Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

29.2.12

Netty si bidadari

Jam 5.00 pagi  Suhu berskala 24 darjah Celsius membuatkan tubuh Netty sedikit menggigil. Dia berharap, jika kekecewaan yang bergelodak di dalam hati adalah titisan embun. Kesdihan ini adalah air. Kepedihan ini adalah salji. Kemarahan ini bukan api, sebaliknya hujan.

Semuanya akan mengalir ke taman-taman. Mengalir ke tasik, sungai dan laut. Membasahi pohon-pohon tandus. Jika ada yang sakit dan kehausan, biarlah air yang bertakung di kolam mata cantiknya  menjadi penawar.

Netty masih kepingin memiliki jari-jari yang cantik dan sempurna.  Kesempurnaan dalam pengucapan dan suara yang merdu.  Petah berbicara.

Tanpa semua itu, sayap-sayap yang dimiliki langsung tidak mengundang makna.

28.2.12

Entri terpendek barangkali



Ber'meeting' di kalangan sekumpulan para guru betul-betul buat saya rasa terasa sangat 'kecil' dan kadang-kadang kecil hati.

Mungkin mereka tidak bermaksud begitu.

Tapi saya yang terasa. Jadi saya akan rawat hati saya dengan kata-kata hikmat dari kamu.

Tolong tulis seorang satu di kotak komen baru pakcik gugel :p

 
Sekian





23.2.12

"Ah! pakcik, pernah tak kau bosan hidup begini? Tanya Rina

Kata saudara Dingin - Dunia Ini Sederhana Kecil.

Tapi bagi Rina, dunia luas ini semakin sempit dan sesak. Setiap hari via fesbook dia akan meluangkan masa berbual dengan Zul Hisham.  

Dia tahu apa yang Zul Hisham tidak tahu. Zul Hisham adalah lelaki akhir empat puluhan dan sudah bercucu. Nama sebenarnya Encik Hussin bin Abdul Kareem  Seorang kakitangan awam Kementerian XXX di Putrajaya.  Sering menyalahgunakan akses internet di tempat kerjanya. Isterinya Makcik Sofiah seorang surirumah. Buta IT. Tinggal dua blok dari kediaman keluarga Rina.

Dunia sebelah Rina

Dia seorang gadis belasan tahun. Semua rangkaian sosial dia daftar via nama samaran dengan usia sebaya rakan sosialnya. Ibu bapanya menyangka anak gadis mereka sangat rajin belajar.

*****
Oh!

Sungguh memenatkan hidup dalam "pembohongan" wahai pakcik
~ Rina~

ps:  Tidak lagi mahu bercerita pasal kerja. Belum ketemu tip unuk menyampah secara berhemah :p





18.2.12

Noriko In Seoul dan Lily di mana kamu?

Kadang, saya tertanya-tanya bagaimana rasanya menjadi seorang ibu? Pertanyaan lain, jika saya seorang ibu adakah saya berjaya dan membuatkan saya bahagia? Adakah saya ibu yang akan menjadi kebangaan anak-anak? Atau saya akan menjadi ibu yang akan membuatkan anak-anak merasa malu dengan diri dan kehadiran saya sebagai ibu? Persoalan datang bertali arus dan saya tiada jawaban untuk apa-apa pun. Mungkin saya cuma boleh berharap mereka mahu menerima saya seadanya.

Ya, seadanya.

Menonton Noriko In Seoul (Noriko Goes to Seoul) membuatkan saya tiba-tiba banyak ber'spekulasi' (mungkin sedikit prejudice ) terhadap diri. Mampukah saya?

