Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

26.6.11

Abang Teh, mohon diampun segala dosa adik

Abang Teh yang adik sayangi,

Tika entri ini ditulis, abang barangkali sudah selamat bersemadi di perut bumi. Mengadap Dia Yang Maha Esa. Tadi, Khadijah memaklumkan kira-kira jam 7.00 malam, abang telah kembali kepadaNya. Malangnya, Khadijah terlewat memaklumkan. Kira-kira jam 11.00 malam baru Khadijah telefon.

Abang Teh yang adik sayangi,

Waktu Khadijah memaklumkan khabar sedih itu, adik tidak terasa apa-apa pun. Setitik airmata pun tidak menitik. Sejujurnya, adik tidak merasa sedih sedikit pun. Entah apa sudah jadi dengan hati adik, menangis hiba kerana matinya seekor kucing,  Tapi, tidak pula merasa kehilangan di atas ketiadaan abang. 
.
Waktu kita kecil abang, kita  begitu akrab. Kita kongsi semua. Buah epal, roti,kek dan ais krim. Makanan mewah di zaman kecil kita. Ikan tamban kering adalah lauk rutin yang selalu kita kongsi. Kalau abang makan pisang, abang akan beri adik separuh sekiranya tidak cukup. Nasi yang adik tidak habiskan abang akan habiskan kerana kita percaya cakap arwah Tok. Kata Tok, nasi akan menangis jika dibuang dan dibazirkan. Kita semua, abang Syam, Kak Cik, Kak Adik, Khadijah dan adik percaya bulat. Kita percaya bulat cakap mak-mak kita, mak saudara kita dan cakap arwah abah adik.

Masa berlalu abang. Kita membesar,dewasa dan menjadi orang asing. Bertemu sewaktu musim perayaan. Kita menjadi orang asing, walau kita punya pertalian darah dan daging. Bukan jauh, kita cuma bersaudara sepupu. Kemudian hubungan itu menjadi tidak akrab, lebih-lebih lagi setelah arwah abah adik pergi 6 tahun lalu.

Emak adik selalu merungut, jarang ada saudara mara sebelah abah datang melawatnya selepas  ketiadaan abah. Emak kata, anak-anak saudara abah bergaji besar sudah lupakan keluarga kami. Kecuali abang Syam dan Kak Chah. Bunyinya, emak seakan kecil hati. Tapi Khadijah, bijak mendamaikan. 


Ya, adik mengaku. Adik pun pernah kecil hati dengan abang adik beradik. Tapi untuk malam ini, abang telah tiada untuk adik memohon ampun kerana berkecil hati dan terlupa kenangan manis kita di zaman anak-anak

Dan, adik sudah lupa kali terakhir kita berjumpa..

Semoga abang tenang dan aman di sana.

Al fatihah! Selamat kembali abang Teh. Dalam usia yang sebegitu muda. Hanya lebih 2 angka dari usia adik.

Zulkifli@ Syamsul Bahari Bin Ahmad, adik  mohon ampun maaf kerana pernah berkecil hati dengan abang.

25.6.11

Tanah Kubur

Aku digeruni, tidak pernah menjadi rebutan
semua tahu mati itu kebenaran
manusia jarang mahu ambil peringatan

Aku digeruni, ketika talkin dibacakan
selesai mayat dikapankan
munusia kembali berbicara 
tentang tanah bernilai jutaan

~ 24 Jun 2011~

20.6.11

Buai laju-laju (kenangan zaman anak-anak yang manis bercampur kelat)

Kata Cik Faz,

Buai laju-laju
sampai pohon sena
apa dalam baju
seketul hati luka

Dan saya jawab

Buai laju-laju
sampai pohon sena
apa dalam baju
sekalung kenangan luka


Cik Faz mengiyakan komentar saya

`senyum lebar`


little girl on a swing [17sa0019rf]

Apa yang tidak tertulis di dalam sebuah artikel sebahagiannya sudah ditulis di sini

Hari Isnin datang lagi. Sekali lagi perlu memakai baju yang paling skema dan bersiap seadanya.  Pergi buka ofis, naik dua blok bangunan,pergi dewan makan. Buat komplen pasal dapur orang. Dapur sendiri pun berselerak


Dan yang tidak tertulis di dalam sebuah artikel, adalah berapa banyak airmata yang telah ditumpahkan untuk berada di tempat sekarang.

Saya barangakali sebahagian  Burke Ryan dalam filem Love Happens

Sehingga dituduh hipokrit oleh salah seorang pembaca.
Yes. Saya hipokkrit. Demi kelangsungan hiidup. Dia tidak akan mengerti apa yang telah saya lalui untuk berada di tahap ini.  Masakan dia begitu mengenali saya dengan hanya membaca sebuah arikel.

Untuk tidak memanjangkan sengketa, saya mengiyakan tuduhannya. Saya kira berdebat tentang hipokrit, tiada penamat sampai kiamat.

Terima kasih untuk panggilan dan sms serta komentar di blog. Gembira mendapat kenalan baru dan pangillan sahabat lama.  Saya tahu, selama ini ramai yang mencari saya. Tapi saya berdiam, kerana rasa rendah diri.

Cukup! Hari ini hari Isnin. Saya akan cuba untuk senyum.

"A-Okay!"  - Burke Ryan lakonan Aoron Eckhart.

Nota Kaki:
Sekalung terima kasih di atas niat mulia saudari Rosmah Daim untuk artikel tersebut.









11.6.11

Tuah

video 

Setiap pagi Ahad dia menunggu tuah mampir. Dan doanya tidak pernah terputus apatah lagi terpupus.

Berangkai dan berantai dan bersambung-sambung.

Bagai utaian manik-manik yang terkalung di leher

Pada pagi yang seterusnya dia menunggu lagi untuk pagi Ahad yang seterusnya

Lalu, dia bertitah pada diri.


"Okey, tutup buku!". 

Ayuh! dengan lafaz nama Tuhan Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Buka buku baru. Atau sambung helaian lama yang tertinggal.

7.6.11

Api kerinduan yang tidak pernah padam dan terima kasih untuk pengalaman




Abah (allahyarham) tiada banyak ilmu agama ketika membesarkan saya dan Khadijah.
Kadang, sebelum kami lelapkan mata dia akan bercerita sambil mengibas-ngibas nyamuk dalam kelambu yang berlubang-lubang. 
Emak seperti emak yang sekarang. Selalu sakit-sakit. 

Kadang emak tidak sempat menampung kelambu koyak, lalu abah akan mengikat tempat yang berlubang dengan getah.

Sambil menyanyi dan lagu ini adalah lagu kesukaannya. Lagu kesukaan kami.

Entah kenapa malam in, tiba-tiba saya rindukan suaranya.

Semoga abah aman di sisiNya. Al Fatihah.