Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

30.4.08

Hari Pekerja: Dari perspektif seorang kuli kurang upaya tanpa KWSP.

Hari ini barulah aku merasa gaji untuk bulan March. Sebetulnya. Sentiasa terlewat enam hari atau lebih. Kadang kala pernah terlambat hingga terlajak ke bulan hadapan.

“Kebajikan dikomersialkan! Kebajikan dikomersialkan!” Hati aku menjerit-jerit.

Seorang kuli tanpa KWSP selama tiga tahun kadang kala buat aku termakan hati dengan pihak pengurusan. Terasa sangat ada diskrimanasi. Sedangkan kakitangan lain, tiga bulan berkerja sudah diangkat menjadi staff tetap.

Hanya aku, Azman, Leman dan CK. Dan gaji kami di bawah aras ringgit Malaysia enam ratus. Satu perempat dari gaji para guru.

“Kebajikan dikomersialkan! Kebajikan dikomersialkan!” Hati aku menjerit-jerit.

Seolah-olah aku diambil berkerja atas dasar kebajikan. Bukan. Memang betul, aku diambil berkerja di atas dasar belas kasihan.

“Kebajikan dikomersialkan! Kebajikan dikomersialkan!” Hati aku menjerit-jerit lagi.

We had responsibility to employ them. If we can’t make it, who else.” Teringat ayat boss paling besar sewaktu diinterview wartawan. Puan guru besar aku lihat tersenyum sinis. Dia juga barangkali menyampah. Apakan daya, dia juga kuli. Cuma pangkatnya besar sikit, setelah tiga puluh tahun menghamba diri untuk anak-anak seperti kami.

“Kebajikan dikomersialkan! Kebajikan dikomersialkan!”

Boss-boss besar aku semua bergelar Dato’. Bisness dan contact di sana sini. Semua orang bergelar. Sponsor senang datang.

Buka mulut, masuk duit.

Buka mulut, duit masuk.

Buka mulut, masuk duit.


Sebenarnya aku gembira kerana tidak perlu menganggur.

Cuma aku benci dan meluat. Kerana hati aku sentiasa menjerit-jerit.

“Kebajikan dikomersialkan! Kebajikan dikomersialkan!”

SELAMAT HARI PEKERJA

28.4.08

Tiara dan kisah sekeping hatiku yang sekecil hama

video
Tiara

Nama yang manis dan indah. Orangnya juga comel.

Aku rasa malu dengannya. Dia suci. Dia manis. Umur sudah sembilan belas tahun. Sedang anak gadis lain sudah masuk kolej atau pandai main-main cinta, dia masih dilayan seperti kanak-kanak.

Tiara.

Senyumannya lurus dan tulus.

Aku rasa malu dengannya. Dia suci. Dia manis. Umur sudah sembilan belas tahun. Sedang anak gadis lain sudah masuk kolej atau pandai main-main cinta, dia masih dengan sapu tangan dan pampers.

Tiara.

Dia peramah dalam bahasa tersendiri dan selalu tersenyum.

Aku rasa malu dengannya. Dia suci. Dia manis. Umur sudah sembilan belas tahun. Sedang anak gadis lain sudah masuk kolej atau pandai berutus email dan esemes berbau cinta, dia cuma punya sepasang tangan kejung keras tidak mampu menyuapkan makanan ke mulut sendiri; apatah lagi mengetuk papan kekunci. Biarpun begitu, semangatnya untuk belajar dan hidup tidak sesekali luntur.

Masuk ke makmal komputer, kakak Thara atau cikgu Nurul akan pakaikan “head pointer” di kepalanya. Satu alat berbentuk separa bulat yang diperbuat daripada besi dan ada sebatang besi panjang di tengahnya. Alat bantu belajar, agar dia tidak buta huruf dan teknologi maklumat. Menggantikan sepasang tangannya yang keras kejung. Dan aku akan duduk di sebelahnya. Memegang tetikus.

Dan

Agak sukar memahami pertuturannya, apatah lagi berkomunikasi dengannya. Tapi aku belajar sesuatu sejak aku bertemu dengan Kim san. Sejak pertemuanku, dengan seorang lelaki hebat bernama Kimura san.

Tiara

Dan aku akan duduk di sebelahnya. Memegang tetikus.

“Tiara nak buat apa hari ni.?” Soalan yang selalu keluar dari bibirku. Dia tersenyum. Manis dan jujur.

