Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

22.8.09

Putus sudah


Hidup perpasangan dengan ikatan perkahwinan membuatkan kita gembira walaupun ia kadang melukakan. Ikatan itu istimewa dan hanya anugerahkan kepada orang yang bertuah. Perkahwinan kadang ibarat pasu antik; sukar ditemui, sukar diperolehi tapi mudah untuk jatuh dan pecah berderai.

Anugerah yang bernama perkahwinan, sebenarnya indah jika pandai menghayatinya. Bisa sebaliknya jika tersalah tempat. Dan engkau tuang asid hydrochloric pekat ke atasnya. Perkahwinan bukanlah kata-kata tetapi berdiri teguh bersama segumpal ikrar dan tanggongjawab.


************
Suatu hari kau dan aku duduk-duduk berbicara kosong. Waktu rehat jam sepuluh dua tahun yang lalu.
“Kak, dia terlalu baik untuk aku. Banyak berkorban. Enam tahun baru kami dapat berkahwin kak! Itu pun kami kongsi wang hantaran”

Aku dengar dan kau menyambung “Walau aku macam ni (kau maksudkan kita satu species – kurang upaya dengan CP) dia masih sudi terima aku seadanya.”

Aku ingat hari perkahwinan kalian kawan. Dia bergaya sakan bergambar dengan pelbagai fesyen pakaian. Dia manis, kerjaya hebat dan punya wajah iras Adibah Noor. Rasa cemburu terdetik di benakku, kerana aku cuma ada sepasang baju pengantin di hari bahagia. Itulah baju nikahnya, tiada upacara bersanding atau seisi fotografi profesional.

************
Tidak sampai beberapa bulan, kau terjerit-jerit gembira lagi. “Kak. saya bakal jadi ayah kak!”

“Tahniah” Aku tumpang gembira sambil dalam hati penuh gelodak cemburu. Aku pujuk hati lara dengan berkata “ Bukan rezekiku lagi”
Sampai sekarang, kadang hati sudah tidak terpujuk lagi!

**************
Suatu pagi, isterimu (bekas) via YM memberitahu ku” Kak, saya dan S dah cerai”
Terkejut beruk aku, hampir tertumpah caffeine tiga dalam satu yang aku minum depan pc.
“Kenapa?” Aku via YM.
“Dia ada betina lain, kak!” bekas isterimu via YM.
“Tak baik cakap camtu, apa pun dia perempuan juga macam kita” Aku tidak mahu curah minyak tanah di atas unggun api.
“Tak mau rujuk?” Aku tanya lagi.
“Rujuk apa lagi kak, saya rela bermadu. Tapi betina tu tak nak. Dia suruh S pilih” bekas isterimu iras-iras Adibah Noor menjawab.
“Tabahlah...ingat ini ujian. Jaga anak elok-elok. Sekurang-kurangnya kau ada pendapatan, ada kerja dan keluarga yang menyokong.” Aku cuba menasihat macam kaunselor. Pada hal hati aku pun menggelegak macam air mendidih.
“Saya okay kak. Jangan risau” bekas isterimu ber’ym’ dari tempat kerja lama aku. Aku faham masa sudah tamat untuk berbual panjang.

*************
Betina? Wajar juga kau digelar begitu wahai perempuan. Kau runtuhkan masjid orang; putuskan kasih sayang suami isteri; putuskan hubungan ayah dan anak yang masih kecil.

Aku tidak mengerti, bagaimana kau boleh tersenyum bahagia di atas titisan airmata orang lain.

Tapi! Bertepuk sebelah tangan takkan berbunyi.

Tak begitu kawan?

Kawan, kalau kita bertemu aku ingin dengar cerita. Versi kamu pula. Aku mahu berlaku adil kerana kalian berdua adalah sahabatku!



20.8.09

Sekadar catatan yang terjah-terjah - Kenapa saya blog






Kata orang bila kita masuk terowong MRI, rasa macam masuk lubang kubur atau dalam keranda.

Entah! Aku belum pernah masuk dalam keranda.

En_Me pesan via komentar entri di bawah, sebelum terjadi sesuatu aku kena jawab tag dari dia dulu.


