Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

31.7.11

Bolehkah dipercayai?



Ketika saya menggugel kata kunci "Lily Mariana Abdullah" saya bertemu ini
Membuatkan saya menjadi musykil dan tertanya-tanya. Bilakan sajak ini tersiar dan bilakah tarikh saya menerima saguhatinya.

 Mengikut rekod,sajak ini tersiar pada 25/4/2010. Bolehkah pengkalan data ini dipercayai?
Suratkhabar lama..paper lama ...siapa ada. Saya mahu lihat hiks!

,
Yup..yes..biarpun terlambat, saya sudah berjaya membuat print screen pada blog.

30.7.11

Telefon Bimbit

,

Rupanya hidup tanpa kamu adalah sangat 'sorga'. 
Dan kalau aku, membeli kamu lagi, aku rahsiakan nombormu.
Digunakan bila perlu dan nombor hanya diberikan untuk keluarga,kawan yang akrab dan urusan kerja semata
,
,
Rupanya hidup tanpa kamu lebih 'sorga'

Hahaha!

Lima catatan kenangan sesudah bermastautin

/1/
Sebuah tren dalam kenangan

Dalam gemerlap cahaya pagi
pada sebuah kota dengan seribu kerlip di masa lalu
aku menjerit tanpa suara, rasa putus asa kadang tersisa
didera bayu dingin yang ranum

Ah! kota ini, yang paling ku benci dalam separa cinta
dalam sesak nyawa mungkin masih ku ingat namanya
sekadar satu dua kota yang ku jalani dalam lambaian cerita waktu usia separuh ranum
bisa tancapkan sejarah di minda kenangan

Penguasa asyik bermadah seloka
bukan tentang air sumur senja yang dibasahkan jiwa di paruh waktu
bukan tentang tumpahnya air mata di masa lalu
bukan Tuhan yang di sembah di lima waktu
bukan tentang penjual kaki lima yang sentiasa lari dikejar mereka
pastinya gadis-gadis bermata bundar, berharuman Estee Lauder
dan bagaimana harus menawan mereka
dengan mandat diberi rakyat

Malam bertransformasi pagi
dan pagi adalah babak baharu dalam jurnal kehidupan
ia hidup bersama nyawa seribu embun di serumpun bambu tua
di sebuah pagi seranum anggur peram
pada kota bercantum debu dan pelangi
aku di sini
menunggu tren bergerabak buruk
untuk sesuap rezeki sebuah waktu dari masa depan
mampir bersama doa, moga usia dipanjat masih panjang.


/2/
Sudut pandang sebuah jendela RapidKL

Aku melihat kekesalan di dalam Mercedes mewah
ada kemarahan di wajah pemilik kenderaan biaya kreditan
ada amukan marah di aura wajah pemandu-pemandu teksi
ada keberanian dalam gusar pada wajah si pelintas jalan
namun kehidupan harus terus berjalan.


/3/
Apa yang kita punya?

Bila hidup bersenda hidup di Kuala Lumpur
persoalan sering terpunggah dalam minda
yang menjadi bintang kata-kata

"Apa yang kita si marhein punya?"

Untuk menemui kawanan kehidupan
Baik berjodoh wang, cinta atau senggama tanpa nikah
Apa yang si marhein punya?

Semua terampas di jalan-jalan penuh angkara
dalam menara, banglo, istana dan toko niaga milik orang ada-ada
atas nama saguhati,cenderahati, hamper,taja biaya dan seribu juta manis istilah kata
sebenarnya bangkai rasuah yang ditutup rapat erat bersopan kalimah
mahu kaya enak sendiri menjadi idola pujaan
tapi berapa atau apa waktu kalian bisa bersenyawa.


/4/
Seribu satu wajah penindasan

Ya, memang selalu demikian
kita selalu menolak penindasan
penindasan diam-diam adalah pancung dan tali gantung
punya wajah yang jelita terbaik
watak paling diam semulia para wali
hingga para marhein tiada kudrat melawan
walau dalam bentuk pangkah kertas undi

Jalan-jalan kota tua kita ini
sebelum kita bersenggama dengan rembulan malam
tertahan kita di samping propaganda dan slogan penuh lompang
di’audio visual’kan di kaca tivi
bersama model-model kuncu pengiklanan paling seksi.