Okay, typing using Ms Word?” Aku sambung. Dia akan menggangguk jika ya dan akan menggeleng jika tidak. Yes or no. Itu saja.

Typing test ya?” Aku sambil mengelap air liur yang meleleh-leleh dari bibirnya. Jijik.??? Tiada lagi makna kejijikan bagiku. Kalau merasa jijik, jangan bekerja dengan anak-anak suci ini.

Eeemmmmmeeee” Perkataan asing yang sungguh asing. Sesudah tiga tahun mengenalinya baru aku dapat memahaminya.

“Oh....email ya”. Aku. Dan dia pun mengganguk.

Okay. Tiara nak email siapa? “. Lalu aku ambil sebuah buku catatan kecil di dalam begnya.

Aku klik untuknya. Dia pun mula mengetuk papan kekunci menggunakan “head pointer” itu.

Kini aku tahu cara berkomunikasi dengannya. Aku yang seharusnya bersabar dan memahaminya. Bukan sebaliknya. Biarpun aku perlu mengulang-ngulang percakapan berkali-kali. Itu merupakan salah satu ilmu yang Kim san perturunkan untuk aku.

----------------------------------------------------

Pagi tadi.

Aku mencari-cari kunci makmal komputer. Tidak ketemu. CK belum sampai. Puas aku mencari, akhirnya aku esemes CK. Kata CK, dia juga tidak tahu. Berat hatiku untuk membuka mulut dan bertanya perempuan itu. Tapi aku gagahi jua. Demi anak-anak lurus dan manis itu. Jam sembilan aku harus bersiap sedia. Segalanya perlu dibersihkan. Penghawa dingin dan segala suis perlu terpasang.

Namun pertanyaanku dijawab dengan tengkingan.

Hari ini aku rasa hatiku sekecil hama.

Tengahari aku bertanya lagi pasal gajiku yang belum dibayar. Jawapannya membuatkan aku merasa diriku bagai seorang pengemis.

Hari ini aku rasa hatiku sekecil hama.

Hari ini aku rasa hatiku sekecil hama.

Sungguh!
Percayalah esok aku bisa kembali tersenyum. Ramai lagi yang menjadi saraf tunjang, menyokong agar aku terus melangkah sebebasnya. Aku sekadar mahu sedikit ruang untuk bernafas di dunia yang semakin sempit nilai kesopanan dan kemanusiaan ini.
Nota kaki:
Terima kasih Amal dan adik Ying.

26.4.08

Congkak: Satu ulasan dari fanatik filem seram yang buta aspek teknikal.




Tajuk Filem: Congkak
Tarikh Tonton: 25 April 2008 (5.00 -7.00pm)
Lokasi: Metro Kajang
Pelakon: Anda semua sudah maklum
Penonton: Beberapa kerat termasuk penulis.

Babak 1

I nak balik awal hari ni CK. Nak pergi cinema. Tengok movie. “. Aku.
“Oo..you pergi dengan siapa? Apasal tak ajak I? Mid Valley ek?” dia bertanya.
“Apasal pulak, kena ajak you. Pergi ngan laki I la” Aku tersenyum.
“Alah...you tak payah pergi laaa. Meh I dowmload kat you. Movie apa?” Dengki agaknya, aku tidak mengajak dia.

Ceh! Anak Cina yang seorang ini, tidak habis-habis mau merompak.

“Congkak”. Aku beritahu.
“Laaa..apasal you tak tengok itu Jet Li dan Jackie Chan’. Dia lalu mencadangkan.
“Itu I tunggu you download for me okay”. Aku kata.
“Sampai hati you tak ajak I”, Dia sambil tersenyum-senyum.

Alahai.

Mengada-ngada pulak anak Cina yang berusia tiga belas tahun lebih muda dari aku ini.

Babak 2

Kami tiba di panggong. Bertiketkan kad orang kurang upaya, kami berjaya mendapatkan tiket berharga lapan ringgit Malaysia tiap seorang. Tidak lebih dan tidak pula kurang. Kami tidak mengunyah Twisties. Kami bawa masuk lebihan kentang goreng dari francais KFC di seberang jalan.

Babak 3

“Apasal bila ada couple masuk panggong, mesti orang pandang semacam” Aku tanya lelakiku. Dia asyik menguap-nguap. Pertanyaan aku berlalu tanpa layanan. “Lain kali, kita bawa Coco okay? Aku. “Gila hape” Dia. Kemudian kami diam. Gila. Kami berdua memang gila.