Noriko in Seoul (노리코, 서울에 가다 / No-ri-ko, Seo-wool-ae Ga-da) mengajar kita tentang banyak perkara untuk direnungi.  Filem arahan Lee Gyo Wook ini berkisar tentang perjuangan seorang surirumah bernama Noriko Mori lakonan Reiko Takashima untuk mengembalikan semangat anak tunggalnya Miyuki  Anak bersama suaminya Hiroshi. Miyuki memutuskan untuk berhenti menjadi seorang atletit dan gadis tersebut seriing ponteng kelas. Noriko begitu menyayangi puteri tunggalnya menjadi sangat sedih melihat keadaan tersebut dan memutuskan untuk terbang ke Seoul mengikuti sebuah ejen pencarian bakat nyanyian di mana salah seorang  jurinya adalah Kim Hyun Jae, artis idola beliau.

Hakikatnya, kenyataan pahit mewarnai perjalanan hidup Noriko. Dia di dignosis mengidap lung cancer dan perlu segera menjalani pembedahan. Demi Miyuki, Noriko memutuskan menunda pembedahan  tersebut dan  memilih berangkat ke Seoul.

Namun perjalanan Noriko selama di Seoul tak semulus seperti apa yang dibayangkannya. Menyanyi bukanlah hal yang mudah dan Noriko memerlukan seorang guru untuk memburu impiannya.

Pertemuannya dengan seorang pemuda tampan bernama Kim Minha (lakonan Lee Hong Ki) pemuda yatim dan mandiri sedikit sebanyak mencorak kehidupan Noriko dan Minha sendiri. Tanpa mereka sedari, mereka saling mempengaruhi kehidupan satu sama lain dan saling memerlukan di kala semangat mereka menjadi goyah.

Noriko memiliki semangat yang tinggi dan sangat menyayangi keluarganya. Kebiasaannya berkumpul bersama teman-temannya sambil belajar dan tidak mensia-siakan setiap detik yang dikurniakan Tuhan kepadanya. 

Sedikit malang, bersuamikan Hiroshi (lakonan Katsumura Masanobu); kehidupan berumah tangga selama 17 tahun tidak membuatkan beliau peka terhadap situasi keluarganya. 
Hiroshi lelaki tipikal yang begitu mementingkan kerjaya.

Noriko in Seoul mengajar saya banyak perkara untuk direnungi.

Tentang mimpi dan harapan
Tentang usaha dan kegigihan mengejar impian.
Tentang kasih sayang dan menghargai waktu terluang
Tentamg betapa kadang orang asing menjadi keluarga dan keluarga kadang menjadi orang asing.
Semuanya berkisar soal kasih sayang.

 Bagi yang belum, selamat menonton!




16.2.12

Harus meyakinkan diri yang kami juga comel serta bergaya

Poppy kata dia berdoa setiap hari.
Dia kepingin jadi bidadari
Cantik
Ayu
Lembut
Sopan
Penyayang
.
.
Poppy berdoa setiap pagi
Dia kepingin transform jadi bidadari.
Bermata hazel
Rambut lurus panjang berkilat kehitaman
Kulit gebu rona cream
Bibir macam Angelina Jolie
Badan potongan 34-24-34
.
.
Semalam Poppy beritahu aku.
Dia cuma tak mahukan kepak itu
Aku kata nak jadi bidadari, kenalah ada kepak
Poppy kata kalau ada kepak, dia mungkin terjun dari tingkat 14.
Sambil mulutnya tak henti mengunyah burger MecD
Depan ada kepingan pizza menanti.
Tangan kanannya kemudian menyuap kentang putar
Kemudian rasa ais krim perisa vanilla di atasnya terhias stroberi.
.
.
Aku diam. Sambil berfikir. Jika ada kepak itu, terjun dari tingkat 14 bukan lagi masalah, kawan!
Mataku tertancap pada gumpalan-gumpalan lemak yang melekat pada tubuh kami.

Tubuh aku dan Poppy.
FOTO VIA CARIAN PAKCIK GOOLE.COM
PS: Oh! Aku lupa beritahu. Ketika itu, umur kami baru mencecah pra dewasa. Dan ibu-ibu kami sangat gemar memasak. Abah pula, suka belikan coklat.

15.2.12

Hari cerah, hati murung. Apa kata kita tulis sebuah puisi kosong?

