Duit ini saya mahu guna untuk beli makanan kucing saya. Click Please!

24.1.08

SAYU, CERIA DAN PILU (cerita dua dalam satu)


Satu

Man, adik kami sudah beberapa hari menumpang sementara di kuartes kami yang berbilik tidur dua itu. Satu telah aku jadikan stor simpanan dan terpaksalah dia tidur makan di ruang tamu; merangkap pejabat dan kamar studiku. Dia tiba Ahad lalu dari Kuantan dihantar ibu ayahnya ke rumah aku dan suami. Katanya ada temuduga kerja 29 haribulan nanti. Pesan maknya padaku, “Tegur-tegurlah apa yang patut dan suruhlah dia buat apa-apa yang termampu.” Man seorang spinal bifida. Jalannya merangkak tanpa kerusi roda. Sungguh. Tidak tergamak hatiku untuk menyuruhnya membuat apa-apa,hatta mengangkat bekas atau pinggan makanannya sekalipun. Aku penat dan keletihan balik kerja. Rumah kami itu tidak mesra untuk OKU sepertinya. Dari dalam hingga ke luar rumah. Dari bawah hingga ke atas. Tanpa lif dan tandasnya pula tandas cakung. Sayu hatiku melihat dia merangkak naik turun dari bawah ke tingkat tiga. Makan bertiga,bermakna pun biaya bertambah. Dia kasihan melihat aku penat memasak” Kak, tak yah masak untuk Man la kalau penat, Man makan je apa-apa.” Aku faham,sebenarnya dia pun segan dengan aku dan suami. Makan percuma. Aku kata” Man akan makan apa-apa yang abang dan akak makan okay. Kak tak nak Man fikir apa-apa”. “Kalau kak makan racun,Man tak nak lah. Man dah la belum kawin ni”. Dia happy go lucky dan kuat bergurau. Payah sekali,nak tunjukkan perasaan sedih pilunya. Ya. Dia seperti yang aku kenal tiga tahun dulu. Macam dulu-dulu juga. Macam selalu-selalu. Dulu,jika dia lihat aku bersedih, dia akan buat lawak sampai aku ketawa…paling tidak pun aku akan senyum kembali.

Semalam, aku tanya pasal lututnya. Sudah berapa hari dia asyik naik turun tangga. “ Dah melecet, luka, bernanah ni”kataku.”Dah biasa kak. Ada ubat” katanya sambil tunjuk stok ubatnya yang berkotak-kotak. Macam aku juga. Berkotak-kotak ubat-ubatan,buat kami terus dapat hidup macam orang lain. Jika tidak, berbaring-baring atas katil sajalah kami. Aku risau. Dua perkara. Satu. Keadaannya. Lagi satu, mulut tempayan para jiran. Bukan semua. Sebahagian. Suamiku berkerja syif sampai jam sepuluh. Dan kadang-kadang aku cuma berdua dengannya. Masa suami tiada, aku kankangkan kedua pintu rumah,luas-luas; selebar mungkin. Takut timbul fitnah. Kata suami,lantaklah orang nak cakap apa; yang penting kita tak buat salah apa-apa bila aku mengadu padanya. Aku tahu, tapi aku tetap risau. Man bukan mahramku. Walau kami anggap diri kami telah bersaudara, tapi yang hukum tetaplah hukum.

Semalam juga, Man beritahu aku “Kak,Man tak sedap hatilah tinggal kat rumah kak ni” . “Kenapa?” Aku sudah agak,tapi masih juga gatal nak bertanya. “Orang tengok semcam je”. Dia mengadu pada aku. Pada suami. “ Biarlah Man,berapa hari je lagi interview tu . Biarlah orang nak cakap apa pun. Lagi pun ada ke tempat lain yang Man boleh pergi.” Dia diam. Kemudian dia kata “ Ada. Mak sedara kat Shah Alam. Anak dia ramai. Man segan juga. “.” Jauh tu” kata suami. “Nanti Man kena datang sini balik, duit juga kan?” Dia angguk.

Dua

Petang tadi sebaik sahaja pulang kerja, pakweku yang waras tetapi kadangkala agak gilla-gila itu tiba-tiba melencungkan motorsikalnya ke Mid Velley. Ada pameran kucing. Inilah kucingnya.