Mula-mula ilkan filem yang tembak-tembak dan bunuh-bunuh dan c*** itu.

Selesai segala iklan bermulalah tayangan filem Congkak. Separuh masa pertama, mulut lelakiku tidak henti-henti mengunyah kentang goreng. Dalam gelap dan samar, kami perasan. Ada filem yang dilakonkan di luar skrin. Filem apa, jangan ditanya. Lebih menyeramkan.

Separuh masa kedua. Lelakiku berdengkur. Cis! Buang duit sungguh.

“Lisaaa.....Lisaaaa.”

Kalau aku bawa anak-anak Khadijah menonton filem ini, pasti mereka tidak akan bermain congkak untuk seumur hidup. Silap-silap disuruh ayah mereka membuang papan congkak yang ada di rumah emak.

Dan Khadijah akan membebel-bebel dengan ayat selalu “Haa...tengok lagi. Lepas tu nak ke jamban pun kena berteman.”

“Lisaaaa.... .....Lisaaaaaaaaaa!”

Aku tergelak. Teringat akan rebiu Encik Naga. Filem ini sudah tidak lagi menyeramkan.

“…isteri saya dah terapung!!!!” dan “…tapi rumah tu saya beli dengan dokumen yang sah…”Dialog watak Kasman.

Ceh!

25.4.08

Tidur Saya Terganggu Kerana Sekeping Gambar


Semalam kepala saya kurang enak. Pancreas saya memulas-mulas. Saya bangun. Mengejutkan lelaki saya yang tidur mati. Malangnya, mati juga tidurnya. Daripada saya terus cuba membangunkankannya, kemudian membuat darah mendidih berdarjah Celsius; ada baiknya saya bangun sendiri mencari ubatan dalam peti sejuk.

Jam tiga empat puluh minit pagi.

Sesudah menelan paracetamol, niat saya mau menyambung tidur. Si Coco pulak menggesel kaki dan mengingau-ngiau kelaparan. Saya mencari-cari di mana biskutnya. Pasti lelaki saya terlupa membeli, walau telah berkali saya pesan siang tadi. Terpaksalah saya membuka peti itu semula, mencari ikan kembung untuk direbus. Huh! Rezeki si Coco. Nasib baik ada dua ekor lagi.

Setelah kekenyangan, Coco kembali menyambung tidurnya. Enak ditemani kedinginan pagi. Saya yang tidak bisa untuk kembali mengulit mimpi. Lalu, saya membuka pintu belakang bercermin. Masih gelap dan dingin amat.

Ah! Coco. Kamu dan saya memang bertuah. Saya dan kamu memang tidak pernah kelaparan. Kadang kala lebihan makanan dibuang-buang. Para syaitan bersorak sakan. Dan saya rasa berdosa amat. Apabila memasak, tiada yang menjamah. Tidak memasak, dikata perempuan malas. Serba salah saya.

Alahai….

Lalu saya teringat sekeping gambar yang saya temui tanpa sengaja sewaktu merayap-rayap di ruang cyber.

Hancur luluh hati saya jadinya…....

Nota kaki:
Credit to Naïl Heper

21.4.08

Menelanjangkan isi sekeping hati(yang berparut)

Dalam banyak perkara saya masih bisa tersenyum.

Walau saya tidak secantik Sufiah, sekurang-kurangnya saya tidak perlu melalui ujian seperti si pohon manusia Dede. Meminjam ayat si kachak, walaupun saya tidak comel saya masih disenangi ramai. Kerana saya begitu disenangi dan disayangi ramai, maka ini merupakan kali ketiga saya ditag.

Kata lelaki yang mengingini tangan Midas itu, tag adalah permainan bodoh. Oh...saya juga kepingin tangan Midas, tetapi biar yang terkawal. Jika segala disentuh bertukar emas, mati saya jadi sia-sia kerana emas tidak boleh dibuat kari kegemaran lelaki yang saya sayangi.

See! See!

Bagi saya tag adalah amat menyeronokkan(jangan terlalu percaya). Ia umpama tugasan yang diberikan oleh pihak universiti, lebih-lebih lagi yang ada date line dan pra syarat tertentu. Ia juga bisa jadi bahan penulisan, terutama ketika kontang idea. Bahan dan perencah yang terbaik belum tentu menjadikan sesuatu masakan itu enak, jika tukang masaknya memasak separa hati.

