Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari Disember, 2009

Catatan dari sebuah tren komuter

Beberapa hari, aku berulang-alik memasuki perutmu. Berhimpitan dengan lautan manusia - aku tidak menemui kemanusiaan di dalammu. Sekurang-kurangnya jika bukan untukku, untuk seorang anak kecil yang dipaksa berdiri. Terhimpit di tengah-tengah perutmu.

Catatan perjalanan 22-24 Disember 2009 (ketika berulang alik menduduki peperiksaan akhir semester 2009).

Catatan terlewat dan terpinggir sempena Hari OKU Sedunia

Hari OKU Sedunia - beberapa sisi cerita terpinggir.


Ini adalah cebisan cerita sisi gelap bergelar OKU. Media-media tempatan jarang melaporankannya. Dan, yang sentiasa ada dalam kebanyakan laporan adalah kejayaan insan-insan istimewa dan selebriti seperti saudari Ras Adiba Radzi. Atau kejayaan athlet-athlet paralimpik seperti Encik Suami. Kadang cerita saya sendiri.


Ditinjau dari satu aspek, ianya merupakan perkembangan positif. Saya memahami, tujuan media mainstream. Wartawan, editor dan warga kerjanya mahu memaparkan sesuatu yang ‘manis’ supaya kejayaan kami dicontohi oleh rakan-rakan senasib yang lain.

Seringkali juga, kita mendengar kisah-kisah bagaimana ibubapa yang dianugerahkan anak-anak istimewa, tetapi tidak tahu cara mengendalikan anak-anak ini.


Saya adalah antara insan bertuah, di mana Allahyarham abah dan mak(semoga Allah panjangkan usia mak dan menempatkan abah di kalangan solihin) kerana saya dibesarkan dalam keadaan semulajadi. Dicubit mak ketika perlu, dimarahi abah ketika …