Simon yang paling hensem. Diberitakan beratnya 8 kg. Baby ke kucing ni?

Coco aku pun hensem juga laaaaaaaa!

GG yang semakin jelita. Ada dalam simpanan Eni(adik iparku)

Ini bukan kucing atau lelaki kucing atau cat woman. Harap maklum.

Dan apabila aku pulang Man telah tinggalkan nota:

Assalamualaikum
Kak & abang,
Man pergi rumah mak sedara Man untuk dua tiga hari. Man bawa kunci rumah kak.Beg Man tinggal kat sini. Terima kasih kak & abang.

Yang benar,
Man (dia sign nama dia)

Sedihnya aku. Keceriaan melihat pameran kucing tadi lenyap sama sekali.

Nota sekadar renungan:
1. Sudah dua tiga malam siaran berita di tivi “propa” asyik bercerita tentang keperihatinan mereka( kuncu-kuncu mereka) terhadap isu-isu OKU. Prihatin sungguh.
2. Man,adikku itu sekolahnya cuma sampai darjah empat;hanya tahu membaca dan menulis. Dia punya sedikit kemahiran di bidang elekronik dan mencanting batik yang dipelajari di pusat ini.
3. Layakkah dia mengisi boring SPA dengan mengambil kira kelayakan akademiknya dan juga keadaan fizikalnya( dicampurkan lagi dengan cabaran accesiblity dan persaingan dengan golongan yang sihat walafiat)
4. Aku tertanya-tanya mengapa masih ada pekerja OKU bertaraf kontrak di sini dan di mana-mana pusat OKU yang memberikan kami peluang perkerjaan. Bimbang barangkali kami habiskan duit kerajaan kerana kami kerap bercuti sakit. Tapi tidak risau pulak, duit dihabiskan untuk menyambut pesta-pesta porah dan keraian-keraian orang besar.
5. Aku tertanya-tanya. Hanya dalam diri. Lalu aku taipkan. Di entri ini.

Dan aku boleh merapu-rapu bercakap dengan sesiapa saja,apa-apa saja termasuk dengan Presiden Bush (quote : V.K.Linggam)

Forum #$$@@*** ini juga buat aku geram tahap isk..isk(malas nak tulis,nanti aku pun sama #$$$@@*** macam mereka juga. )

22.1.08

Mimpi dan ketakutan tahap maksima

Pagi ini. Tidur jam satu pagi. Sibuk mengumpul bahan tugasan. Sibuk dengan proposal -proposal. Pagi ini. Bangun jam lima pagi. Enam setengah pagi sudah berada di atas kenderaan panjang dan bergerabak itu. Mengantuk dan aku pun terlelep seketika. ‘Indah lelapku ‘ucap Irwan Pilus dalam lagunya. Aku bermimpi tapi bukan tentang duyung. Mungkin tentang untung. Entah. Aku sudah lupa. Sedar-sedar sudah berada di sebuah stesyen yang agak asing. Tetapi bukan Osaka shin. Bukan KLIA. Yang pasti bukan KL Central. Jam sudah delapan pagi. Aku tanya seorang lelaki. “Kat mana ni bang?’ Lelaki itu seraya menjawab. “Bank Negara cik”. “Cik??” Eh….aku puan bukan cik lagi. Hah…ini kali kedua aku tertidur dalam kenderaan panjang bergerabak milik KTMB itu. Kali pertama dulu, cuma terlepas satu stesyen sahaja. Aku pun berpatah balik. Naik semula yang lagi satu. Buat bodoh tanpa tiket. Nasib baik terlepas.

Otak fikrku sudah letih memikirkan soal kelewatan ke tempat kerja. Turun dari LRT stesyen Asia Jaya, aku pun jalan berlenggang-lenggang. Tapi melintas tidak boleh berlenggang-lenggang macam perempuan melayu terakhir. Nanti hidup aku pulak yang bakal berakhir di sini. Ada juga aku terfikir tentang jejantas. Dua jejantas mungkin menyebabkan aku sampai jam sebelas. Jika demikian mungkin akan keluar ayat-ayat mesra boss” U tak payah datang kerjalah”. Atau. “U kan, resign lagi senanglah”.