Nah! Aku sudah jawab secara ringkas. Aku tau kau mesti tidak puas hati, tapi aku tengah senang-senangkan hati menunggu tarikh masuk keranda MRI. Tarikh belum ada, jadi aku masih boleh berpoya-poya dengan kalian hahaha!

Ada yang bagi award, maaf aku tak sempat ambil kawan-kawan! Award lama pun tercampak ke mana setelah blog aku bertukar cat.

Selamat menyambut Ramadhan kawan-kawan! Aku tag Khairy Jamaluddin(Rosmah Mansor pun oleh juga) sebab dia hensem...voolley Me? hahahaha!

17.8.09

Sebuah coretan yang terjah-terjah - siri 2


Pada suatu hari dalam tahun 2009, dia terjumpa suatu catatan lama yang berbunyi begini:

Sejak akhir-akhir ini, gua asyik fikir pasal mati. Umur sudah 33, paling lama gua boleh hidup mungkin 20 atau 30 tahun atau kurang. Atau malam ini atau sekejap lagi.

Sebelum gua pejam rapat mata dan tak buka-buka-buka lagi gua ada satu permintaan.

Eh! banyak sebenarnya. Satu, gua harap gua mati kemudian, biar gua boleh jaga abah dan mak dulu. Gua kena mati kemudian, sebab gua takut Khadijah sedih ditinggalkan kakaknya. Walau gua dan Khadijah macam anjing dengan kucing, gua sayang dia ya amat woo! Wa cakap lu!”

Lagi satu gua, belum boleh mati sebab gua belum kawin. Hahaha! Gua sangat musykil ada ke yang nak ke gua nih?”

~20/4/2003~

Dia terpisat-pisat. “Eh!Betul ke aku pernah tulis begini?”


Hahahahaha! Rock gila...dalam rock syahdu pun ada!

Sampai entri ini ditulis, usia dia dipanjangkan lagi. Dia sudah ada pakwe rempit, yang boleh diajak ke mana-mana kecuali ke bulan.





13.8.09

Kak, bertabahlah


Hari ini, bangun pagi. Belum sarapan. Buka blog. Nampak komentar kakak ini.
Baca
entrinya.

Tanpa sedar, airmata tiba-tiba mengalir.

Ah! murahnya airmata pagi ini. Ramalan cuaca di dalam hati hari ini diramalkan moody.

Kak, bertabahlah!

Aku pun dalam kesakitan juga. Menelan ubat-ubatan sehingga naik loya tekak juga. Tapi selagi ada kurnia bernama nyawa, kehidupan tidak harus diisi dengan berduka sepanjang masa.

*nangis*

8.59am
Maaf, aku tak telefon. Takut ganggu kamu kak!

Sekali lagi kak, bertabahlah! Doa sahabat dan saudara terdekat mengiringimu. Dan Allah akan melindungimu. Moga kau selamat kak, Ya! kita tahu. Tahu amat. Tiada siapa pun sempurna! Selain dariNya.

12.8.09

Sebuah coretan yang terjah-terjah

video
Rasa macam ingin menulis suka-suka hati. Mungkin macam karangan budak darjah satu. Blog saya, tentulah ceritanya banyak berkisar tentang saya. Tentang hidup saya. Tentang keterujaan dan kesukaan saya.

Ya! Saya masih teruja bertemu AJ dan Pyanhabib di Maskara. Tengah-tengah malam buta, saya telefon Khadijah dan jerit “ Oii! Adik, hang nak tau aku jumpa Pyanhabib yang kita suka sangat masa muda-muda dulu”

Dan saya gelak mengekek-ngekek macam pontianak mengusik anak teruna sunti di malam hari.
Hang ni mamai ka apa? Kut ya pun nak cerita esok-esok laa..aku nak tidoq ni” Khadijah terus matikan telefon. Saya kira, pasti Khadijah sedang menghamun kutuk kesewelan saya.

Esok via MMS, saya kirim gambar Bro Pyan serta foto-foto saya bersama Alina dan Muha.

Awat hang kak?” Khadijah via sms.
Awatnya?”Balas saya.
“Baju hang, sebijik macam baju Kak Long” Khadijah via sms lagi.