Melayani tag Cik Fana ini, bererti saya bakal menelanjangkan isi sekeping hati(yang berparut). Tidak mengapa. Sedari awal tadi sudah saya jelaskan. Walaupun saya perempuan hampir empat puluhan dan tidak comel, saya masih disenangi. Buktinya, ada Sepohon Melayu yang sanggup menitipkan saya daun semambu, buat penawar parut-parut itu. Nah! Lihat betapa saya disenangi. Lelaki psiko language killer ini telah dua kali meletakkan komentarnya di dalam entri saya. Huh! Bagaimanalah saya tidak perasan dan teruja.

See! See!


Berbalik kepada tag Cik Fana, beliau sekadar ingin tahu apakah lima perkara pertama dalam hidup saya. Tapi salah satu syarat tag ini agak sonsang. Bagaimana ini?


“Cerita benar dan tulus sahaja dan tiada kaitan dengan sesiapapun yang masih hidup atau telah meninggal dunia.”


Bagaimana saya mahu menelanjangkan isi sekeping hati (yang berparut), jika sedemikian syaratnya. Walaupun demikian, saya masih sudi menjawapnya. Anggap saja kesilapan teknikal. Tidak mengapa. Undang-undang bisa dipinda dan diketepikan.

PERTAMA (dari sekeping hati yang berparut).
Memulihkan parut-parut yang terpalit puluhan tahun agak mengambil waktu. Titipan daun semambu mungkin tidak memadai saudara. Ajarkan saya mentera penguat semangat. Doa agar saya berjaya merawat parut-parut ini. Jika dibiarkan, mungkin akan bernanah dan menjadi kudis yang menjijikkan. Kudis dendam tanpa sudah.

KEDUA
Keluarga (bonda saya, Khadijah dan lelaki saya yang dikasihi) Mereka adalah cermin yang sentiasa memperbetulkan kesilapan saya

KETIGA.
Studi saya yang semakin sarat dengan cabaran. Belajar di waktu muda,tidak sama situasinya. Tanggongjawab tidak begitu banyak. Ada waktunya, saya bosan dan terasa mau berhenti. Berhenti sama sahaja dengan melucutkan pakaian di depan khalayak.

KEEMPAT
Rakan-rakan blogger yang saya pernah temui atau tidak. Teman-teman yang saya kasihi. Terima kasih di atas sokongan anda. Anda dan saya tidak saling mengenali sebetulnya. Tapi saya percaya, anda mengenali cita-cita dan inspirasi saya. Malah, lebih mengenalinya dari jiran-jiran saya. Mungkin anda lebih mengenali saya dari teman-teman sekerja saya.

KELIMA
Coco dan buku-buku. Saya rela berlapar keranannya.

Sebenarnya banyak lagi keutamaan dalam hidup manusia. Tidak semua boleh dipaparkan dan ianya sering berubah mengikut iklim semasa.

Saya tidak mahu menge”tag” sesiapa. Kasihan sahabat-sahabat saya yang sibuk.

Terima kasih Cik Fana. Maaf kerana perempuan ini kadang kala suka melawan arus. Dia sentiasa melanggar peraturan.

19.4.08

.Dulu dan sekarang

Suatu hari di tahun 2005.

Finn memilih untuk ditempatkan di kelas Kursus Pembantu Tadbir Sistem Maklumat. Kata teman-teman, mengapa dipilih kelas sebegitu. Pilih sahaja kursus jahitan, mereka mencadangkan. Nanti susah mahu mendapatkan kerja. Tapi dia tidak peduli. Umur sudah tiga puluh lima dan guru kelas memanggilnya “kakak”. Finn tercari-cari di mana suis komputer. Dia bertanya rakan-rakan yang jauh lebih muda. Rata-rata mereka sekurang-kurangnya punyai sijil. Petanda mereka punyai banyak kelebihan. Sekurang-kurangnya kenal MS Word dan website.

Hang okay kak?” Cikgu yang lebih muda dari Finn itu bertanya. Berhang dan aku sahaja dia dan Finn. Sama-sama Kedahan. “ Hujung tahun ni hang menikah saja laaa”. Mulutnya memang masin dan Finn bertemu lelakinya.

