Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

27.11.11

Tuah


Bukan semua bertuah seperti saya dan anak-anak

Bukan semua bertuah memiliki anak-anak
Bukan juga semua bertuah masih memiliki ibu

~ Tamtam~

25.11.11

Yes sir!

Yes!

Apabila kau memilih untuk menjawat jawatan seorang kuli, maka kau jangan banyak songel.
Usah banyak bertanya itu ini.
Jangan mempertikaikan arahan
Walaupun ianya sangat tidak masuk akal

Contoh :  Kena hantar semula laporan-laporan yang kau sudah hantar berbulan lepas dan tidak pernah terlupa menghantarnya

Yes sir!

Dem! kau ingat aku tiada kerja lain nak buat (sekadar dalam hati)

*Tarik nafas panjang-panjang dan sambung kerja


23.11.11

Mahu Tumpang Glamer Sekaki

Sejak ter'jatuh cinta' dengan Encik Kamera saya selalu melompat-lompat ke laman-laman foto.  Saya sudah lama belek-belek blog Uncle yang satu ini.

Entah apa yang cool sangat  saya pun tidak faham.  Saya suka pergi dan tengok diam-diam.

Tapi, saya syak dia pakai minyak pengasih. Entah berapa botol agaknya dia tuang sehari.


Saya syak saja okey!

Wordless Wednesday

 Hujan pun rahmat juga kan?

21.11.11

Mimpi berasak-asak di dalam perutmu,keretapi





Tiba-tiba kau bisa jadi rindu
kepada sesuatu yang sangat kau tidak suka
seketika dulu

Misalnya, berebut dan bersesak dalam keretapi
pada pagi Isnin yang dingin

Rasa mahu lari meninggalkan semua yang ada sekarang juga.

_FIN_

p.s. Maaf nanti saya jawab komentar-komenntar. Sudah terlewat.

13.11.11

Kangen lagi


Pagi itu cerah seperti sekarang. Langit sangat cantik dan biru sekali.

Kami, dua orang perempuan berbexa budaya dan agama berbual tentang cinta dan kehidupan berumahtangga.  Entah bagaimana, tiba-tiba dua orang perempuan asing dan baru saling mengenali bercerita tentang hal peribadi yang cukup intim. Hal yang sebegitu jarang diperkisahkan kepada rakan sekerja, jiran tentangga, suadara-mara apatah lagi bos kita.

Tapi kami dua orang perempuan asing boleh berkisah tentangnya.

Kazue, dalam Bahasa Inggeris 'Loghat BBC'nya bercerita panjang. Tragedi yang menimpa dan mengucar-kacirkan zaman remjanya. Dia mempunyai seorang anak perempuan. Anak itu kesan sampingan dan tidak dirancang. Namun selepas bayi itu dilahirkan dia sedaya upaya cuba memberikan yang terbaik. 

"Aku bercerai pada tahun kedua perkahwinan. Dia pemabuk dan kaki pukul"

Dalam mada sebak Kazue mmberitahu aku. Matanya berkaca. Seolah kesengsaraan itu baru berlaku semalam walau ia telah 19 tahun berlalu.

"Mariani san, kamu merancang untuk punya anak?" Tiba-tiba soalan diajukan padaku dengan sedikit nasihat.  Katanya, bukan mudah untuk seorang OKU Cerebral Palsy seperi kami mahu membesarkan anak.

Dia seraya menyambung. Anak akan bertanya dan aku patut bersedia dengan jawapan yang pelbagai.  Kadang soalan-soalan anak kecil akan buat kau makan hati. Teluka.

Aku maklum itu.

Lalu,aku katakan padanya. Kadang renung pandang orang dewasa pun buat kita terluka. Terpulang kita bagaimana untuk mengawal dan meminimakan perasaan terluka itu.

Dia berbeza. Tidak seperti Aya. Yang bersembunyi ketika minum arak dan merokok di hadapanku. Perlakuaannya lebih mirip Tomoko Innoe. Tanpa silu, merokok dan minum-minum di hadapan aku.

Pagi ini cerah. Langit biru. Aku rindu. Berjalan-jalan menyusuri kali lima Osaka Castle. Mendengar germercingan loceng yang digantung di ranting-ranting.  Meriah sekali bunyinya tika ditiup bayu.

 Aku rindu minum-minum orcha dan menjamah sushi. Berbual bersamamu lagi Kazue Kitakado.

Engkau yang banyak betanya tentang pegangan agamaku. Engkau yang begitu kagum dengan rumah Tuhan di Kobe.


