Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

27.3.11

Kamu dan dia


Sejak mengenali kamu, dia sudah tahu. Dia jatuh cinta padamu. Hari ini, kamu mati. Dia terasa kehilangan.

Sebahagian dari jiwanya telah hilang.

Lalu, dia meneruskan kehidupan ini seadanya.

Bangun pagi. Lakukan rutin-rutin yang perlu. Keluar berkerja menyara kehidupan.

Esok pun sama. Lusa juga begitu. Hari-hari seterusnya barangkali begitu.

Bosan?

Ya..memang membosankan

Hingga suatu hari. Dia ketemu cinta baru.

Dan hilang lagi. Suku jiwanya pun mati lagi.

Dia mengulang semula rutin yang ada.

Bangun pagi. Bersolek seadanya. Barbaju sekadar mentup auratnya.

Dalam usia empat puluhan, apa sangat yang perlu difikirkan.

Selain melihat bunga layu

...dan daun gugur!

Dan bersedia apa yang perlu untuk kembali.

PS: saya berharap pembaca blog ini menjawab soalan udian di sebelah.

Terima kasih.

20.3.11

Lagu hari minggu




Dia berdoa. Rumput akan terus hidup. Segar. Biarpun dibenci dan dipijak orang.

Rumput juga cantik!

Dem! Pagi ni gua terpaksa pergi habiskan kerja.

19.3.11

Berjeda



Tiada hati mahu ketawa
Emosi asyik tidak punya
kestabilan lagi
Hati dan perasaan tidak lagi kebal

Ah! Kalah lagi.
Tuhan kembalikan hatiku
yang lalu
atau gilap kembali

Beri sekeping yang baru!

Al Fatihah. Semoga kamu aman di sorga kerana di sini banyak penghinaan dan derita

Masih ingat lagi entri saya yang ini? Kassim atau nama sebenarnya Kamal telah kembali ke Rahmatullah semalam.

Penyakitnya sama dengan apa yang saya alami sekarang.

Mulanya kami bergantung kepada ubat-ubatan, suntikan Botox, terapi itu ini. Sampai waktu, kembalilah kita mengadap Allah Yang Esa.

Bezanya saya dan Kamal; saya ada perhitungan kerana saya punya akal yang sihat dan cantik.
Keuntungan pada Kamal saya kira; dia akan ke sorga tanpa ada bicara.

Al Fatihah!

Sedikit kemaskini - untuk rakan FB. blogger dan chatting saya saudara Nafastari atau nama sebenarnya W Ahmad Fadzil W Omar yang jua kembali ke Rahmatullah beberapa minggu yang lalu. Semoga isterinya Mawar dan keluarga tabah selalu. Saya benar-benar tidak menyedari pemergiannya sehinggalah semalam.

Cerita seterusnya di sini

17.3.11

Coba



Tahun ke enam aku mencuba
Umur pun sudah merangkak genap ke empat puluh satu semalam

Dan aku masih mencuba
untuk berdiri, berlari dan mengerti
kadang aku jatuh tersungkur dan kalah

Terima kasih untuk rakan-rakan yang meraikan saya via Facebook dan sms.

15.3.11

Pada suatu hari..


...yang dirasakan hidupnya tidak menjadi seperti diingini; dia lantas mendongak ke langit dan berkata "Oh! Langit masih cerah dan awan masih cantik"

Sebuah kisah lain.

Bayangkan ketika jam 11.00 pm, seorang makcik yang pelupa menerima panggilan dari kakak pengawal keselamatan "Puan, puan terlupa menutup kipas di pejabat dan kipas tu berpusing laju."

Makcik pelupa pun dengan pantas berkata" Takpe kak, kejap lagi saya ke ofis, offkan kipasnya"

Eh! Jam sudah sebelas
Budak-budak asrama dan warden-wardennya pulang ke kampung.
Makcik pelupa perlu berjalan melintasi pokok besar dan rumpun buluh yang cantik itu (dibaca: menyeramkan)

Ah! Makcik pelupa fikir-fikir. Kalau tidak pergi nanti pejabat terbakar,siapa hendak jawab.

Pergi juga...ah! selamat.
Balik dan menulis entri ini

..dan rasa seram sejuk mahu demam.

(Alasan untuk bercuti sakit)

Ah! Betapa keji

8.3.11

Cerita di sebalik status Facebook saya hari ini

"Perempuan kata mereka, sedih pun menangis,gembira pun menangis. Tapi hari ini saya pun menangis kerana terguris hati dengan kata-kata " Saya tidak suka dengar alasan tidak tahu". Apa ? Selama ini, dia tidak fikir saya sedang belajar menyesuaikan diri dengan kerja baru saya walau saya tidak menyukainya."
Demikianlah bunyi status FB saya hari. Selain dari reaksi seorang kawan blogger yang pernnah saya temui kerana bersama melawat adik botak di hospital seketika dahulu dan reaksi bekas pelajar saya di tempat kerja lama; tidak pula saya menyangka luahan hati saya itu mendapat reaksi daripada Puan Ainon Mohd. Termalu-malu juga saya jadinya.

Tetapi, ada benarnya bicara Puan Ainon. Kita boleh memilih apa jua perasaan yang mahu kita rasakan.

Entah kenapa,hari ini saya memilih untuk merasa terguris hati. Lalu saya pun menangis semahu-mahunya dari pagi hingga membawa ke tengah hari. Hingga makan pun tidak berselera. Sehingga di dalam solat pun terganggu-ganggu.

Astagfirullah! Saya cuma hamba Allah yang penuh dengan kelemahan jiwa. Saya akui kadang saya kalah dengan perasaan sendiri.

Dek kerana sakit hati dengan kata-kata hamba Allah yang baru beberapa hari mengenali saya itu; dalam menangis-nangis pun saya berjaya menyiapkan minit mesyuarat serta laporan-laporan untuk mensyuarat esok, termasuk laporan bulanan penilaian prestasi kontraktor untuk dihantar ke Pejabat Pelajaran Daerah.

Perkara yang menjadi isu itu, tetaplah saya tidak tahu kerana saya belum bertemu guru untuk bertanya dan masih di dalam proses pembelajaran. Saya pasti akan berusaha untuk tahu.

Jadi, kepada 'dia' yang baru beberapa hari mengenali saya, usah cepat bersangka buruk. Apatah lagi angka usia awak dua puluh tahun lebih muda dari saya dan awak pula seorang guru pelatih.

Habislah awak nanti, jika awak dengan sikap awak yang suka bersangka buruk dengan pelajar sendiri.

Imbang PenuhIni pula sebuah cerita lain

Saya menjadi musykil kenapa ramai sangat pengunjung blog saya datang melalui blog dia. Rupa-rupanya, kerana entri ini.

Entri yang membuat saya kembali tersenyum, tersengih dan ketawa terguling-guling.

Terguling-guling? Melampau kan?

(senyum)

Tas, Terima kasih.

PS: Saya tidak tahu buat print screen kat blog. Tolong ajarkan saya.