....atau letak jawatan sahaja ? atau bertukar ke mana-mana ? Sebenarnya persoalan inilah yang berlegar-legar di dalam minda di sebalik fiksi-fiksi mengarut itu.

Dan hari ini perasaan marah dan kecewa semakin parah. Sukar lagi bersembunyi di sebalik fiksi-fiksi.


14.2.12

Hiroshi - pemuda yang aku temui dalam fiksi

Hiroshi yang kukenali beberapa tahun lalu adalah seorang pengurus restoran di pekan kecil di tengah kota besar Osaka. Dia pemuda tiga puluhan bersemangat dan sentiasa punya hal positif untuk diperkatakan.

Jika seseorang bertanya kepadanya tentang apa yang dia inginkan, maka dia akan selalu menjawab, " Jika aku dapat yang lebih baik, aku lebih suka mempunyai kembar!"

Banyak pelayan di restorannya akan berhenti jika Hiroshi berpindah tempat kerja. Mereka akan mengikutinya dari satu restoran ke restoran yang lain. Alasannya cuma satu. Bukan kerana Hiroshi kacak.

Bukan!

Tetapi kerana sikap dan pandangan serta kemuliaan hatinya.

Hiroshi adalah seorang motivator alami. Jika teman sekerja sedang mengalami hari yang buruk, dia selalu ada di sisi mereka. Sambil memberitahu teman-temannya bagaimana melihat sisi positif dari situasi yang tengah dialamai.

Sikapnya benar-benar membuat aku jatuh hati. Suatu pagi aku memutuskan untuk berterus terang tentang perasaanku padanya. Tapi entah kenapa ayat-ayat lain pula yang terpacul dari bibirku.

"Aku tidak mengerti! Tidak mungkin seseorang menjadi orang yang berfikiran positif sepanjang waktu."

Lantas aku bertanya bagaimana dia melakukannya.

Hiroshi bingkas menjawab, "Tiap pagi aku bangun dan memberitahu diriku, hanya ada dua pilihan hari ini. Aku dapat memilih untuk berada di dalam suasana yang baik atau memilih dalam suasana yang jelek."

Kemudian dia menghela nafas dan menyambung bicaranya" Aku selalu memilih dalam suasana yang baik. Tiap kali sesuatu terjadi, aku dapat memilih untuk menjadi korban atau aku belajar dari kejadian itu.

Lantas, dia memberitahu aku lagi bahawa dia selalu memilih belajar dari hal itu. Setiap kali ada yang mengeluh dia dapat memilih untuk menerima keluhan mereka atau mengadaptasikan sisi positifnya. Dan dia sentiasa optimis.

Panjang lebar petua yang diberikan padaku.

"Tetapi tidak selalu semudah itu," Protesku.
"Ya, memang begitu,"Kata Hiroshi.

"Hidup adalah sebuah pilihan. Saat kamu membuang seluruh masalah, setiap keadaan adalah sebuah pilihan. Kamu memilih bagaimana bereaksi terhadap semua keadaan. Kamu memilih bagaimana orang di sekelilingmu terpengaruh oleh keadaanmu. Kamu memilih untuk ada dalam keadaan yang baik atau buruk. Itu adalah pilihanmu, bagaimana kamu hidup." Petah tuturnya menjadikan aku terpegun.
Sehingga aku terlupa mengunkapkan puisi-puisi cinta yang kutulis khas buat Hiroshi.

***

Beberapa bulan kemudian, aku mendapat tahu Hiroshi mengalami musibah yang tidak pernah terfikirkan terjadi dalam perniagaan restoran: membiarkan pintu belakang tidak terkunci pada suatu pagi dan dirompak oleh tiga orang bersenjata.

Saat dia mencuba membuka peti besi berisi wang, tangan Hiroshi gementar kerana gugup dan salah memutar nombor kombinasi. Para perompak panik dan menembaknya. Untungnya, Hiroshi cepat ditemui dan segera dibawa ke hospital.

