Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

23.4.11

Lari dan beku

Sebuah fiksimini lantaran cerpen belum ditulis-tulis lagi . Yang sudah ditulis pun tidak tersiar-siar lagi.





Hari itu hari Sabtu, Dia melihat segala-galanya beku. Angin membisu. Awan statik. Air yang diminum terasa payau dan pahit. Makanan ditelan tersekat-sekat.


Semua objek di pandang lensa matanya kelihatan pegun.

Dia teringat kerja-kerja di kantor yang belum siap. Teringat laporan-laporan yang perlu siap sebelum Isnin tiba.

Dia bangun, mandi dan pakai baju.

"Ah! Tidur sekejap! Bukan dibayar elaun lebih masa pun." Bisik hatinya.

Ya! Dia pergi berkerja sekadar memenuhi tuntutan egonya. Dia benci selalu dibantu-bantu dan bantuan itu sering menjadi jajaan orang.

Rupanya, tidur yang sekejap bertukar kepada tidur yang panjang.

Dan

Hari itu hari Sabtu, Dia melihat segala-galanya beku. Angin membisu. Awan statik. Air yang diminum terasa payau dan pahit. Makanan ditelan tersekat-sekat.

Semua objek di pandang lensa matanya kelihatan pegun.

22.4.11

E-surat

Engkau tentu dapat mengagak apalah gunanya e-surat untuk seseorang yang langsung tidak ada kemudahan komputer dan internet di rumah.

Lagi buta IT macam sebahagian besar penduduk di sebuah kampung di daerah Yan, Kedah. Yang mereka tahu harga padi perlu naik dan harga racun makhluk perosak perlu dikurangkan. Itu sahaja yang mereka pinta.

Nelayan-nelayan di Kampung Sungai Udang, Yan Kedah juga tidak perlukan e-surat untuk mengkap ikan dan membeli bot atau membaiki pukat koyak

Seorang orang kurang upaya fikiran, tidak perlu akaun e-surat hatta menulis nama sendiri pun mereka tidak tahu.

Mengapa kamu yang cerdik-pandai-bangang sangat suka menipu kami?

18.4.11

Kejujuran, maaf kadang saya tidak yakin kamu ada

Saya mencari warna kamu di dalam diri sendiri. Kadang kamu berwarna putih, kadang hitam pekat dan kadang saya tidak pasti lagi apa warnanya.


Titik!


Baru-baru ini, saya mengenali sesorang. Perempuan. Sopan. Menutup auratnya sebegitu lengkap sekali. Bibirnya tidak berhenti mengucap kalimah suci dan berselawat sentiasa.

Rupanya, dia hanya memakai topeng. Saya merasa tertipu dan diperbodoh-bodohkan. Barangkali dia ibarat sebuah buku, cantik kulitnya. Lama-lama dibaca isi perutnya meloyakan jiwa.

Dia menipu timbangan. Di hadapan saya, timbangannya betul. Tepat. Rupanya, di belakang saya, diarahkan pekerjanya menguranngkan timbangan dan memasak kurang dari yang sepatutnya.

Sempat lagi dia berpesan kepada pekerjanya; di hadapan warden, guru-guru dan saya bagi makanan betul-betul. Biar berlebihan. Dengan anak-anak minta dikurangkan.

Tidak cukup dengan itu, dilaga-lagakan saya dengan warden. Rupanya Allah jualah yang mengetahui niat buruk jahatnya. Pekerjanya sendiri yang membongkarkan rahsia.

Tugas saya sebagai penyelia asrama semakin sukar. Asyik menunggu dewan makan sahaja. Sedangkan saya punya tugasan lain. Inventori, stok, kerja penyelenggaraan dan perakaunan senua terpikul di atas bahu saya.

Sejak saya merasa diri tertipu, saya mulai memcari-cari kesalahannya. Selama ini, saya pejamkan mata. Saya laporkan yang baik-baik sahaja; tegur secara berhemah dengan harapan dia akan berubah.

Saya nekad. Sekarang, jika saya terjumpa seketul tahi cicak pun di dalam setor simpanan makanan kering saya akan catat 'kebersihan - tidak memuaskan.