Ceh! Saya sudah agak, Khadijah akan kutuk pakaian saya. (Makluman: Kak Long, anak dara Khadijah saya yang dukung ke hulu ke hilir dahulu, kini sudah berumur empat belas tahun)

***
Tahun hadapan (insyallah jika tidak menjadi jenazah) umur saya genap empat puluh tahun. Dan saya sangat memahami kenapa Khadijah melarang saya memakai baju yang up to date.

Khadijah, kau tidak tahu kakakmu masih ada semangat forever young (sila baca – aku jenis memang perasan) haha!
Dan gemarkan band Hujan, Yuna,Coldplay, Norah Jones dan Zee Avi.(Barangkali kau tidak kenal muzik-muzik begini, kerana kesibukan menjaga kebajikan mak, suami dan anak-anak)

Sudah bosan dengan retro. Mungkin kerana sewaktu membesar, kita terlalu obses dengan muzik Wing, Search dan segala macam kumpulan rock kapak..

Khadijah!
Aku masih ingat mati adik! Aku masih belum lupa diri!

Lagu untuk kamu Khadijah.

Let's pack our bags
and lie on the easy stream
feel the water on our backs
where we can carry on dreamin'
where we can finally be
where we'd like to be
Darlin', just you and me
~zee avi, just you and me~


9.8.09

Maskara Ogos dan teman-teman yang menjadikan saya teruja

Pasca Maskara.

Saya roger rakan-rakan siber termasuk si
Pam. Ada yang demam, yang sibuk dan pening dengan peperiksaan dan tugasan.
Yes, gua sudah merdeka dan sedang cuti-cuti semester!

Saya dan suami membawa seseorang istimewa ke Maskara kali ini. Bagi saya, ini Maskara yang paling mengembirakan kerana dapat menikmatinya bersama-sama
Adik Botak saya. Terima kasih, untuk Nizam yang sudi memandu untuk kami ke destinasi, walau dia berkerja keesokan pagi. Saya gembira biarpun hanya berpelukan seminit dua dengan Taf Teh dan Dila Raden. Terkilan juga sebab tidak sempat bergambar dengan akak Engku Noor.(pasai apa tutup blog,invite la cek! hahaha!)


Muha dan Alina Nizam dan Muha

Oh ya!
isteri kesayangan Encik Awak semakin slim. Serius ni! haha!
Persembahan.
Agak terkilan kerana terlepas persembahan Beha. Saya tidak gemar mengulas panjang tentang seni persembahan, kerana ia diluar kemampuan ilmu yang saya miliki. Bagaimana pun saya sertakan empat suku bintang untuk
Meor. Dan saya sanggup menghabiskan duit whiskas kucing kesayangan saya untuk membeli dua keping CDnya.

Bagi saya, semua persembahan ada keistimewaan tersendiri. Tabik! Saya terhibur.

Mungkin foto-foto ini layak bercerita tentang mereka yang saya temui. Ada seseorang ingin benar saya temui sejak saya berada di bangku sekolah ketika usia masih belasan.
Lelaki ini, misalnya.
Bro Pyanhabib dan rakan-rakan

***********
Seorang lelaki menghampiri saya, dan bertanya “ Banyak menulis?” Saya kata, “Tak adalah, di blog saja” Saya tanyakan siapa dia. Oh! terujanya.
AJ mengenali saya. Selama ini, sekadar bergurau-gurau di laman maya. Sudah ketemu, hilang entah ke mana segala bicara. Mereka yang sering mendakwa mereka adalah lelaki kacak :)



Saya sempat menegur saudara yang memakai shampoo alami,sewaktu mahu berangkat pulang.

Terima kasih untuk Sindiket Soljah, soljah-soljah dan jeneralnya,
Alina dan kawan-kawan yang kita suka.


Sekian, seperti selalu saya sekadar mengulas rasa.

Ps: Encik Suami saya tertidur di belakang. Saya mengerti itu bukan dunianya dan saya berterima kasih kerana dia memahami dan menyokong saya.

3.12am
9/8/09
*pantas gila gua updated sebab blog sudah bersawang *