Melalui lorong sunyi di belakang hotel Armada, aku terasa sesuatu yang pelik . Ada sesuatu mengekoriku. Bukan anjing marhaen yang selalu-selalu itu. Yang pasti bukan hantu. Dari niat hendak berlenggang-lenggang, aku percepatkan langkah. Tapi dia lebih pantas memintasku. Aku panik. Gementar. Tahap maksima.“You Melayu ke?” Lelaki empat puluhan bukan warga tempatan itu bertanyaku. Takkan pulak dia memintasku sekadar untuk bertanyakan asal-usul keturunanku. Aku angguk sambil meneruskan langkah. Rasanya, aku mau memanggil Cicak Man, Spiderman, Superman,Gaban,Power Ranger dan segala super hero dan segala-gala macam man untuk menyelamatkan aku jika lelaki itu bertindak sesuatu.”Ya, Allah” getus hati kecilku. Dan lelaki itu masih beberapa inci di belakangku.

Tiba-tiba. Lalu sebuah motosikal. Seorang lelaki dan lelaki kedua adalah pemboncengnya. Lelaki asing itu, terus melencung ke destinasi lain. Aku terus berlari hingga sampai ke pintu pagar sekolah. Kad perakam waktu mencatat jam 8.45 minit pagi. Muka yang bukan boss berlagak boss itu masam mencuka. Lantak engkaulah. Tiba-tiba aku rasa macam benar-benar mau hantar notis dua puluh empat jam berhenti kerja. Ya. Sebelum aku terima notis dua puluh empat jam diberhentikan kerja.

18.1.08

Entri tidak bertajuk(ada cerita tapi bukan baru)

Kebosanan………bukan sebab hujan. Harap maklum.

Pagi ini hujan. Rintik-rintik. Saya mula dilanda kerisauan. Walau tidak sampai ke tahap maksima, walau saya cuba memujuk hati. Hati tetap hati. Kadangkala ia enggan berdengar bisikan minda mahupun iman. Saya yang kurang fakir dan tidak juga kaya pun fikir-fikir(baca: berangan-angan). Jika berkereta tentu sahaja tidak kebasahan. Ya,tidak kedinginan. Tidak dimarahi kerana kelewatan.

Suatu hari suami berkata “Kalau mampu pakai kereta kan bagus”. Kata saya, “Kita mampu ke bang?” Dia diam. Barangkali dia yang tidak fakir dan tidak juga kaya pun berfikir-fikir juga.

Kawan-kawan dan saudara-mara bertanya “Korang bila lagi nak beli kereta?” Seperti kebiasaan, saya jawab dengan senyum. Ya, dengan senyuman. Yang kelat-kelat itu. Sebenarnya, saya ingin sekali menjawab begini. “Kalau beli kereta pakai oksigen, dah lama aku beli. Jika ada kereta yang tuang air,boleh meluncur berkilo-kilo meter,tentu saja aku mampu. Dan jika kerajaan Malaysia menwar-warwarkan istilah tol sudah dimansuhkan dalam kamus dewan mungkin aku mampu memakainya.”

Pagi ini, saya bermotosikal dengan suami ke tempat kerja. Kami singgah di stesyen petrol. Saya tidak menyukai sistem layan diri. Siapa tahu bagaimana terketar-ketar,tangan suami ketika hendak mengisi petrol ke tangki. Salah-salah petrol melimpah ke luar. Melebihi had. (baca: bayar pun lebih). Tangan nampak normal. Tapi sangat sukar mengawal pergerakan. Siapa tahu…..tivi dan surat khabar bukan lagi sumber infomasi. Lebih kepada propaganda dan berita sensasi. Bukan mereka mau bercerita pasal Cerebral Palsy.
Bukan mereka suka bercerita tentang ramp. Kata Kerpie, propaganda must come first, and then the others la kak.”ketika mengulas komentar saya dalam blognya.Yang mereka cerita, hanya koridor-koridor dan wilayah-wilayah saja. Terkini – CCTV. Ya. CCTV selesaikan masalah negara ha..ha..ha.

16.1.08

Coco dan jam saya(juga barangan kecil lain)

Coco - kucing marhaen(baca: kurap) waktu pertama kali saya temuinya
Jam tangan yang diberitakan berusia sepuluh tahun itu
Saya pernah kehilangan pen drive - dicuplik COCO
Antara barangan kegemarannya - kunci pagar dan rumah.

