Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari Julai, 2011

Bolehkah dipercayai?

Ketika saya menggugel kata kunci "Lily Mariana Abdullah" saya bertemu ini Membuatkan saya menjadi musykil dan tertanya-tanya. Bilakan sajak ini tersiar dan bilakah tarikh saya menerima saguhatinya.
 Mengikut rekod,sajak ini tersiar pada 25/4/2010. Bolehkah pengkalan data ini dipercayai? Suratkhabar lama..paper lama ...siapa ada. Saya mahu lihat hiks!
, Yup..yes..biarpun terlambat, saya sudah berjaya membuat print screen pada blog.

Telefon Bimbit

,

Rupanya hidup tanpa kamu adalah sangat 'sorga'.  Dan kalau aku, membeli kamu lagi, aku rahsiakan nombormu. Digunakan bila perlu dan nombor hanya diberikan untuk keluarga,kawan yang akrab dan urusan kerja semata , , Rupanya hidup tanpa kamu lebih 'sorga'
Hahaha!

Lima catatan kenangan sesudah bermastautin

/1/
Sebuah tren dalam kenangan

Dalam gemerlap cahaya pagi
pada sebuah kota dengan seribu kerlip di masa lalu
aku menjerit tanpa suara, rasa putus asa kadang tersisa
didera bayu dingin yang ranum

Ah! kota ini, yang paling ku benci dalam separa cinta
dalam sesak nyawa mungkin masih ku ingat namanya
sekadar satu dua kota yang ku jalani dalam lambaian cerita waktu usia separuh ranum
bisa tancapkan sejarah di minda kenangan

Penguasa asyik bermadah seloka
bukan tentang air sumur senja yang dibasahkan jiwa di paruh waktu
bukan tentang tumpahnya air mata di masa lalu
bukan Tuhan yang di sembah di lima waktu
bukan tentang penjual kaki lima yang sentiasa lari dikejar mereka
pastinya gadis-gadis bermata bundar, berharuman Estee Lauder
dan bagaimana harus menawan mereka
dengan mandat diberi rakyat

Malam bertransformasi pagi
dan pagi adalah babak baharu dalam jurnal kehidupan
ia hidup bersama nyawa seribu embun di serumpun bambu tua
di sebuah pagi seranum anggur peram
pada kota bercantum debu dan p…

Lesu dan sesak

Hati sedang gloomy. Di waktu pagi kepanasan sudah mencakar diri . , so speechless

Lima musim

Oh! Rupa-rupanya sudah hampir 5 tahun menulis dan berkongsi cerita di halaman ini.
Kesimpulan yang dibuat, entri semakin ramai yang membaca.
Komentar semakin kurang.Tidak mengapa, saya pun semakin jarang bertandang ke halaman kawan-kawan. Jika ada pun,kadang membaca dan mencerna dalam diam.
Adam Zhacary
Sungguh, saya tidak tahu. Anak manis tampak sopan dan pendiam yang selalu memberikan salam dan tersenyum kepada saya itu rupaya anak bujang Allahyarhamah kak Dalillah Tamrin.
Ah! Betapa dunia ini sederhana kecil.
Tamtam
 Ibu saya sudah meninggalkan saya. Dikuti oleh adik-adik yang masih mnyusu dan belum celik mata.  Saya tidak semolek anak kucing yang dijual di kedai-kedai haiwan peliharaan. Tapi, saya bertuah. Seorang perempuan, sanggup menyayangi saya tanpa syarat.
Nama saya Tamtam. Rupa tidak comel. Berbulu hitam pendek. Baka tempatan. Ibu melahirkan saya di bawah mesin basuh perempuan yang menyayangi kami tanpa syarat.

Nota:  Tika entri ini ditulis, saya syak saya sudah kehilangan telefon bi…

Kalau kau beritahu aku wang bukan segalanya aku akan rompak kamu - Anne Lily

Ketika 8/7//2011 - orang masih belum keluarkan duit gaji bulan Jun, baki gaji Anne cuma tertinggal RM10 di dalam  bank bercapkan kepala 'meow besar' itu.

Semalam di dalam dompet Anne, cuma ada RM80.80 tunai. Sudah dihabiskan sebanyak RM40.00 tunai juga kerana terpaksa membeli susu anak-anak 'meow' kecil berusia 2 hari yang kematian ibu dilanggar kereta jiran.

Anak-anak 'meow' enggan minum susu yang dibelinya. Dan seekor telah menurut jejak ibunya petang tadi.  Anne masih cuba memberikan susu kepada ketiga-tiga anak 'meow' yang masih hidup.

Ternyata usahanya menemui jalan buntu. Anne cukup hiba.

Tiba-tiba Anne, teringat akan baki wang yang ada. Lagi-lagi Anne jadi hiba. Sudah dua malam suara-suara anak-anak ' meow' mengganggu tidur dan hari-hari dia perlu untuk mengecap sedikit ketenangan di hujung minggu sedikit terganggu.
Anne buntu,apa lagi yang boleh dilakukannya selain bercerita pada kalian di halaman blog. Ketika orang ramai hebo…

Fiksi-fiksi sebaris ayat dan sebuah puisi yang tidak tersiar di media besar (di kala mata enggan pejam)

Menanti Dia menantimu sehingga nyawa cair dan larut bersama empingan salju.
Kesakitan
Di hadapanku seorang perempuan muda berambut keperangan berwajah ala selebriti sedang diambil tekanan darahnya. Oh! Betapa kesakitan tidak memilih rupa dan usia
Parut luka
Telinga telah lama melepuh dengan hinaan dan cacian bergulung-gulung dalam jelmaan seekor ular.
SALJU DAN RUMAH AGAM

dari seberang aspal berdiri tegak rumah agam
kepulan salju yang kedinginan
jatuh cinta pada sepasang mata
di mana matahari memancar

ia, sang salju memutih itu, ingin sekali mati
terbakar pada sepasang mata

dari seberang lain, tegak rumah agam lebih indah
dan sepasang mata perempuan
jatuh cinta pada kepulan salju bersih putih
di mana ais berkepalan, berhablur dan berakar

sepasang mata itu ingin sekali ikut
mencairi kepalan salju, mengalir lalu hanyut

Rumah-rumah agam, tidak betah berbuat apa-apa
kecuali basah dan dingin lamannya
menangis.

Sepasang mata perempuan
yang begitu mencintai hablur-hablur ais
pun kekaguman

Oh! heba…