Setelah menjalani operasi selama berbelas jam dan seminggu rawatan di ICU, Hiroshi dapat meninggalkan hospital dengan beberapa bahagian peluru masih berada di dalam tubuhnya.

Aku hanya menemui Hiroshi enam bulan sesudah musibah tersebut.

Saat aku tanya Hiroshi bagaimana keadaannya, dia menjawab, "Jika aku dapat yang lebih baik, aku lebih suka mempunyai kembar"

Jawaban yang sangat-sangat tidak kufahami, mengapa dia begitu mengingini seorang saudara kembar.

"Mau melihat bekas luka-lukaku? "

Aku menunduk untuk melihat luka-lukanya. Pada waktu yang sama aku bertanya apa yang difikirkan saat terjadinya musibah itu.

"Perkara pertama yang terlintas dalam fikiranku ialah aku harus mengunci pintu belakang," Jawab Hiroshi. "Kemudian setelah mereka menembak dan aku tergeletak di lantai, aku ingat bahwa aku punya dua pilihan: aku dapat memilih untuk hidup atau mati. Aku memilih untuk hidup."

"Kau tidak takut?" Tanyaku.

Hiroshi terus melanjutkan cerita " Paramediknya hebat. Mereka terus memberi harapan bahwa aku akan sembuh. Tapi saat mereka menolak tubuhku ke ruang gawat darurat dan melihat ekspresi wajah para doktor dan jururawat, aku jadi takut. Pandangan mereka sama sekali tidak menipu.

Mata mereka berkata "Orang ini akan mati".

"Apa yang kamu lakukan?" Tanyaku semakin tertarik dengan ceritanya.
"Di sana ada seorang jururawt comel iras Ayumi Hamasaki bertanya padaku," Cerita Hiroshi.
"Dia bertanya apakah aku punya alergi. Dan aku mengangguk lemah"

Para doktor dan jurawat berhenti bekerja dan mereka menunggu jawaban Hiroshi. Katanya dia menarik nafas dalam-dalam dan berteriak, "Peluru ini...."

Di tengah tertawa mereka aku katakan bahawa aku memilih untuk hidup. Jadi aku mohon mereka merawat aku sebagai orang hidup. Bukan sebagai orang nazak.

Hiroshi begitu yakin dia beroleh hidup bukan kerana kebijaksaan para doktor, tetapi juga kerana sikapnya optimisnya yang mengagumkan. Tuhan memberikan dia peluang kedua. Aku belajar dari dia bahawa setiap hari aku dapat memilih apakah aku mahu menikmati hidupku atau membencinya.

Satu hal yang benar-benar milikku; yang tidak mungkin dikawal oleh orang lain adalah sikap dan cara kita memilih untuk hidup. 

Benar! Sehingga jika kita mampu mengendalikannya dan segala hal dalam hidup akan jadi lebih mudah.

Aku cuma perlu percaya!  Malangnya, kadang aku menjadi was-was.

ps: Kamu boleh bayangkan Hiroshi itu barangkali sebagai kamu dan aku sebagai sebahagian dari kamu. Atau dari segi fizikal bisa saja kamu bayang dia Hiroshi Abe (sila gugel) :p

13.2.12

Mahu jadi bidadari (tapi bencikan sayap itu)


Selamat pagi dan selamat untuk detik-detik yang seterusnya.
Hari masih kelam. Dingin.
Matahari telah muncul.
Walau langit sedikit mendung.
Ninie berdoa pada Tuhan.

Moga-moga dia bisa bertukar menjadi bidadari.


Kecil dan comel!
Sampai boleh mencelah masuk ke setiap saluran darah seorang anak muda.
Menyelinap ke setiap degupan jantungnya.
Lelaki yang dicintai

Biar aku namakan dia Zul Hisham bin Harun Ar Rashid!



*Ninnie macam Netty dan Poppy. Meraka bencikan sayap itu*

carian pakcik goole.com

ps; Jika  kucatatkan kisah sebenar, bunyinya sungguh palat. Dulu dan terkini.