Malam tadi (selepas beberapa jam entri di bawah saya tulis), saya lihat Coco terhendap-hendap di dalam bilik stor kami bermain –main dengan sesuatu. Dan ‘benda’ itu, dikuis-kuisnya berada di dalam sebuah kotak. Bilik itu agak gelap. Sukar untuk saya mengenal pasti apakah ia. Tapi dari reaksi Coco, dia sungguh gembira bermain-main dengan ‘benda’ tersebut. Sekejap-sekejap dia menguis-nguis. Kemudian terlompat-lompat. Dan sesekali menguling-gulingkan badannya yang selembut kapas itu. Saya mengintai. Lamaaaaaa! Akhirnya.

Coco mengigit dan mengeluarkan ‘benda’ mesteri itu. Sah. Jam saya. Saya petik suis lampu dan Coco sedikit terkejut. Diusungnya jam itu, bersembunyi di celahan tilam buruk yang saya susun secara menegak. Saya ingin merampas darinya, tapi tidak sampai hati pulak. “Biarlah..”getus saya sendirian.
Dan kira-kira jam 10 malam, saya dapati jam tersebut berada di atas katil saya. Coco telah memulangkannya. Setelah beberapa jam dipinjam. Terima kasih Coco. Dia buat saya ceria malam tadi. “Simpan elok-elok” kata suami. “Nanti dia pinjam lagi ha…ha..ha..”. Sambil dia mendukung Coco. Aduhai, kucing saya yang lucu dan manis.

15.1.08

Jam kesayangan saya hilang....cerita sebuah jam lama yang ditemui secara spontan.

Jam tangan itu. Saya tidak pasti sudah berapa usianya. Mungkin sepuluh tahun kata suami. Buatan luar negara. Seseorang hadiahkan padanya seketika dulu. Rupanya mirip jam tangan perempuan sebab itu,kata suami dia tidak pernah peduli. Lalu jam disimpan dalam sebuah bakul kecil,tersorok di hujung dalam kabinet dapur kami. Suami telah lupa bahawa dia pernah memiliki jam tersebut. Dan juga terlupa siapa yang memberikan padanya. Jika orang itu membaca entri ini,diharap jangan berkecil hati. Ketika jam itu saya temui dua minggu lalu,ia masih dalam keadaan baik. Cuma talinya buruk dan beterinya rosak teruk. "Cantik"getus hati saya terpikat. Dalam diam saya menyimpan niat untuk menyuruh suami bawa ke kedai jam. Bolehlah saya bergaya dengannya. Di hari saya menemui jam tersebut, saya bergurau dengan suami" Sepuluh tahun lagi,awak mungkin terlupa yang awak pernah bernikah dengan saya". Dan dia tersenyum.


Kami bawa jam tersebut ke kedai. Tauke kedai jam kata" Ini mahal loo..jam ni luar mari...beteli(beteri) kena impot..satu minggu baru siap kak...bla..bla..bla....".Dan akhirnya suami bayar ringgit Malaysia lapan puluh. Tiada diskaun.


Seminggu kemudian,bergaya sakanlah saya dengan jam tersebut. Memang cantik. Tapi hari ini,sewaktu hendak keluar bekerja jam itu hilang. Seingat saya,saya letakkanya di atas meja makan merangkap meja tulis juga.Puas saya mencari dibantu oleh suami. Sampai saat ini.....dan saya syak kehilangan jam tersebut tiada kaitan dengan toyol,pencuri atau penghidu gam. Pastinya ada kaitan dengan COCO kesayangan saya. Hobinya mengigit dan menyembunyikan barang-barang kecil kepunyaan saya seperti pengepit baju,pen,pensil dan lain-lain

Nota kaki: foto jam itu tidak sempat snap dan jika ditemui semula akan disnap.

13.1.08

Semester baru...