/5/

Di hentian sepi jam 5.45am dalam kenangan

Pada hentian tren
jam ketika si kaya masih dalam blanket tebal
pada pagi, mu’azim menyeru ingat pada kewajipan hakiki
aku berdiri sendiri

Betapa indahnya matahari pagi
di timur stesyen ini
tumbuh bersama jatuhnya embun
dan pagi datang lagi
mencatatkan nama pada jurnal harian
di mana matahari
sering menjadi saja menjadi pembuka kisah
tentang kehidupan
tawa atau air mata

Di sebuah hentian tren
Aku mengeja dan memaknakan sebuah pagi
dengan akhbar NST
Ku baca artikel saban pagi
konon mahu bersaing atas nama ekonomi
kudapan paling enak untuk si marhein
menarik, menggeletek hati perut sampai berbunyi

Lalu tren datang dengan bunyi paling bingit
bacaan NST aku teruskan
untuk satu tujuan
nanti mensyuarat di tempat kerja
tidaklah aku terpinga-pinga
tiada siapa bertutur pakai bahasa ibunda.

9.37pm
13/07/09


NOTA: Semua catatan yang terbuang dari media perdana.

23.7.11

Lesu dan sesak


Hati sedang gloomy. Di waktu pagi kepanasan sudah mencakar diri
.
,
so speechless

22.7.11

Lima musim

Oh! Rupa-rupanya sudah hampir 5 tahun menulis dan berkongsi cerita di halaman ini.

Kesimpulan yang dibuat, entri semakin ramai yang membaca.

Komentar semakin kurang.Tidak mengapa, saya pun semakin jarang bertandang ke halaman kawan-kawan. Jika ada pun,kadang membaca dan mencerna dalam diam.

Adam Zhacary

Sungguh, saya tidak tahu. Anak manis tampak sopan dan pendiam yang selalu memberikan salam dan tersenyum kepada saya itu rupaya anak bujang Allahyarhamah kak Dalillah Tamrin.

Ah! Betapa dunia ini sederhana kecil.

Tamtam

 Ibu saya sudah meninggalkan saya. Dikuti oleh adik-adik yang masih mnyusu dan belum celik mata.  Saya tidak semolek anak kucing yang dijual di kedai-kedai haiwan peliharaan. Tapi, saya bertuah. Seorang perempuan, sanggup menyayangi saya tanpa syarat.

Nama saya Tamtam. Rupa tidak comel. Berbulu hitam pendek. Baka tempatan. Ibu melahirkan saya di bawah mesin basuh perempuan yang menyayangi kami tanpa syarat.
Tamtam


Nota:
 Tika entri ini ditulis, saya syak saya sudah kehilangan telefon bimbit.

Ah! duit lagi.





10.7.11

Kalau kau beritahu aku wang bukan segalanya aku akan rompak kamu - Anne Lily

Cik Tam(2010-2011)
Ketika 8/7//2011 - orang masih belum keluarkan duit gaji bulan Jun, baki gaji Anne cuma tertinggal RM10 di dalam  bank bercapkan kepala 'meow besar' itu.

Semalam di dalam dompet Anne, cuma ada RM80.80 tunai. Sudah dihabiskan sebanyak RM40.00 tunai juga kerana terpaksa membeli susu anak-anak 'meow' kecil berusia 2 hari yang kematian ibu dilanggar kereta jiran.


Anak-anak 'meow' enggan minum susu yang dibelinya. Dan seekor telah menurut jejak ibunya petang tadi.  Anne masih cuba memberikan susu kepada ketiga-tiga anak 'meow' yang masih hidup.


Ternyata usahanya menemui jalan buntu. Anne cukup hiba.