11.2.12

Dia tahu apabila roda berpusing ke belakang, kenderaan akan terbabas

Dia buat-buat tidak faham bila Mohsein kata dia semakin comel. Pura-pura suci, lurus dan polos. Suara Mohsein merdu macam qari di tivi bila baca kalimah Tuhan. Dan Mohsein selalu bantu ayahnya mengajar mengaji Qur'an.

Setiap kali dia pergi mengaji rumah Ustaz Haji Ismail, dia rasa macam nak khatam satu Qur'an kalau Mohsein yang membetulkan bacaannya.

Woohaa!

PS: Catatan budak perempuan sebelas tahun yang belum faham konsep 'keikhlasan' :)

Via pakcik goole
 

10.2.12

Aku mahu engkau tahu tentang kita


Barangkali apabila aku dan engkau menjadi kita entah di mana kesudahannya. Banyak perkara yang kita lihat tidak lagi dari sudut yang serupa. Ada yang tidak lagi tersembunyi. Ada yang terahsia tanpa sengaja.
 Ada ribut.
Ada panas.
Ada hujan. 
Ada pasang surut; masin dan birunya laut
Ada gelora. Kadang petir. Renjatan kilat

Pasir yang terlekat; permata yang tercicir.
Kadang masih mewangikan aroma cinta. Kadang memualkan rasa.

Itulah kita
Barangkali laut pun bisa tawar masinnya dan bulan bintang berlanggar kerana kita.

Maka ada hikmahnya mengapa engkau dan aku tidak ditakdirkan menjadi kita.

8.2.12

Gugusan kunci yang menyesakkan rasa



Kadang Ella terasa hidupnya semakin rumit. Seperti memegang bergugus anak kunci. Dalam keadaan gawat, sesak dan kesibukan tanpa menyudah, dia kadang panik.

Kekasih juga, kadang seperti gugusan anak kunci yang sedang berada di tangannya sekarang. Kadang cukup menjengkelkan dan menyusahkan diri.

Kata bijak pandai, sangat sukar berbuat baik dengan orang yang paling akrab dan disayangi.
Kebaikan hati  selalu disalah tafsir dan jarang amat dihargai.

@@@@@

Di dalam simpanan Ella, ada bergugus anak kunci. Memegang bergugus anak kunci adalah amanah yang menyesakkan jiwa,

Ella menyumpah-nyumpah kenapa perkerjaan yang dipilihnya. Bukan dia mahukan kerja ini. Dia tamak. Dia mahukan kerjaya. Bukan sekadar kerja.

 Buat setetika, Ella berjaya disesatkan si iblis durjuna.

Ella terlupa dia sedang menyumpah rezeki Tuhan.

Puncanya, kerana asyik memikirkann timbunan anak kunci dua blok bangunan itu dia tertinggal anak kunci rumah sendiri.

Maka petang itu membawa ke jam sebelas malam, bermalamlah dia dengan komputer pejabat yang haram tiada sambungan internet.

Ella, menyumpah-nyumpah kelupaannya yang semakin menjadi-jadi.

Tetapi hati kecilnya tidak pernah mahu melupakan Hiroshi.


ps: Ramai kawan tanya, entri saya ada kaitan dengan hari V tu ke ? Oh! Tidak. Secara kebetulan saya sedang memindahkan entri-entri dari blog yang konon-konon rahsia itu.

Rahsia la sangat kan? :p






7.2.12

Pergi dan lupakan atau masih mengharap

 



"Aku yakin tiada yang terkurang enaknya di atas muka bumi Tuhan ni, selain bertahan dari kekecewaan yang teramat berat. menghilangkan sesuatu yang disayangi dan meninggalnya jauh dari hidup secara tidak rela." Suatu pagi Hiroshi memberitahu aku.

Dan aku tidak sampai hati untuk mengatakan dia berbohong.