“Finn, ko bagi saya sijil ko dan fotokopi sekali” Encik Z, penolong pengarah merangkap kaunselor kepada para pelatih. “ Buat apa cik Z ? Cari kerja untuk saya ke?” Finn keteringinan untuk tahu. “Ada laaaa”. Selepas berapa bulan berkerja dan menikahi lelakinya, Finn bergelar pelajar jarak jauh(dibaca: pelajar tua). Oh...hidupnya menjadi sungguh kelam kabut dan dia hampir-hampir berputus asa. Lelakinyalah yang banyak menyokong untuk bangun dan meniupkan semangat. Terdengar suara-suara sumbang “ Alah....tak ke mana, dua tiga bulan berhentilah tuu”. Finn buktikan dia masih bertahan walaupun ada waktunya dia amat keletihan. Kudrat Finn tidak seberapa, tapi dia masih bertahan. Alhamdullillah!!!

------------------------------------------------------
Suatu hari di tahun 2007

Semester Januari 2007, Finn mendapat satu soalan tugasan. Beginilah lebih kurang “WHAT IS BLOG (weblog). Describe bla...bla...bla... “ Subjek Infomasi Teknologi dan Penggunaan merupakan salah satu subjek wajib universiti tersebut. Dalam bahasa yang dia kurang faham itu. Dia pun mula menggugel di sana sini. Seorang abang satu universiti berlainan kursus memberikannya banyak maklumat melalui laman sembang Yahoo Masengger.

Abang yang baik hati itu ada blog. Finn minta tolong ajarkan dia mencipta laman blog sendiri. Abang yang tidak lokek ilmu itu pun menjadi cikgu onlinenya.

Terima kasih Abang Edee. Komen abang itu” Wah,kita ajar sikit aje. Dia lebih dari kita”. Finn hantar icon budak bulat berwarna kuning sedang tersengih kepada abang Edee sambil mengucapkan ribuan terima kasih.


February 2007, Finn mula menulis “Art of Body Expression”. Sekadar merakam pertemuannya dengan Kim san dan projek teater HUTAN KENANGAN. Kini, benar. Segalanya tinggal kenangan. Keterbatasan bahasa, menyebabkan blog tersebut tersadai. Sama tersadainya projek teater yang sedang diusahakannya kerana ketiadaan penaja dan bantuan sukarelawan. Koruko istilah bahasa Jepun.

Memang dia merasa bersalah amat. Janji pada Kim san gagal ditunaikan.

July 2007.

Finn menulis lagi satu laman. “Water Lily”. Dia kepingin jadi teratai. Idea ini tercetus kerana satu insiden.
Suatu hari Cik Az mengadakan seisi kaunseling berkelompok. Pelatih ditanya apakah yang hendak mereka lambangkan diri masing-masing. Ada mahu jadi pohon, ada memilih buku, obor, lilin dan pelbagai lagi. Sampai giliran Finn, dia dengan tegas menjawab teratai berserta hujah-hujah tersendiri.
Pada mulanya dia menulis untuk melempiaskan kemarahan. Dia mahu mengubah dunia dan persepsi masyarakat terhadap golongan kurang upaya. Mahu menuntut hak. Simpati, tidak sama sekali. Dia cuma mahu haknya dan rakan-rakan. Sudah bosan didiskriminasi.

Bahasanya agak kesat, kasar dan berbaur kemarahan.

Namun, segalanya berubah selepas Finn terjumpa laman Encik Pinter ini. Imej-imej di laman itu meruntun hati kecilnya. Perjumpaan GEJU 2007, di planet PENA dan pertemuan dengan Naga mengubah arah penulisannya. Dari entri yang berbaur marah kepada entri yang lebih sopan bahasa. Kadang kala, dalam komentar terselit gurau senda.

Finn tiada ilmu penulisan kreatif. Dia hanya menulis dari sekeping hati. Hati yang kadang kala ceria, luka dan lara. Dan kini, dia harus lebih berhati-hati dengan huruf dan himpunan perkataan yang diketuk dari papan kekuncinya.

Finn akan terus mengetuk papan kekunci selagi jari-jemarinya terdaya. Dia hanya blogger kecil dan kurang ilmu. Jika ada yang tersalah atau tersinggung dengan tulisannya, maaf dipinta.

16.4.08

Kejujuran - saya sedang mencari nilai kamu.


Suasana di dewan peperiksaan yang hingar-bingar jadi diam.

Para calon mula mengambil tempat duduk masing-masing.

Ketua pengawas mula membacakan arahan dan kertas soalan mula diedarkan.

