009

18.4.12

Wordless Wednesday




Untuk hari kekurangan kata-kata barangkali sebuah lagu bisa menyatakan sebahagiannya

12.4.12

Seorang Dewi dalam fiksi kelam




“Malam adalah efek perpisahan yang mengesankan.” kata Dewi sambil menjentik abu pada puntung nikotin yang disedut. Perlahan. Hembusan toksik berasap tempias mengenai wajahku. Kemudian dia diam. Bungkam. Aku, temannya harus selalu menjadi pendengar yang baik lagi setia.

Di luar, cahaya perang keemasan berkilatan pada kaca jendela gedung-gedung bertingkat Kuala Lumpur. Bagai diselebungi bebayang seekor orge. Seolah digerakkan tangan-tangan dewa, awan gemawan pun menyisih pergi.


Cahaya kuning matahari melesat-lesat. Membias pada gerak jalanan yang mendadak berubah bagai tarian. Membias pada papan-papan reclaimed. Membias pada percik gerimis dari pancutan air buatan. Membias di antara keunguan mega-mega. Maka langit bagaikan dilukis waktu. Bagai digerak ruang, yang segera hilang. Cahaya kuning senja yang makin lama makin jingga menyiram aspal, menyiram segenap perasaan yang merasa diri celaka.

“Dewi, mengapa kau enggan berhenti dari upacara kehidupan yang macam dajal ini?” Sayang. Suara aku hanya bergema dalam diri. Kecuali aku dan Tuhan, Dewi tidak mendengar. Dan, aku yakin aku pernah bertanya itu dan ditempelak keras. Seminggu Dewi tidak bersapa denganku.

Cahaya melesat-lesat, membias, dan membelai rambut celupan perang Dewi yang melambai terpuput bayu. Dari balik rambut itu, mengertap cahaya anting-anting panjang yang tidak terlalu gemerlapan dan tak terlalu menyilaukan sehingga bisa ditatap bagai menatap semacam keindahan yang segera hilang. seumpama sebuah kebahagian. Di dunia, tidak ada yang pernah hakiki. Sama seperti kebahagiaan palsu yang Dewi kecapi.


Langit senja bermain di cermin kereta dan kaca-kaca toko. Lampu-lampu jalanan menyala. Angin berpuput dan sedikit mengeras. Senja bermain di atas kampung-kampung. Di atas genting-genting. Di atas daun-daun. Mengendap ke aspal yang sibuk. Mengendap ke mana-mana posisi yang diingini.

Ada sisa warna keemasan di langit, bertarung dalam kekelaman yang datang. Dewi, yang cantik tetapi mati hatinya melhat cermin solek kecilnya.


“Sia-sia kawan, kau cuba bercermin di kaca sekecil ini” Aku bersuara perlahan. Dewi cebikan bibir mungilnya.

Muzik hip hop yang mengentak dari cafe mewah dengan bunyi yang paling dajal. Pembantu-pembantu warga tanah sebarang menggendong bayi di balik pagar.  Di kawasan kediaman elit seberang jalan. Langit makin jingga, makin ungu. Cahaya keemasan berubah jadi keremangan. Keremangan berubah jadi kegelapan. Bola bintang besar bergelar matahari tenggelam di cakerawala. Jauh di luar kota. Dan kota tinggal kekelaman yang riang dalam kegenitan cahaya listrik. Dan begitulah hari–hari berlalu.

Lampu-lampu kendaraan yang lalu-lalang membentuk untaian cahaya putih yang panjang dan cahaya merah yang juga panjang. Wajah si penjual media arus perdana dan majalah di lampu merah pun menggelap. Begitu juga wajah penjual kertas judi yang di”halal”kan. Mereka menawarkan tiket-tiket kekayaan pintas ke tiap jendela kendeaan yang berhenti. Takkala bintang-bintang mula mengintip di langit yang bersih.

Dewi masih lagi menyapukan lipstik ke bibirnya. Mengoles pewarna di tulang pipi dan pelipis mata yang makin kedut. Dia, temanku yang mencari kekayaan pintas dengan menawarkan tubuh sebagai pelaburan.