Saya jumpa barangan kering yang tidak ikut spefikasi KPM, saya rampas. Hari itu saya rampas empat paket cornflakes bungkus tanpa jenama. Rupanya, dia bermain wayang dengan saya. Jenama Kellog's dicampur dengan yang murah tidak berjenama.

Minyak masak berpaket yang dilarang penggunaannya dituang ke dalam botol yang berjenama seperti yang tertera di dalam syarat kontrak. Bodoh! Hendak menipu tapi tidak pandai.

Apa ke jadahnya minyak masak di dalam botol penuh dan apabila ditimbang beratnya 5.5kg? Saya dengan suka hati, menuang minyak tersebut ke tong sampah. Rasa macam mahu saya baling botol minyak ke muka dia yang nampak warak itu.

Tapi, saya masih siuman. Tidak gila hendak cepat kaya macam dia.

Dan dua tiga hari lepas, dia meminta maaf, Mengaku silap dan akan memperbaiki kesilapannya. Saya angguk. Dia belikan saya kek.

Maaf, saya tidak ambil sepotong pun. Dia kata ikhlas. Tiada niat apa pun.

Maaf, saya sudah hilang percaya!

Sebiji kek kecil itu pun, bagi saya adalah rasuah.

Lihatlah,timbanglah dan jadikan pengajaran. Saya bukan alim,bukan ulama, bukan siapa-siapa. Tetapi jangan cuba mengambil mudah dengan saya.

Ya, saya kurang upaya. Tetapi cubalah mengambil kesempatan ke atas saya. Tahulah nasib dia.

Dengan sedikit kekuatan saya bisa membuat dia sesak nafas. Orang dari Jabatan turun, dari PPD turun. Dia terpaksa menggantikan barangan yang tidak mengikut spefikasi itu.

Saya puas! Tapi pada masa yang sama saya sedih. Kecewa. Mengapa saudara sebangsa seagama saya sebegitu tamak.

Saya tahu. Dia masih tidak berpuas hati dengan saya. Saya peduli apa.

Saya cuma menjalankan amanah.

16.4.11

Tiba-tiba...





Tiba-tiba gua juga rasa nak nengaku bini angkat Maher Zain. Tasek lu, jangan marah. Kita nak bermadu dengan awak tau!
Pautan
Entri berkaitan di sini dan komen berkaitan di sini

Kangen dan Luruh

Ayako, pagi ini hujan merintik dan ini sebuah puisi yang kutulis untuk kamu lama dulu.


Hujan malam
berkunjung datang bersama rindu mendalam
pada rintik-rintikmu di suatu pagi
tika aku berangkat, mahu pergi
dan dia angkat bagasi
seolah kami takkan ketemu lagi


(untuk Ayako)




Dan foto-foto ini mengingatkan aku kepadamu,kenalan-kenalan dan tanahair kalian yang sedang bergelut dengan musibah. Musibah yang mengambil banyak waktu untuk kebah. Pokok besar ini meluruhkan daun-daunnya pertengahan April dan Disember lalu.

Sedang di negaraku, bapak-bapak penguasa bercanang, menyelak kain orang untuk mengaut untung-untung di atas kekuasaan.

Mereka alpa, musim luruh yang tiba!

10.4.11

Banjingan politikus ( sebuah puisi ulangan ketika menonton berita di tv)

/1/
Saat segala bentuk musibah hadir
tika itulah teater kepemimpinan
berperang moral, antara gajah sesama gajah
demi tegakkan benang perundangan yang basah
semua mahu tunjuk taring dan gigi kuat menggigit
kami si kancil marhain tersepit sesak
nafas tercungap, terpijak lenyek di antara ideologi kalian
menyokong digelar banjingan
menentang digelar derhaka.

/2/
Ketika wabak pornografi mulai menular
anak hingusan menjual, menonton dan melakonkan segala aksi ular
usia anak hingga mahu ke kuburan pun, masih berbelok arah
munculnya bintang filem porno bentuk baharu
percuma, tanpa taja, tanpa biaya
gembira riang bersorak bangga
“Oh! aksi kita masuk Youtube”

/3/
Lagi, masalah kewangan dibahas
wang, wang, dan wang
sebuah lembaran kertas mahal
tidak sedar adalah alat pembunuhan jiwa
jika kau terlalu obses dengannya
rompakan senyap atau terbuka,
pembunuhan bahkan penjualan tubuh
direncanakan kerana mahu lembaran kertas bercap wajah tuan
sia-sia para marhain berteriak bergadai nyawa
tuan-tuan juga akhirnya memperkasarayakan diri

/4/
Sebuah legalitasi anti korupsi konon direka cipta
susuk pimpinan yang belum tentu bijaksana
entah, barangkali jelas tidak punya hati nurani
seekor haiwan pun tidak bisa lagi dijadikan perumpamaan.