Seluruh kamar dingin. Entah berapa darjah Celsius suhunya. Mungkin saya sahaja yang terasa amat kedinginannya. Kerana saya sewaktu berpergian, ditemani tempias hujan.

Ketua pengawas mengingatkan para calon supaya kami tidak menipu. Menurutnya, ada yang sudah tertangkap dan bakal dihukum semalam.

Anak kecil menipu memang nampak manis.

Mungkin yang dewasa bisa membetulkan kesalahannya. Lagipun dia hanya anak kecil yang baru belajar tentang dunia. Kesilapan juga sebahagian dari proses pembelajaran.

Apabila orang dewasa menipu, apa cerita? Dalam peperiksaan di peringkat tinggi pun mahu menipukah? Ini bukan ujian atau peperiksaan sekolah menengah.

Ahhhh….manusia. Ada sahaja kebodohan yang disangka kecerdikan dan kepintaran.

Ya…janji punya sekeping sijil. Pokoknya ada status. Soalnya, kembungkah dompet? Pangkat apa yang ada. Anak menantu siapa atau berapa buah kereta menjalar di halaman kediaman mewah yang dimiliki. ?

Kejujuran tolak saja ketepi. Jika saya dan kamu tidak sanggup, barangkali di luar sana ramai yang menyanggupinya.

Mereka mungkin terlupa, di suatu dunia lain sesudah mati bakal ada peperiksaan besar menanti.

12.4.08

Perlu Istirehat Sebentar

Pagi ini yang indah ini bakal beransur pergi dan saya tiada cerita indah untuk dikongsi.

Saya sebenarnya kepingin memasukkan trailer filem Music Within ke dalam entri saya. Filem ini dekat di hati dan buat saya rasa teruja. Sayang.....berkali saya cuba, ia gagal menjadi. Saya tidak pandai IT.

Walaupun saya bekerja di makmal komputer, pekerjaan saya itu lebih menjurus kepada seorang tukang cuci. Ya. Benar. Saya tidak menipu. Dan tidak malu-malu untuk mengaku.

Oh...semalam saya berperang dengan kertas dan soalan-soalan peperiksaan yang mencabar daya ingatan saya. Payah sungguh. Ditambah lagi dengan kondisi ketidakupayaan saya; saya terpaksa berhenti menulis beberapa kali.

Pagi ini.

Jerjak pintu rumah saya terbuka lebar dan tanpa saya sedar Coco menyelinap keluar. Hampir satu jam, baru saya tersedar. Lelaki saya mencarinya dari tingkat bawah hingga ke tingkat empat. Selalu juga Coco menghilang. Tapi dia cuma tersesat di tingkat dua. Rumah Abang Azam dan isterinya Noor, pasangan bahagia beranak empat itu. Di situlah, tempat lepaknya, kerana dia gagal mengecam di tingkat berapa duduk kediaman kami. Sangka si Coco, itulah kedudukan rumah kami. Memang betul. Itulah kedudukan rumah kami. Dia cuma tersalah tingkat. Hari ini, nasib baik saya ketemu ia. Jika tidak, entah di mana lagi saya mau mencarinya.

Maaf. Saya tiada cerita menarik untuk dikongsi. Hanya inilah.



Saya letih. Sungguh! Saya perlu istirehat.


Tapi esok dan lusa saya perlu berperang dengan kertas-kertas itu lagi.

Letih amat.

Sungguh!

8.4.08

Pagi Itu Dingin


Pagi itu dingin dan tidak juga gelap.

Saya naiki tren komuter jam enam suku minit pagi dan bersolat subuh di KL Central. Sesudahnya, saya sepantas mungkin menerjah tangga escalator. Jam tujuh suku sudah menyeberang jalan bertentangan Hotel Armada.

Pagi itu dingin dan tidak juga gelap.

Saya melihat jam di tangan. Kekadang lorong itu sunyi. Seekor anjing marhain pun tiada. Ada kalanya, saya berkongsi lorong dengan anak muda berjanggut sejemput dan berserban tetapi bukan muslim itu. Dia sentiasa menyapa saya. “ Apa khabar kakak? Ada baik?” Saya cuma tersenyum. Kemudian dia menyambung lariannya. Kadangkala, waktu jarak antara kami agak berjauhan, dia akan mengangkat tangan cuma.

Pagi itu dingin dan tidak juga gelap.