"Ya,mudah saja," Dia terus cuba menyakini aku.

"Pergi dan lupakan"

Dan kami pun melangkah pergi. Tanpa menoleh lagi.

Dalam hati kami siapalah yang lebih tahu. Barangkali hanya ada kebebalan dan keegoaan.

ps: Dalam mood menyambung kembali cerita yang tertangguh

6.2.12

Fiksi-fiksi Tentang Kamu Hiroshi



DI BAWAH POHON SAKURA

Hiroshi bingkas bangun. Mengeluarkan sekotak Mild 7 dan pemetik api.

Aku bertanya penuh rasa ingin tahu. "Mengapa merokok? Bukankah kau selalu berfikiran positif. Hanya memilih yang terbaik sahaja dalam hidupmu?"
"Aku memilih yang terbaiklah ni...merokok lebih baik dari jatuh cinta dengan pasangan orang lain." Ujar Hiroshi serius.

Dan aku terkesima.

Perlahan aku melangkah pergi meninggalkan dia. Mungkin buat selamanya.

NOTA KECIL UNTUK HIROSHI (AKU SELITKAN DI CELAHAN POHON UME DALAM MIMPIKU)

Aku sekadar mampu menulis seperenggan untuk Bab 2 setelah sepanjang malam berjaga.
Membiarkan kekasih halalku tidur kedinginan bersama kucing kesayangan kami.

Aku sibuk membayangkan engkau dan,
pohon ume yang sudah putus bunganya.

Pedih sekali cinta ini Hiroshi
Lukanya bernanah sampai ke tulang hitam. 


SELAMAT PAGI HIROSHI (HANAMI SUDAH BERAKHIR UNTUK KITA)


"Kau belum tidur?," tanya Hiroshi via YM
 
"Apa kau buat?" dia kepingin tahu.
 
" Aku menulis," jawab aku via YM.
 
"Kau menulis, tentang apa, untuk siapa?"dia mahu tahu lanjut.
 
"Puisi untukmu....," aku kata
 

"Bacakan untukku..," ujarnya

"Gila kau, kau bukan dengar suaraku," aku membalas dan meletakkan icon budak bulat warna kuning sedang ketawa tergolek-golek.
 
"Percayalah, aku bisa mendengar suaramu di mana-mana...,"

*Menulis puisi cinta untukmu adalah satu pembaziran Hiroshi. Tapi aku tulis jua kerana ku tahu; engkau selalu mendengar suaraku di mana-mana dan aku mendengar suaramu ke mana-mana aku melangkah*

"Hello, kau masih di talian..,"tanya Hiroshi.
" Apa judul puisimu?"
"Hanami sudah berkubur..," aku kata.
"Kejam!" Horoshi sudah hilang di talian.

*Ya! Hanami susah berkubur.*

Hanami sudah berkubur sore tadi
kelopak bunga gugur beselerak semalam dan pagi ini
daun kering kekuningan seakan mahu mati
ranting polos sudah,
tiada lagi kuntum mewangi untuk kita
benih baru mustahil bersemi
hanami takkan kembali.

Selamat pagi Hiroshi!

Sember Foto : carian Goole
Sumber Fiksi : blog yang akan ditutup

Motif entri ini sekdar megingatkan diri bahawa hidup ini tidak berkisar tentang kerja sahaja. Saya masih punya mimpi yang mahu digapai.

Ayuh usahakan wahai diri.



3.2.12

Tentang kekecewaan dan ekspektasi


Bumi mana yang anda fikir tidak pernah ditimpa hujan? Barangkali kadang taufan, tsunami dan ribut salji.  Siapa yang tidak pernah merasa kecewa? 

Merasa kecewa tentunya lumrah kehidupan.  Kata mereka, orang yang sering putus asa dan merasa kecewa adalah individu yang lemah dan tidak tahu bersyukur.

Barangkali separuhnya benar.
Barangakali seperempatnya benar. 
Barangkali juga totalnya benar

Terpulang kepada pengalaman dan persepsi.