Malam telah turun di Kuala Lumpur. Di meja sebuah warung yang disewakan kepada pendatang aku nukilkan sesuatu untuk Dewi. Aku menulis sajak tentang cinta.


Harimu makin suram dipanjat usia

kau masih berselingkuh dosa

kau pun tahu Dewi

angin menyapu musim, gerimis memintas

pada senja yang melintas,

kita pun takkan tahu

esok masihkah kita ketemu malam

kau masih mimpikan cinta,

siapa tahu dalam jejak senyap semalam

bersama kita menatap hujan

esok kita takkan bertemu lagi,


ps: sekadar mencuba yang berbeza.  Asyik klik 'simpan'  dan 'pratoton'  puluhan kali. Sehinggalah terbaca entri terbaru Kubu Buku oleh Fazd.



10.4.12

Mungkin begini

Bagaimana harus saya menulis tentang dia tanpa menilai dan menghukum? 

Mungkin begini.

Lelaki berkecelaruan identiti (bukan identiti, mungkin seksual.Ya.Lebih tepat barangkali) itu mengirimkan saya satu  teks khidmat pesanan ringkas didahului dengan ucapan salam yang ditaip penuh. Seterusnya bertanya khabar tentang saya dan disudahi dengan mengirimkan salam kepada suami saya. 

Dia seorang kawan dan pekerja yang baik. Tidak pernah culas ketika berkerja serta ringan tulang. Malangnya, kawan saya ini dipecat kerana kecelaruan identitinya.  Menerima hakikat, bahawa kita mempunyai kawan yang ada kecelaruan identiti bukan perkara mudah.

Sukar untuk percaya, tambahan pula si empunya diri tidak mengaku malah mendakwa dirinya  difitnah. 

Dalam sms yang dikirimkan kepada saya  dia mengadu tentang kesusahan dirinya selepas dipecat  dan si isteri pula menuntut cerai kerana tidak mahu menjadi alat untuk dia menutup kecelaruan identitinya itu.

Malah dia mengatakan hanya saya yang masih sudi membalas smsnya. Saya tidak menghukum dan menilai dirinya. 

Dengan tercatatnya entri ini, saya pasti saya bukan orang yang dimaksudkan oleh sahabat saya ini.  

Saya penghukum nombor wahid. Hukuman saya adalah dengan berdiam. Dalam senyap. Mungkin orang lain akan terus jatuhkan hukuman seperti 'bukan umat Nabi S.A.W.' cop 'ahli nereka' dan sebagainya. 

Tidak. Saya bukan begitu. Saya melihatnya sebagai iktibar. Saya melihat setiap kejadian dengan mata,kanta pembesar dan teropong ajaib.

 Cuma seperkara yang dia betul tentang saya. Itu pun barangkali lima hingga tujuh puluh persen sahaja.  Katanya lagi, saya adalah seorang yang sangat pemaaf. Ya. selagi orang itu tidak mengkhianat dan menghina saya dengan apa cara sekali pun.   

Selainnya, saya adalah seorang yang sangat mengenang budi. Itu saya jamin walaupun bukan seratus persen.

Tapi harus diingat, saya boleh menjadi manusia yang sangat kejam jika saya rasa terhina dan dimalukan.

Saya cuma manusia biasa-biasa. Ya. Biasa-biasa. Barangkali lebih buruk dari sahabat saya, lelaki yang berkecelaruan identiti itu.

ps: cuba tukarkan perkataan 'saya' kepada 'kita'.



















2.4.12

Tanpa tajuk

Barangkali aku
hanya angin
hanya debu
hanya para korban
dalam dunia kamu

Ya memang salahku
kerana acap kali
berputus harap

Biarlah aku
hanya angin
hanya debu
hanya para korban
dalam dunia kamu
Biarlah untuk waktu ini

Di waktu lain
Barangkali akan ku sambut
cabaran
tika aku bersedia
untuk sepak terajangnya

ps: Tolong fikirkan tajuk untuk aku.  Otak  tertinggal di dalam peti ais dewan makan asrama sebentar tadi. Atau terjatuh kerana lantainya licin sekali pagi ini.