Saya meneruskan perjalanan saya. “Selamat pagi”. Saya disapa oleh sepasang wargatua berbangsa Tionghua. Keduanya, nampak amat mesra. Senyuman keduanya menghilangkan lelah saya buat seketika.

Pagi itu dingin dan tidak juga gelap.

Sesampai di tangga pejabat, Vonothini yang selurus Kassim itu akan menyambut saya dengan ucapan “ Selamat pagi, kakak” . Selama tiga tahun, itulah ucapan yang setiap pagi saya dengar. Saya gembira. Senyumannya luhur dan manis. Dan saya tidak pernah jemu mendengarnya. Malah saya tercari-cari, jika dia tidak datang ke sekolah.

---------------------------------------------------------


Pagi itu dingin dan hati saya terbakar kepanasan.

Pintu pejabat saya kuak sambil mulut saya mengucapkan salam. Perempuan itu menjawab acuh tidak acuh tanpa memandang wajah saya. Dan sejak mutakhir ini, tabiatnya semakin menjadi-jadi. Saya masih bersabar. Kesalahan saya sebesar hama turut dicari gali hingga ke lubang cacing.

Jika tidak kerana keperluan untuk mengetip kad perakam waktu dan mengambil kunci makmal komputer, saya enggan menjengok muka di pejabat itu lagi. Hari malang, di suatu pagi di minggu yang lalu, saya dipanggil boss besar kerana adu dombanya. Nasib baik boss besar saya itu seorang lelaki tua berpengalaman dan tidak mudah melatah. Jika tidak, barangkali saya sudah kehilangan punca pendapatan agaknya.

Alhamdulillah, puan guru besar saya yang nampak garang di mata itu, membela saya.

--------------------------------------------------------

Pagi itu dingin dan hati saya kembali aman.


CK, rakan sekerja saya berkerusi roda. Segala baginya agak terbatas. Dia juga seorang Cerebral Palsy. Satu hari, kerusi roda eletroniknya kehabisan beteri. Dan dia pun merungut. “Susahnya pakai wheelchair ni. Semua mau minta orang tolong”. Saya memahami perasaannya. Dia merasa bersalah kerana asyik meminta bantuan saya.

Lalu saya katakan padanya, tidaklah susah sangat jika ada yang mahu menolong dan memahami. Dia terdiam. Saya katakan padanya, di luar sana ramai lagi orang yang baik dan prihatin.

Dan saya percaya. Saya yakin sungguh. Di luar sana, ramai lagi insan-insan yang benar- benar prihatin. Mungkin kita tidak bernasib baik, kerana jarang menemuinya.

Kemanusiaan adalah hak milik semua. Tanpa batasan kasta, bangsa maupun agama.

Nota kaki:

6.4.08

Permaisuri Berpesta Lagi.


Permaisuri berpesta lagi

Semalam, sang permaisuri berpesta sakan ditemani lelakinya dan
perempuan yang gemar beruniber itu. Separuh gajinya bulan ini dihabiskan untuk acara pesta-pestaan itu

Permaisuri Ah Tok, perempuan comel,kak Ungku (belakang sekali kakak tua)

Dan dia teruja amat amat. Mimpinya selama ini menjadi kenyataan. Bertemu ayahanda sasterawan negara yang amat dikaguminya. Dia membeli senaskah tulisan ayahanda itu yang berjudul “68 Soneta Pohon Ginkgo”. Jika diturutkan hati, mahu sahaja semua hasil karya Pak Samad Said diborongnya. Tapi apakan daya, poketnya telah ketirisan.


Dia kemudian ke gerai PTS.
Puan Ainon pasti teruja jika mengetahui bagaimana seorang berpendapatan kecil sepertinya sanggup menghabiskan ratusan ringgit untuk buku rujukan dan novel di gerai PTS.



Dan dia kemudiannya bertemu lelaki kacak tinggi lampai ini. Lelaki kacak ini mencadangkan dia membaca sebuah novel tulisan Sarifah Bakar berjudul “Dalam Kehadiran Sofiah”. Menarik.

Bersama jejaka kacak tinggi lampai

Satu bonus untuk permaisuri, tiba-tiba
Kusyi Hirdan menghadiahkannya “Umairah dan Kuda Putih” . Dia rasa dia patut menyembunyikan buku-buku ini daripada anak-anak Khadijah. Dia tidak mahu pisang berbuah dua kali. Hasil pujuk rayu anakanda-anakanda yang dikasihinya itu, telah menyebabkan dia kehilangan “Ayah Kita Boss” dan “Jongkang Jongket”.