Saya kira semua kita yang bukan dijadikan dari cahaya ini pernah merasainya. Bukan sekali dalam hidup. Bahkan beratus, beribu kali. Kekecewaan mungkin timbul dari pelbagai situasi bukan ? 

Dari masalah birokrasi, kuliah, kerja, teman, pasangan atau apa pun, di mana kita menyimpan harapan yang menggunung.  Namun kenyataan sama sekali becanggah dengan harapan

 “Teruslah berharap dan jangan pernah lelah untuk kecewa”.
“Jangan pernah berharap jika tidak ingin kecewa”

~ Petikan kata entah dari mana-mana~

Dan beritahu saya bagaimana untuk berharap tanpa perlu merasa kecewa

Rasa kecewa sering mengingatkan saya dengan perkataan “birokrasi”.  Istilah yang sering kali menjadikan sesiapa pun pasti merasa kecewa berhadapan dengannya. 

Mungkin tidak salah untuk mengatakan berhadapan dengan karenah birokrasi seringkali di’wajib’kan untuk kecewa dan patah hati.

Dan untuk melimitasikan rasa kecewa adalah dengan mengurangi pengharapan kita terhadap kepercayaan kita terhadap sistem mahu pun individu, serta meningkatkan ekspektasi kita terhadap realiti

Lalu bagaimana dengan anda?

Viia : Pinjam foto So'od.
PS: Rasa sedang mengecewakan diri sendiri.  Birokrasi barangkali ilustrasi paling dekat untuk difahami.





1.2.12

Tua

Setiap kali kau menyisir rambut, peratusan yang gugur dan berwarna putih dan separa putih adalah lebih tinggi. -Lily-
 

Sebuah kisah benar yang difiksikam dari blog yang bakal ditutup


Dia dan di antara ribuan kisah cinta

pic via carian www. Google.com.(tak ingat sumber)

Ini sebuah kisah cinta tidak berkepentingan.

Dia dinikahi oleh lelaki berusia kerana faktor kemiskinan. Konon mengelak diculik dan menjadi gundik Jepun di zaman perang. Zaman itu, maruah seeorang perempuan adalah emas. Lalu, dia menghabiskan zaman mudanya dengan menggauli lelaki tua sebaya bapa dan menjaga tujuh anak-anak tiri sebaya diri. Malah anak tiri paling sulong, lebih tua darinya dan panjang akal.

Dia, terus mencintai suami tuanya tanpa sebarang kepentingan. Lurus dan tulus. Saat suami tuanya yang kaya itu tenat, anak tiri yang panjang akal itu menghantar dia pulang ke pangkuan keluarga. Konon, mereka mampu menjaga si ayah yang tenat. Akibatnya, dia tidak dapat menuntut apa-apa habuan dunia sekali pun.

Dia yang polos, lurus dan tulus.
Kisah yang sama berulang hingga si suami ke empat. Akhirnya dia, menumpang teduh bersama kami yang juga miskin di waktu itu. Menumpang ehsan abah(allahyarham); hanya seorang ipar yang juga kais pagi makan pagi.

Dan, abah mengambil ikhtibar dari kisahnya. Menolak semua pinangan lelaki-lelaki tua berkepentingan yang mahu menikahi saya.

Syukur, abah saya seorang lelaki yang panjang akal. Dan, saya bukan perempuan polos, lurus dan tulus.

Dia, masih lagi perempuan yang polos, tulus dan lurus. Tinggal di rumah kecil bersebelahan rumah emak yang juga kecil kerana bertambahnya ahli keluarga.

Dia, masih lagi perempuan yang polos,tulus dan lurus. Sedang menghabiskan sisa usia, tanpa zuriat dan harta dunia.

Melihat rentetan hidupnya, saya terkenang masa depan saya yang mungkin lebih kurang serupa. Tanpa zuriat.

Namun, saya bukan perempuan polos, tulus dan lurus sepertinya.