Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari Oktober, 2009

Spontanues!

Lama tidak bersuara di halaman ini. Tangan pun mula terasa gatal hendak menulis pula. Sebetulnya saya sibuk. Walau saya bukan PM, kesibukan saya adalah memberikan keutamaan kepada sesuatu yang benar-benar perlu dilakukan. Ya! Menyiapkan apa-apa yang perlu sahaja.

*senyum paling manis untuk anda*

Saya sudah tidak mahu sekadar bersuara di sini cuma. Saya mahu lontaran kata saya melantun lebih jauh.

Tapi hari ini, saya nak membebel jugalah. Isu yang telah lama saya tinggalkan. Bukan saya lupa asal saya. Saya sedar motif awal saya memblog adalah kerana isu-isu sebegini.

Nak marah-marah, angkat-angkat sepanduk pun tak guna. Bak kata orang utara "pi mai,pi mai dok tang tu juga".

*senyum sumbing/sinis*

Hello untuk majikan-majikan yang menggaji OKU(tak kisahlah awak dari sektor mana pun, sama saja kan?) Walau janji kamu manis macam gula, tindak-tanduk kamu kadang macam orang gila kuasa. Saya faham okay!...Motif kamu sebagai majikan tentulah nak tingkat produktivi, tambah kualiti. Mudah …

Mohon Maaf

Blog puisi dan fiksyen saya ditutup atas nasihat perundangan yang saya terima. Saya akan membuat jemputan kepada individu tertentu sahaja.


Maaf!

Mari bunuh rama-rama

Mungkin kerana terpengaruh dengan ajaran-ajaran terpesong Jimmy Mahmud, Teh Junaidah dan Alina (mereka adalah pari-pari motivasi aku); maka aku dengan ghairah sekali mahu baca sajak depan khalayak. Maka aku gugel tip-tip deklamasi dan ternyata praktikal tidak berapa menjadi.


Dan di pelantar perut aku sekarang semakin banyak rerama berterbangan.
Okay! Mari bunuh rama-rama.



Aduh! Semakin banyak yang datang.

Poster: Cilok dari blog Sufian Abas.

Nota kaki: Wahai pari-pari, pinjamkan aku sayap. Kerana aku mau baca sajak paling seksi.

Temuduga

Baju baru paling ummp! - RM40 Tudung ala Ekin - RM40 Beg tangan buruk - RM35 Kasut raya lepas - RM20 Kos foto dan salinan sijil - RM10


Jawatan temuduga - rahsia Jawapan temuduga - ada rezeki adalah nanti Pengalaman pahit manis - tidak ternilai

Kata bijak pandai, hanya orang dungu akan berhenti berharap.

Saya cuma mencatat

Mardhiah Yusuf mengulas sajak saya yang Encik AJ katakan menyelak kain itu. Saya gembira kerana, ada yang mengerti bahawa saya hanya pencatat dan pemerhati. Bagaimana pun saya tetap menghormati pandangan Encik AJ kerana bagi saya berbeza itu keindahan.

Boleh baca ulasan Mardee di lamannya - di sini.
Malangnya sajak tersebut, tidak termuat di naskah SE kerana dicatat selepas naskah tersebut dalam proses suntingan mungkin.

Mungkin saya akan membacanya di acara Salon Nikotina.(Sila rujuk blog Sufian Abas)

Mohon Maaf

Mohon maaf kepada pengunjung setia blog-blog saya. Blog-blog saya mungkin tidak akan dikemaskini untuk satu jangka waktu yang agak panjang. Terima kasih kepada pembeli, teman-teman yang menempah dan sudah pun memiliki selonggok sajak tanpa metafora SALUN EKSOTIKATA, teman-teman blogger yang mengiklankannya secara sukarela lagi percuma. Tidak lupa juga yang mengulas di halaman sosial Facebook. Mungkin ada satu dua rencana mengenainya di media arus perdana.


Bukan saya merajuk hati kerana naskah yang masih banyak di tangan saya. Cuma saya mahu berehat, mengatur semula keutamaan saya; antara yang minat dan yang membolehkan saya menjana pendapatan.



Terima kasih kepada yang tidak jemu-jemu menyokong dan berkunjung.