“Perempuan memang tamak dan kedekut” . Demikian bicara
kekanda Naga dalam satu komentar di laman tip topnya itu. Sungguh. Dia mengaku dia memang kedekut dan tamak. Lebih-lebih lagi dalam bab-bab peminjaman dan pemberian buku-buku. Tapi,bak kata perpatah” Kita seharusnya memberikan sesuatu yang yang paling kita sayangi untuk orang kita sayangi. Barulah pemberian itu bermakna.” Dan dia menurut saja. Lagipun apa salah, memupuk tabiat dan minat membaca di kalangan anak-anak.

Sayang tidak sempat bergambar dengan saudari Kusyi yang baik budi. Terima kasih daun keladi.

Dia terus berjalan-jalan dan menjamu matanya. Tiba-tiba, dia terpandang novel Fatimah Busu yang berjudul “Ombak Bukan Biru”. Sudah lama dia mencari-cari novel yang pertama kali dibacanya sewaktu usianya mencecah dua belas tahun. Nostalgia sungguh novel itu baginya.


Kemudian permaisuri menjamu selera bersama geng unibers. Cerita gambar-gambar dan makan-makan sang permaisuri kurang arif. Serahkan saja kepada kak Ungku Nor.(kak Ungku tersayang - dengan ucapan bila nak update?)

Nota kaki:

Gambar lelakinya tiada. Permaisuri terlupa sebab sibuk berpesta. "Kanda, tolong maafkan dinda yang pelupa ini. "


3.4.08

"Kereta Saya"

Ayako,saya dan Hiroko(Huriyaa nama muslimahnya)
Satu

Tengahari tadi sesudah saya mengetip kad perakam waktu tepat jam satu, saya bergegas ke luar dan mendongak ke langit. Jauh sekali mencari bintang. Langit itu gelap. Seakan mau memuntahkan hujan.

Lelaki saya hari ini menunggu di bawah pejabat.

Tik!

Tik!

Tik!

Dari tiga empat titik pada awalnya, ia mula gerimis dan kemudian melebat. Kami cuma punya sehelai jaket yang bukan kalis air. “Abang pakai sebab abang bawa motor”. Saya mengalah kerana tidak mahu dia dibasahi hujan dan kedinginan. “Awak pakai laaa”. Dia menolak kerana kasihankan saya yang sejuk dan kedinginan. Sesudah tiga empat kali bertolakan, akhirnya dia mengalah. Sepanjang perjalanan pulang, sayalah yang basah,sejuk dan kedinginan. Dia juga kebasahan di tahap minimal. Kemudian, terus menuju ke tempat dia mencari rezeki untuk kami.

Dua

Tik!

Tik!

Tik!

Hari terakhir saya di Nishiawaji. Hujan turun. Bukan hujan, cuma gerimis. Sewaktu saya mahu berangkat pulang. “ Jika hujan turun sewaktu kamu mau berangkat pergi, itu tandanya Dewi Langit sedang menangisi pemergian kamu”. Ayako Kawakita memberitahu saya. Bukan dalam bahasa ibundanya,tapi dalam bahasa yang saya kurang faham itu.

Entah.

Yang kelihatan di mata saya sewaktu itu, cuma seorang dewi cantik berkulit putih mulus sedang hampir menangis semasa mengangkat bagasi saya ke keretanya. Dia sedang mempelajari bahasa Melayu dan perkataan yang paling disukainya ialah “kereta saya”. Janggal bunyinya bila Ayako mnyebut perkataan itu. Ternyata Ayako amat menyukai perkataan tersebut, sehinggakan basikalnya juga dipanggil kereta. Dan saya akan ketawa sekuat hati.

“Kereta saya”.

Itulah kata kuncinya. Dan saya merindui Ayako Kawakita yang baik budi.

“Kereta saya”.

Setiap kali terpandangkan kereta di jalanan, saya akan teringatkan Ayako Kawakita yang sopan. Dia akan sembunyi-sembunyi menghisap rokok, ketika saya berada di apartment sewaannya. Dia tidak akan minum arak, ketika di hadapan saya. Dan saya merasa bersalah, kerana banyak merumitkan rutin hidupnya.

“Kereta saya”.

Alahai.
Mungkin kami tidak perlu kebasahan tengahari tadi jika kami mampu memilikinya.