Updates:
Hujan. Kereta lalu-lalang meluncur laju di hadapan bangunan ini. Aku keletihan. Dan kelaparan juga.Bercampur sedikit kebosanan. Penantian amat memeritkan dan kedingan hujan menjadikan aku tidak sabar. Tapi penantian tetap penantian. Ia menuntut kesabaran semaksima mungkin.
Jika punya banyak wang, boleh aku menjerit memanggil teksi. Sebetar tadi, dalam kelas kedua - tutorku membebel-bebel. Katanya, ibubapa sekarang terlalu berkira dan kedekut berbelanja untuk pendidikan anak-anak. Sebahagian dari dariku mengiakan kata-katanya, tetapi sebahagian lagi bersuara tidak. Dia. Boleh bersuara apa saja. Sesuka hatinya. Gajinya empat angka. Adikku di kampung, yang beranak empat dan suaminya hanya seorang pemandu lori cuma boleh berdiam dan merungut-rungut sesekali pada aku. Pada emak. Dan pada suaminya juga.
Aku pun diam juga.Bersuara pun tiada guna. Tiada ke mana-mana. Di sini-sini saja. Sambil menunggu suamiku menyudahkan tugasnya. Ya, di sini-sini saja. Takkan ke parlimen pun...
Soalan tugasan bertambah gila-gila susahnya. Semua bahan rujukan,dalam bahasa yang aku kurang faham itu. Ahhh...biasa saja. Bukan senang mau jadi orang berilmu.
5.18pm.
Hadapan bangunan PPT Serdang Raya OUM.
Kelas hujung minggu pun bemula. Sebentar saja lagi.Jam 10.30 pagi. Sampai 4.45 ptg. Aku bawa tiga modul yang tebal-tebal itu. Itu saja. Nanti aku update apa yang bakal terjadi. Atau aku tidak sempat jua..maklum macam-macam bisa terjadi dalam kehidupan kita yang serba pendek ini. Makanan serba segera dan kematian pun sama saja. Serba segera. Walau berbeza cara. Sharlinie..tiba-tiba aku teringatkan kanak-kanak malang itu dan keluarganya. Aku doa pada Allah. Mudah-mudahan nasibnya tidak semalang Nurin. Tba-tiba aku rindu pada anak-anak buahku...yang pernah kain lampin mereka aku cucikan. Adakah mereka merindui aku juga...atau merindui yang lain-lain. Mereka semakin dewasa...dan aku semakin bertambah dewasa(baca: tua)

10.1.08

INI SURAT PERKELILING bukan SURAT BERANTAI


19 November 2007

PEKELILING PEJABAT PENDAFTAR (13/2007)


Semua Pelajar-pelajar Pra Siswazah XXX University Malaysia

YBhg. Dato’/Tuan/Puan,


PERLAKSANAAN PENGGUNAAN BAHASA INGGERIS UNTUK PENGAJARAN DAN PEMBELAJARAN.

Dengan segala hormatnya saya merujuk kepada perkara di atas.

Dalam usaha untuk meningkatkan daya saing program-program yang ditawarkan, di samping melahirkan para graduan yang mampu menguasai Bahasa Inggeris, pihak Universiti telah memutuskan untuk melaksanakan penggunaan Bahasa Inggeris untuk pengajaran dan pembelajaran, kecuali bagi kursus-kursus bahasa.

2. Sehubungan dengan itu adalah dimaklumkan bahawa perlaksanaan penggunaan Bahasa Inggeris ini akan bermula pada Semester Mei 2008.

Dengan perlaksanaan dasar ini adalah diharapkan graduan XXX akan lebih berdaya saing di dalam bidang pekerjaan masing-masing.




Sekian. Terima kasih.

NOTA KAKI: Aku tertanya-tanya,jika kita tidak mahir dalam penggunaan bahasa yang aku tidak berapa faham itu, adakah bermakna kita BODOH dan tidak pandai melakukan pekerjaan kita. Aku tertanya-tanya.Sungguh. Betul-betul. Bukan main-main.

9.1.08

Satu, dua dan perjuangan

SATU

Aku sedang berfikir. Sejak semalam. Sejak aku terima email Kawakita san. Sejak minggu lepas lagi. Bagaimana hendak menjawab emailnya. Aku rasa pengembaraanku ke Osaka City,macam pengembaraan sia-sia. Aku rasa kalah. Aku rasa bersalah. Bersalah pada Kim san. Di sana segala ilmu dan tunjuk ajar dicurahkan, di sini gagal aku praktikkan. Malaysia bukan Jepun. Kuala Lumpur bukan Osaka. Aku bukan Kim san. Aku tidak setabah dia. Persamaan kami, sama-sama kurang upaya. Perbezaan kami, dia bijak petah berbicara dan aku ada sepasang kaki untuk melangkah. Aku mau bikin TEATER. Aku tecari-cari penaja. Susah. Payahnya menjadi orang seni di Malaysia.