8.11.11

"Maaf ! Ini hari bodoh saya, puan pengetua " Anne Lily

Penggera telefon tangan mencanak-canak menyanyikan lagu Bruno Mars. Anne tahu dia harus bingkas mandi, menyediakan apa yang perlu seperti yang tersurat dalam rutin.

Anne bangun, menyelak selimut segera ke kamar mandi. Badannya sakit dan tangan mengebas. Juga rutin di waktu pagi dan menjelang dinihari. 

Sesudah bersolat, Anne kembali ke katil. Encik Suami terpinga-pinga melihat Anne kembali menarik selimut seraya bertanya. " Awak cuti lagi ke?"

'Yup! Sila jangan cemburu dengan mem awak. Masak pun saya cuti hari ni.." Anne buat muka penuh riak.

Encik Suami terdiam. Tiada kuasa melayan. Dia sudah terlambat.


 ****

Encik Suami sudah berangkat sejam lalu. Mata Anne enggan juga pejam walau dia cuba menyambung tidurnya. Seperti ada sesuatu yang  tidak kena.

Anne cepat-cepat mengemas apa yang perlu. Secawan kopi dan sekeping roti sudah siap untuk dijadikan alas perut.  Sesudah menelan mak nenek ubat-ubatan segera dia mengadap pc. Mengemaskini blog dan mengadap Facebook. Meninggalkan komen dan menekan punat butang 'like' status rakan-rakan terpilih. 

Kemudian berkongsi link lagu Endless Rain nyanyian X-Japan bersama Remy.

Anne masih menafikan keganjilan perasaannya pagi ini.

Jam hampir sebelas pagi. 
****

Telefon tangan yang ditinggalkan di ruang tamu sekali lagi memekikkan lagu dendangan Bruno Mars, Anne bingkas ke ruang tamu. Tertera nama Mamat rakan sekerjanya dari sekolah lain.

"Bla..bla..bla..Eh..ko keje ye hari ni Azrul ? "
"Keje la kak.."Jawab si Azrul. 

Kerja...kerja..kerja...Wah! Pap! Anne tepuk dahi. 

"Macam mana boleh ter'cuti' ni...?









Suara hati





Nice :)

6.11.11

Ah! Cuma seekor lalat.

Pagi itu dingin. Hujan renyai enggan berhenti sejak malam tadi.  Hati Amy panas. Ratusan ekor lalat memasuki kediamannya. Dia jengkel. Lalat berterbangan dan hinggap di sana sini.

Manakan bisa bersabar dengan serangga kecil yang hina lagi menjijikkan itu. Amy menutup semua tingkap. Dicapainya racun serangga. Disembur sekeliling. Sekelip mata ratusan ekor lalat terjelepuk jatuh dan mati.

Amy terasa sungguh puas dan gembira. Berjaya membunuh beratus serangga yang menjijikkan. Segera dia mencapai penyapu dan penyodok sampah. Dikumpulkan bangkai lalat yang ratusan itu,

Dia merenung bangkai lalat yang ratusan di dalam bekas penyodok sampah. Ada yang masih berjuang; mengeletik mengelupur barangkali sedang memohon nyawa disambungkan.

Dari rasa amarah, timbul insaf dan belas. Amy seolah terasa Malaikat Maut sedang berlegar di sekitarnya.

"Oh! hati kenapa begitu lembut dan menaruh belas. Itu kan cuma seekor lalat?"

*  *  *

Lalu bagaimana dengan kamu dan kamu? Memperkosa gadis kecil tanpa belas? Membuang si kecil tanpa rasa bersalah? Atau menghamilkan seerang perempuan dan membiarkan dia hanyut dan menanggung derita sendirian?

Atau kamu kerat kaki seekor kucing kerana dia mencuri sepotong ikan?

Atau kamu? Makan hak si miskin fakir dan menipu rakyat dengan slogan-slogan bodoh kamu?
 
*  *  *
 
Amy masih mengadap ratusan bangkai lalat yang diracunnya.

"Ah! cuma lalat."








5.11.11

Lagu untuk kita yang telah terlupa bahawa sesekali pengucapan juga perlu

....dan kerana itu Anne Lily cuba memasak rendang untuk kamu. Walau dia sangat tidak suka dan tidak pandai memasak. :p



Salam Aidiladha!

..... seharusnya kita sedar cinta menuntut pengorbanan. Tapi bukan untuk yang bukan-bukan dan tidak direstui Tuhan.