1.31am
10/08/09

Lagu hari minggu(sebelum berangkat ke tempat kerja tanpa OT)

Dan bersamanya saya tinggalkan secebis fiksi realiti. Mungkin ada teman-teman yang sudah membaca di blog yang lagi satu.








Sepuluh atau sebelas tahun lalu pada jam 8 hingga 10 pagi, aku adalah seorang andalusia dan penjual nasi lemak di warung kecil. Seawal 5 pagi sudah bangun, membantu emak membungkus nasi lemak untuk dijual di warung kecil tepi jalan. 

Aku berangan-angan mahu pergi Tokyo dan mencari Hiroshi.

Hari ini, pada waktu-waktu yang lalu aku kadang menulis blog, kadang sajak dan puisi yang tak pernah tersiar di media perdana. Kadang menulis cerpen separuh jalan. Kadang menulis tugasan. Kadang aku buka folder novel yang asyik tersangkut dan berserabai sana sini. Kadang aku sakit dan terkedang di atas katil. Dan aku masih berimiginasi tentang ume, sakura, salji, musim luruh dan Hiroshi. 

Belajar memetik gitar dan melagukannya di sisi Hiroshi.

Dan hari ini pada waktu yang sama aku memamjat tangga dua blok bangunan asrama bertingkat 3. Melakukan pemeriksaan harian bangunan, memeriksa setor dewan makan, menulis laporan itu dan ini.

Aku kadang keletihan dan duduk di dalam pejabat umpama setor juga. Ya! Mereka menganak-tirikan aku dengan separuh karpet pun tidak diletakkan di pejabat itu.
Aku pujuk lara dengan berkata. Tidak mengapa, komputer masih ada; janji kerja boleh diuruskan.

Aku masih bermimpi tentang mencari engkau, Hiroshi.

Damn!
Umur sudah puluhan masih berangan-angan.

Harapan - sebelum nyawaku diangkat Izrael, malaikatMu, aku mohon aku mampu siapkan sebuah novel. Untuk tatapan Hiroshi.


*dicatat ketika khayal Diazepam*
..dan hati pillu!

9.4.11

Ya Tuhan. Semoga aku tidak berhenti berharap!



Malam ini ya Tuhan,
Semoga aku bisa kembali
mengumpul sisa kekuatan diri
yang sirna sore tadi
Muncul jutaan wajah kecekalan
tika pagi
dan hari-hari beganti

Selagi hari bernyawa
aku pasti melangkah
kecuali ditakdirkan

Celaan-celaan
ketahuilah engkau
tidak melupus benamkan

semangat juang

hampir ditelan nista

sesama manusia

8.4.11

Entri yang ditulis dalam keadaan marah,memang tidak 'cool'

Makanya selepas ia naik sebagai catatan popular minggu ini, saya pun menjadi pelik. Jadi saya menyunting semula degan mengubah gaya bahasa ''kutu' ke Bahasa Malaysia (Melayu) Tahap Tinggi (konon) !


"konon"

2.4.11

Dan

....aku nampak iklan Air Asia siaran Nuffnag (betul ke ejaannya?..ahh! gasaklah beb). Aku rasa mau pergi melancong sambil membayangkan berada di tengah konsert Glen Hansard.



Sekadar mampu duduk-duduk sambil menonton Once.



Tika

Tika ini sepatutnya saya berada di dewan peperiksaan. Bergulat dengan soalan-soalan. Tetapi Tuhan tidak menntakdirkan begitu. Saya ditakdirkan berada di tempat sekarang. Di rumah. Berhadapan skrin komputer. Menulis entri blog.

Bohonglah, jika saya tidak merasa kecewa dan bersalah
Tipulah, jika saya tidak merasa marah dan menyesal.