DUA

Dua hari lalu, aku terima email lagi. Dari setiausaha penaung ANA Grant. Katanya proposal aku telah disenarai pendek. Dia suruh aku hantar proposal kedua, bersama salinan DVD persembahan lepas. Date line 22 Januari. Kena tulis dalam bahasa yang aku tidak berapa faham itu. Aku mencari-cari Muha. Niat hendak minta tolong dia membetulkan ayat-ayat dalam bahasa yang aku kurang faham itu. Kata suami, Muha sudah berhenti kerja. Petra pulak sakit. Pay? Ahh…Mamat ini sibuk sentiasa.

TIGA

Tadi Kuno san mendail nomborku. Katanya masalah tempat rehearsal hampir selesai. Dia telah beritahu pengarah. Aku tetap ragu. Bukan ragu pada Kuno san. Aku kenal bangsaku. Mereka selalunya cakap dolak-dalik. Depan orang besar cakap lain. Air liurku..kata-kataku tidak pernah laku. Selagi tiada hitam putih,selagi itu aku ragu.

EMPAT

Berita baik – aku mendapat semula tempat rehearsal lama. Itu pun atas jaminan Nala dan Dato’ Faridah Merican. Air liurku…kata bicaraku …proposal aku tidak pernah laku. Faridah tanya lagi, ada apa yang boleh dia tolong. Via sms. Aku kata nanti, aku email. Ahhh....email lagi.
Morita san, simpati dengan aku. Dia berjanji. Akan mencari sukarelawan (koruko) untuk projekku.

LIMA


Tiba-tiba aku jadi cuak dengan rakan-rakan seperjuanganku. Adakah mereka faham. Seni ini adalah wadah perjuangan kita. Seni ini bukan kerja suka-suka. Bukan untuk cari nama. Bukan untuk cari glamer. Sesiapa yang nak bermain-main,nak bersuka-suka,nak cari glamer sila ke Akedemi Fantasia. Sebelum itu, tanya dulu diri kita. Adakah tempat untuk orang seperti kita di sana. Jadi tolong beri kerjasama. Mari kerja sama-sama dengan aku.

MANA AKU NAK CARI WANG!!!!!!!!!!!!!!!!!

Selamat datang tahun baru Hijrah

Salam Ma’al Hijrah
Untuk semua pembaca entri
Malam mulia ini aku kira
Tiada pesta porah
Yang berpesta porah itu
Mereka enggan ingat tarikh keramat ini
Barangkali mereka lupa berhijrah
Sebelum berhijrah ke alam kekal

(untuk aku juga….)

7.1.08

Lagu waktu hujan

Kuala Lumpur - Hujan

Dari jauh cari rezeki
halal di mamah teknologi
dari jauh datang tuntut ilmu
jaga langkah mu sini banyak penipu

Bila lalai di awangan
melayang tanpa graviti
masapun berlalu disitu

Kuala lumpur - Kuala lumpur
indah tak terkata
kuala lumpur - kuala lumpur
engkau kian tercemar - biar pun kau begitu, hanya kau lah destinasi ku

sangat sesak tranportasi
LRT ataupun TEKSI
murah murah mata rambang
penjenayah banyak peluang

Bila lalai di awangan
melayang tanpa graviti
masapun berlalu disitu

Kuala lumpur - Kuala lumpur
indah tak terkata
Kuala lumpur - kuala lumpur
engkau kian tercemar - biar pun kau begitu, hanya kau lah destinasi ku