Tiba-tiba Anne, teringat akan baki wang yang ada. Lagi-lagi Anne jadi hiba. Sudah dua malam suara-suara anak-anak ' meow' mengganggu tidur dan hari-hari dia perlu untuk mengecap sedikit ketenangan di hujung minggu sedikit terganggu.

Anne buntu,apa lagi yang boleh dilakukannya selain bercerita pada kalian di halaman blog. Ketika orang ramai heboh bercakap tentang Bersih, perhimpunan halal dan haram.segala mak nenek pertubuhan, NGO-NGO halal haram, tidak berdaftar bla..bla..blaa...bla. Anne tiadak perdulikan itu semua.  Malah siaran berita di TV cukup meloyakan tekak.

Anne cuma insan kerdil, kecil dan tidak berdaya hatta menyelamatkan dirinya dari kesempitan dengan berbekalkan gaji kurang dari RM900.00 tunai. Atau menyelamatkan anak-anak 'meow' yang kematian ibu.

Anne mencongak-conggak. Ke mana wang gajinya telah dihabiskan.

Oh! Bulan ini separuh dari gajinya digunakan untuk membeli 4 buah buku tebal. Salah satunya tulisan Murakami.


"Apa harus saya buat Remy?'' Via YM Anne bertanya pendapat
kekasih sahabatnya. Serius.

"Pergi rompak bank..." balas Remy via YM juga seraya mengirimkan
icon budak bulat berwarna kuning sedang ketawa berguling-guling. Cadangan keji seterusnya dari Remy barangkali menanam pokok ganja, atau mengedar kanabis. Saranan selebihnya, mungkin berbunyi lebih keji.


"Dem!"


Anak-anak 'moew'  masih mengiau kelaparan. Anne seakan terlhat ibu kucing di balik cermin
sliding door  kuartes yang didudukinya.

Ibu kucing merenung hiba dan sayu ke arahnya. Seolah berkata padanya "Perempuan baik, jagalah anakku sedaya kamu.  Esok lusa barangkali ada lagi yang bakal mengikutku. Kami akan bergi jauh dari hidupmu"


Anne, mengesat pipinya yang basah.

Langit mendung dan aspal di hadapan kuarters sudah dua hari kebasahan

5.7.11

Fiksi-fiksi sebaris ayat dan sebuah puisi yang tidak tersiar di media besar (di kala mata enggan pejam)

sumber foto
Menanti
Dia menantimu sehingga nyawa cair dan larut bersama empingan salju.

Kesakitan

Di hadapanku seorang perempuan muda berambut keperangan berwajah ala selebriti sedang diambil tekanan darahnya. Oh! Betapa kesakitan tidak memilih rupa dan usia

Parut luka

Telinga telah lama melepuh dengan hinaan dan cacian bergulung-gulung dalam jelmaan seekor ular.

SALJU DAN RUMAH AGAM

dari seberang aspal berdiri tegak rumah agam
kepulan salju yang kedinginan
jatuh cinta pada sepasang mata
di mana matahari memancar

ia, sang salju memutih itu, ingin sekali mati
terbakar pada sepasang mata

dari seberang lain, tegak rumah agam lebih indah
dan sepasang mata perempuan
jatuh cinta pada kepulan salju bersih putih
di mana ais berkepalan, berhablur dan berakar

sepasang mata itu ingin sekali ikut
mencairi kepalan salju, mengalir lalu hanyut

Rumah-rumah agam, tidak betah berbuat apa-apa
kecuali basah dan dingin lamannya
menangis.

Sepasang mata perempuan
yang begitu mencintai hablur-hablur ais
pun kekaguman

Oh! hebatnya engkau salju,
rumah agam pun sampai terdiam
kaku, membiarkan lamannya kebasahan
kerana cairnya hablur-hablurmu.

mengapa kau mahu cepat mati
hanya kerana terbakar pada sepasang mata.

July 2, 2009
5.00pm

Nota: Sajak ini ditulis ketika menonton salji di kaca tivi
.


~1.14am~