Lebih-lebih lagi, semalam saya telah mengambil cuti; meninggalkan kerja pejabat yang bertimbun minta dibereskan. Tiba-tiba tidak dapat mengambil peperiksaan yang sepatutnya. Membazirkan wang, masa dan tenaga kerana terpaksa mengulang subjek yang sama semester hadapan. Gred dan CGPA sudah pastilah jatuh merudum-rudum.

Saya jadi kasihan kepada Encik Suami yang bergegas pulang semata-mata untuk menghantar saya ke Shah Alam, tetapi tidak sempat sampai ke rumah. Bangi - Banting -Shah Alam merupakan perjalanan yang jauh. Saya kadang jadi marah dengan pihak universiti, kenapa mesti Shah Alam, tempatnya pulak jauh. Sepuluh kali pergi balik belum tentu tidak tersesat.

Saya jadi marah dengan rakan sekerja Encik Suami; kerana dia sudah membuat onar, Encik Suami saya tidak dapat bercuti untuk menghantar saya ke tempat peperiksaan.

Lagi-lagi, saya jadi marah dengan diri sendiri kerana tidak mempu memandu hatta mengayuh basikal pun.


Ah! Betapa hidup saya tidak menjadi-jadi sejak mutakhir ini.

Semalam. Saya ada mendengar khabar-khabar angin (jika tiada angin masakan pokok brgoyang). Jika tiada angin pun, pokok bergoyang juga kerana tangan-tangan jahat yang mengoyangkannya, Biar saya namakan orang ini sebagai Encik Gila Kuasa.(EGK)

EGK merupakan orang kaya dan berpengaruh di kawasan ini. Menurut cerita, EGK ini mempunyai dua buah rumah besar, ladang kelapa sawit, dua orang isteri dan ada salah seorang anaknya yang menjadi penghuni asrama. Saya tidak pasti apa pekerjaannya. Ada yang kata kontraktor. Ada yang kata ini dan ini. Di samping itu, EGK ini juga seorang dermawan. Pendek cerita, orang berpengaruh jugalah sampai dilantik pengerusi P@@G sekolah.

Saya tidak mahu ambil pusing perihal harta atau sifat dermawannya. Bagi saya, dia kaya. Kekayaannya membolehkan dia membeli apa-apa sahaja. Tetapi....jeng..jeng..jeng..

Apabila dia sudah mula melobi dengan meminta saya ditukarkan dengan alasan saya tidak mampu membuat kerja saya.maka saya rasa malaikat pun akan mengutuknya.

Maka, bohonglah juga rasanya jika saya sebagai manusia yang banyak dosa ini tidak terasa mahu mencarut dan memarahinya.

Dem! Cilakak! Gua tau, gua tak kaya macam lu. Gua tak sihat macam lu. Lagi-lagi gua tidak pandai bercakap banyak macam lu. Gua tau, gua tak sepantas orang lain bila bekerja. Cakap pun kena ulang empat lima kali baru orang faham.

Dem! Lu pun tak berapa kenal gua. Apa hal lu nak potong rezeki gua. Lu tak tau betapa susahnya gua nak dapat kerja dan tinggal di rumah selesa macam sekarang?

Maaf, saya kalau marah, saya akan mencarut dan tidak segan-segan menggunakan bahasa kutu.

"Mar, jangan dengar khabar angin" Pujuk Kak Siti PK HEM saya via sms.
"Ok kak, small matter. Bukan saya tidak biasa dengan hinaan orang" Jawab saya via sms juga.

Bukan saya tidak tahu, yang dikatakan khabar angin itu berpunca daripada sumber orang atas-atas juga. Disampaikan secara tidak sengaja kepada salah seorang rakan sekerja oleh mereka juga. Akhirnya sampailah ke telinga saya.

Mendengar saya ingin bersemuka dengan EGK, mereka kecut perut. Masing-masing ingat saya ini jenis pengecut. Takut sangat mahu hadap muka orang berpengaruh lagi dermawan di sekolah itu.

EGK dan sekutu-sekutu awak insaflah!

"Kekurangan fizikal saya ini, bukan pilihan saya"

Rupanya, tidaklah saya keseorangan dalam hal-hal sebegini. Baca blog adik saya di sini