5.1.08

Cerita pagi

Hari ini aku terlewat lagi ke tempat kerja. Dan jika dalam bulan ini aku terlewat sebanyak-banyak yang mungkin – gajiku digergaji lagi. Sampai di pintu pagar Leman tegur “Lewat lagi kak?”. Aku cuma tersenyum kelat. Bukan aku yang buat hal. Aku seperti kebiasaannya. Terpacak di stesyen ini jam 6.30 pagi. Tiada sesiapa pun salahkan pemandu komuter. Lambatnya mengalahkan siput babi. Sampai di kaunter tiket LRT, aku hulur not RM 1. “Kad ada kak?” Tanya si adik petugas di kaunter. “Kad apa?” Aku tanya buat-buat bodoh. “Kad JKM ke? Ada “. Aku hulur kad warna oren( Kad bagi OKU ketegori “Cerebral Palsy”). “Bukan kad ni kak. Kad RapidKL untuk dapatkan tambang separuh harga”. Adik itu menjelaskan sambil minta aku tambah seringgit lagi. RapidKL pulak menyusahkan aku. Takkan mereka tak kenal orang cacat. Lagi pun yang jenis macam aku, bukan boleh buat-buat cacat. Lainlah jika orang nak melakonkan watak si buta. Atau sememangnya mereka buta perut. Aku tanya si adik petugas bagaimana nak buat kad eklusif tersebut. Si adik pun seraya menerangkan” Akak pergi ofis kami kat Central Market bawa gambar ukuran passpot, copy medical report bla…bla…bla….bla”. Mak datuk. Pasar Seni dan salinan laporan perubatan. Itulah “clue”nya. Tidak mengapa. Bila-bila ada waktu aku pergi memohon. Esok,lusa dan tulat serta hari-hari seterusnya biarlah aku bayar berganda.

Terkejar-kejar masuk dan bertolak-tolakkan dalam LRT, aku terlanggar seorang lelaki. “Oiii….Buta ke?” Terkejut aku kena jerkah. Barang-barang aku berterabur di atas lantai LRT. Aku diam. Dalam hati aku mengucap panjang. Seraya aku jawab pertanyaannya dengan tenang. “ Saya bukan buta cik, saya memang cacat” Dada aku terasa sebak dan sebu. Dia pandang aku. Atas bawah. Aku tunduk. Kutip barang- barang di lantai. Seorang kakak berusia empat puluhan membantu aku dan menawarkan tempat duduknya. Yang lain-lain, cuma memandang saja. Sebaik saja lelaki bermulut puaka itu beredar, kakak itu mengomel. “Muka lawa,mulut macam puaka. Kurang ajar betul”.

Sampai di pejabat, mulut berpuaka pengampu di tempat kerjaku bersuara. Kononnya memberi nasihat. “Lain kali sudah tahu jauh, keluar awal sikit”. Aku diam. Malas hendak melayan. Mungkin ada yang makan kasut “boot”aku nanti.

1.1.08

Hujan dan wang

Hujan. Petang ini penuh dengan kerahmatan. Agaknya hujan ini Tuhan turunkan untuk cuci onar sambutan tahun baru semalam. Buntu. Tiba-tiba aku takut untuk melangkah kaki ke tempat kerja keesokkan pagi. Tiba-tiba aku rasa seolah seperti anak kecil empat tahun pertama kali dihantar ke taska. Tiba-tiba aku rasa alangkah selesa duduk dan jadi seorang suri. Tapi - aku tidak boleh begitu. Key Ell ini menuntut aku jadi pekerja. Aku tidak boleh duduk-duduk saja. Wang. Memang bukan segala-galanya. Tapi jangan lupa wang juga menyelesaikan banyak perkara. Wang diperlukan ketika hendak dikapankan. Walaupun wang tidak bisa dibawa ke liang lahad,tapi wang perlu. Tanpa wang bagaimana hendak ke Tanah Suci,berzakat atau sebagainya. Sebenarnya aku bosan menjadi tangan yang asyik menerima, kerana itu aku paksa diri pergi kerja.

Esok kembali ke rutin.Bangun jam 5.00 pagi. Selepas solat,tergesa-gesa aku bersiap dan panjat motor roda empat suami ke stesyen komuter UKM. Aku perlu bergegas. Antara 6.30 hingga 6.45 pagi wajib terpajak di sana. Berebut-rebut menaiki keretapi. Sampai Central, sepantas mungkin kena mengejar LRT. Sampai Asia Jaya,perlu pantas melintas jalanraya. Kereta besar dan bukan besar semua meluncur laju. Semua mau cepat. Mau pantas. Mungkin mereka juga sama sepertiku. Terlewat sedikit,wang dipotong. Aku amat takut melintas jalan. Mau ikut jejambat takut lebih lambat. Nanti wangku dipotong lagi.


Wang bukan segala-galanya. Itu kata orang kaya. Tapi aku kata - wang selesaikan banyak perkara.